Belajar jadi Guru

PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR PENYELENGGARAAN KKG dan MGMP

Posted on: January 1, 2011


Download: POS KKG DAN MGMP Buku 2

Kata Pengantar

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2005 tentang Guru dan Dosen, Peraturan Pemerintah Nomor 19 Tahun 2005 tentang  Standar Nasional Pendidikan, dan Peraturan Pemerintah Nomor 74 Tahun 2008 tentang Guru mengamanatkan bahwa guru wajib memiliki kualifikasi akademik minimal S1 atau D-IV, kompetensi, dan sertifikat pendidik. Selain itu, sesuai perkembangan ilmu pengetahuan, teknologi, dan seni, guru harus meningkatkan kompetensinya secara berkelanjutan. Sehubungan dengan hal tersebut, agar proses peningkatan kualifikasi akademik dan kompetensi guru terprogram serta terlaksana dengan baik, diperlukan wadah pembinaan guru yang mandiri dan profesional.

Wadah pembinaan guru yang sudah ada, yaitu Kelompok Kerja Guru (KKG) untuk guru SD/MI/SDLB dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) untuk guru SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/ SMALB, dan SMK/MAK saat ini masih belum berjalan dengan baik dan masih banyak menghadapi berbagai kendala. Agar  kegiatan pembinaan guru di KKG dan MGMP lebih terarah, perlu disusun Rambu-rambu pengembangan dan penyelenggaraan KKG dan MGMP. Rambu-rambu tersebut terdiri atas  3 (tiga) buku, yaitu:

  1. Rambu-rambu Pengembangan Kegiatan KKG dan MGMP.
  2. Prosedur Operasional Standar Penyelenggaraan KKG dan MGMP.
  3. Prosedur Operasional Standar Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di KKG dan MGMP.

Kami sampaikan terimakasih kepada semua pihak yang telah berkontribusi dalam menyusun ketiga buku di atas. Semoga buku ini mampu memberikan inspirasi dan motivasi pada KKG dan MGMP di masa depan sehingga berjalan efektif dan efisien untuk meningkatkan mutu guru secara berkelanjutan.

DAFTAR ISI

Halaman

KATA PENGANTAR. i

DAFTAR ISI i

DAFTAR ISTILAH.. i

BAB I PENDAHULUAN.. 1

A.    Latar Belakang. 1

B.    Tujuan. 1

C.    Ruang Lingkup. 1

BAB II PENYELENGGARAAN KKG DAN MGMP. 1

A.    Organisasi 1

B.    Penyusunan Program.. 1

C.  Sumber Daya Manusia. 1

D.  Sarana dan Prasarana. 1

E.  Pengelolaan. 1

F.  Pembiayaan. 1

G.  Pemantauan dan Evaluasi 1

BAB III TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PIHAK TERKAIT. 1

A.    Tugas dan Tanggung Jawab Tingkat Pusat. 1

B.    Tugas dan Tanggung Jawab P4TK. 1

C.    Tugas dan Tanggung Jawab Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP. 1

D.    Tugas dan Tanggung Jawab Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota. 1

E.    Tugas dan Tanggung Jawab  UPTD Dinas Pendidikan  Kabupaten. 1

F.    Tugas dan Tanggung Jawab Pengurus KKG dan MGMP. 1

BAB IV PENUTUP. 1

LAMPIRAN.. 1

DAFTAR ISTILAH

  1. 1. Creating Learning Communities for Children (CLCC) adalah model untuk meningkatkan mutu pendidikan di Sekolah Dasar yang dikembangkan Depdiknas bekerjasama dengan UNESCO, dan UNICEF dalam rangka antisipasi menuju desentralisasi, dengan menerapkan tiga komponen utama, yaitu aktif, menyenangkan dan belajar yang efektif (AJEL); manajemen berbasis sekolah (SMB); dan partisipasi masyarakat.
  2. 2. Guru adalah pendidik profesional dengan tugas utama mendidik, mengajar, membimbing, memfasilitasi, mengarahkan, melatih, menilai, dan mengevaluasi peserta didik pada satuan pendidikan anak usia dini jalur pendidikan formal, pendidikan dasar, dan pendidikan menengah.
  3. 3. KKG (Kelompok Kerja Guru) adalah wadah kegiatan profesional bagi guru SD/MI/SDLB di tingkat kecamatan yang terdiri dari sejumlah guru dari sejumlah sekolah.
  4. 4. MGMP (Musyawarah Guru Mata Pelajaran) merupakan wadah kegiatan profesional bagi para guru mata pelajaran yang sama pada jenjang SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, dan SMK/MAK di tingkat kabupaten/kota yang terdiri dari sejumlah guru dari sejumlah sekolah.
  5. 5. Organisasi KKG atau MGMP adalah pengaturan baku minimal tentang struktur kepengurusan, keanggotaan, dan legalitas administrasi KKG atau MGMP.
  6. 6. Pembiayaan KKG atau MGMP adalah pengaturan baku minimal tentang sumber dana, penggunaan, dan pertanggungjawaban  penggunaan dana KKG atau MGMP.
  7. 7. Pengelolaan KKG atau MGMP adalah pengaturan baku minimal tentang proses pelaksanaan program KKG atau MGMP.
  8. 8. Pengembangan KKG atau MGMP adalah upaya untuk memberikan nilai tambah dari keadaan KKG atau MGMP yang ada saat ini mencakup input, proses, dan output yang dihasilkan dari kegiatan KKG atau MGMP.
  9. 9. Pemantauan dan Evaluasi KKG atau MGMP merupakan proses untuk memperoleh gambaran tentang aktivitas dan kinerja KKG atau MGMP dalam manajemen dan pelaksanaan kegiatan secara konsisten dan berkelanjutan.
  10. 10. Sekolah inti adalah sekolah dengan persyaratan tertentu yang layak dijadikan sebagai tempat penyelenggaraan kegiatan KKG atau MGMP.
  11. 11. Sumber Daya Manusia yang dimaksud adalah guru, instruktur, tutor, kepala sekolah, pengawas sekolah, fasilitator, widyaiswara, dosen, serta pejabat struktural terkait dan non struktural di kabupaten/kota/provinsi/pusat.
  12. 12. Tim Pengembang KKG adalah kelompok ahli KKG di tingkat nasional atau provinsi atau kabupaten yang keanggotaannya terdiri dari wakil guru kelas terpilih, kepala sekolah terpilih, pengawas sekolah terpilih, fasilitator LPMP,  widyaiswara P4TK, dosen (LPTK/Perguruan Tinggi), instruktur (yang sudah dilatih oleh P4TK atau dalam program CLCC, Management Basic Education, Decentralized Basic Education, Program yang dikembangkan USAid, AusAid dan lainnya), pejabat struktural dan non struktural  terkait sesuai bidangnya.
  13. 13. Tim Pengembang MGMP adalah kelompok ahli MGMP di tingkat nasional atau provinsi, atau kabupaten yang keanggotaannya terdiri dari wakil guru mata pelajaran terpilih, kepala sekolah terpilih, pengawas sekolah terpilih, fasilitator LPMP,  widyaiswara P4TK, dosen (LPTK/Perguruan Tinggi), instruktur (yang sudah dilatih oleh P4TK atau dalam program CLCC, Management Basic Education, Decentralized Basic Education, Program yang dikembangkan, USAid, AusAid dan lainnya), pejabat struktural dan non struktural terkait sesuai bidangnya.
  14. 14. Unit Pelaksana Teknis Dinas yang selanjutnya disebut UPTD adalah unsur pelaksan teknis operasional dan atau penunjang Dinas pada Dinas Pendidikan Kabupaten.

BAB I

PENDAHULUAN

A.      Latar Belakang

Dalam rangka meningkatkan kualitas dan kinerja Kelompok Kerja Guru (KKG) dan Musyawarah Guru Mata Pelajaran (MGMP) telah disusun standar pengembangan KKG dan MGMP yang memuat 7 (tujuh) komponen pengembangan, yaitu: (1) organisasi, (2) program dan kegiatan, (3) sumber daya manusia, (4) sarana dan prasarana, (5) pengelolaan, (6) pembiayaan, serta (7)  pemantau-an dan evaluasi. Semua itu tersaji dalam  buku 1 yaitu  Rambu-rambu Pengembangan Kegiatan KKG dan MGMP. Untuk mengoperasionalkan pengembangan kegiatan tersebut perlu disusun Buku 2 yaitu Prosedur Operasional Standar (POS) Penyelenggaraan KKG dan MGMP yang merupakan jabaran dari ketujuh komponen pengembangan kegiatan KKG  dan MGMP di atas.

Para pengelola KKG dan MGMP disarankan untuk mempelajari kedua buku itu secara berurutan agar idenya tertangkap secara utuh. Dalam implementasi di daerah para pengelola KKG dan MGMP diharapkan dapat mengembangkan kreativitas seluas-luasnya, dengan tetap mengacu pada Buku 1 dan Buku 2 tersebut, sehingga tujuan KKG dan MGMP dapat tercapai.

B.      Tujuan

Tujuan disusunnya Prosedur Operasional Standar (POS) Penyelenggaraan KKG dan MGMP ini adalah untuk memberikan Rambu-rambu bagi para pengelola KKG dan MGMP di lapangan agar dapat menyelenggarakan kegiatan secara mandiri, bermutu, dan berkelanjutan.

C.      Ruang Lingkup

Ruang lingkup  Prosedur Operasional Standar (POS) Penyelenggaraan KKG dan MGMP meliputi:

  1. Organisasi
  2. Penyusunan Program
  3. Sumber Daya Manusia
  4. Sarana dan Prasarana
  5. Pengelolaan
  6. Pembiayaan
  7. Pemantauan dan Evaluasi

BAB II

PENYELENGGARAAN KKG DAN MGMP

Prosedur operasional dalam penyelenggaraan KKG dan MGMP berikut ini meliputi: organisasi, penyusunan program dan kegiatan, penyelenggaraan, sumber daya manusia, sarana dan prasarana, pengelolaan, pembiayaan, serta pemantauan dan evaluasi KKG dan MGMP.

A.   Organisasi

Organisasi penyelenggaraan KKG dan MGMP meliputi prosedur pembentukan Tim Pengembang Tingkat Nasional, Tim Pengembang Tingkat  Provinsi, Tim Pengembang Tingkat Kabupaten/Kota, Pengurus KKG atau MGMP, Keanggotaan dan Prosedur Pembentukan Pengurus  KKG atau MGMP serta Penyusunan Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART) sebagai berikut.

  1. 1. Tim Pengembang Tingkat Nasional

Tim ini adalah tim yang akan mengembangkan penerapan kebijakan-kebijakan pelatihan dan modul-modul untuk peningkatan mutu guru melalui aktivitas di KKG dan MGMP.

Anggota Tim Pengembang Nasional adalah wakil dari:

  1. Ditjen PMPTK,
  2. P4TK,
  3. dosen (LPTK/Perguruan Tinggi),
  4. instruktur (bisa diambil dari instruktur yang telah dilatih oleh P4TK atau berpengalaman dalam program CLCC, Management Basic Education, Decentralized Basic Education, Program yang dikembangkan, USAid, AusAid dan lainnya),
  5. kepala sekolah yang terpilih,
  6. guru yang terpilih,
  7. pejabat struktural dan non struktural  terkait sesuai dengan bidangnya.
  1. 2. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional

Prosedur pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional secara ringkas dilaksanakan mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 1 berikut ini.

Tabel 1. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Koordinasi Ditjen PMPTK Ditjen PMPTK  mengadakan rapat  persiapan pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional.
2 Usulan calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional Instansi terkait P4TK,  LPTK/PT, dan instansi terkait mengusulkan calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional. 

 

3 Identifikasi calon Ditjen PMPTK Ditjen PMPTK  mengidentifikasi para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional.
4 Seleksi calon Dit jen PMPTK Dit jen PMPTK  menyeleksi para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional.
5 Pengusulan calon Dit jen PMPTK Ditjen PMPTK  mengusulkan calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional kepada Ditjen PMPTK.
6 Penetapan Tim Ditjen PMPTK Ditjen PMPTK menetapkan Tim  Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Nasional.
  1. 3. Tim Pengembang Tingkat Provinsi

Tim ini adalah tim yang akan mengembangkan penerapan kebijakan-kebijakan KKG dan MGMP di tingkat provinsi, mensosialisasikan kebijakan atau modul-modul untuk peningkatan mutu guru melalui aktivitas di KKG dan MGMP yang dikembangkan oleh Tim Pusat maupun Tim Provinsi,

Anggota Tim Pengembang Provinsi  adalah wakil dari:

  1. Dinas Pendidikan Provinsi,
  2. LPMP,
  3. dosen (LPTK/Perguruan Tinggi),
  4. instruktur (bisa diambil dari instruktur yang dilatih oleh P4TK atau berpengalaman dalam program CLCC, Management Basic Education, Decentralized Basic Education, Program yang dikembangkan, USAid,  AusAid dan lainnya),
  5. pengawas sekolah yang terpilih,
  6. kepala sekolah yang terpilih,
  7. guru yang terpilih,
  8. pejabat struktural dan non struktural  terkait sesuai bidangnya.
  1. 4. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang Tingkat Provinsi

Prosedur pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi secara ringkas dilaksanakan mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 2 di bawah ini.

Tabel 2. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Koordinasi Dinas Pendidikan Provinsi, LPMP dan Ditjen PMPTK Dinas Pendidikan Provinsi mengadakan rapat persiapan pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi.
2 Usulan  Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Propinsi Instansi Terkait Dinas Pendidikan Provinsi,  LPMP , dan Instansi Terkait  mengusulkan calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi kepada Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP.
3 Identifikasi dan Seleksi calon Dinas Pendidikan Provinsi,  LPMP dan Ditjen PMPTK Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP mengidentifikasi dan menyeleksi para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi.
4 Pengusulan calon Dinas Pendidikan Provinsi, LPMP dan Ditjen PMPTK Dinas Pendidikan Provinsi mengusulkan para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi kepada Ditjen PMPTK.
5 Penetapan Tim Ditjen PMPTK Ditjen PMPTK  menetapkan Tim  Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Provinsi, dengan tembusan ke Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP
  1. 5. Tim Pengembang Tingkat Kabupaten/Kota

Tim ini adalah tim yang akan mengembangkan penerapan kebijakan-kebijakan KKG dan MGMP di tingkat kabupaten/kota, mensosialisasikan kebijakan atau modul-modul untuk peningkatan mutu guru melalui aktivitas di KKG dan MGMP yang dikembangkan oleh Tim Pusat,  Tim Provinsi, maupun Tim Kabupaten/Kota.

Anggota Tim Pengembang Tingkat Kabupaten  adalah wakil dari:

  1. Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota,
  2. dosen (LPTK/Perguruan Tinggi),
  3. instruktur (bisa diambil dari instruktur yang telah dilatih oleh P4TK atau berpengalaman dalam program CLCC, Management Basic Education, Decentralized Basic Education, Program yang dikembangkan USAid, AusAid dan lainnya),
  4. Pengawas sekolah
  5. kepala sekolah yang terpilih,
  6. guru yang terpilih,
  7. pejabat struktural dan non struktural  terkait sesuai bidangnya.
  1. 6. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang Tingkat Kabupaten/Kota

Prosedur pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten/Kota  secara ringkas dilaksanakan mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 3 di bawah ini.

Tabel 3. Prosedur Pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten/Kota

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Koordinasi Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota Dinas Pendidikan Kabupaten  mengadakan rapat persiapan pembentukan Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten/Kota.
2 Usulan  Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Propinsi Instansi Terkait Dinas Pendidikan Kabupaten dan Instansi terkait mengusulkan calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten/Kota
3 Identifikasi dan Seleksi calon Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota Dinas Pendidikan Kabupaten  mengidentifikasi dan menyeleksi para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten .
4 Pengusulan calon Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota Dinas Pendidikan Kabupaten  mengusulkan para calon Tim Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten  kepada Dinas Pendidikan Provinsi dengan tembusan ke Ditjen PMPTK dan LPMP.
5 Penetapan Tim Dinas Pendidikan Provinsi Dinas Pendidikan Provinsi  menetapkan Tim  Pengembang KKG dan MGMP Tingkat Kabupaten/Kota , dengan tembusan ke LPMP dan Ditjen PMPTK.
  1. 7. Pengurus KKG dan MGMP

Organisasi KKG atau MGMP di dalam  pelaksanaan kegiatan memiliki kepengurusan organisasi dengan contoh sebagai berikut.

  1. Ketua KKG/MGMP merangkap anggota.
  2. Sekretaris KKG/MGMP merangkap anggota.
  3. Bendahara KKG/MGMP merangkap anggota.
  4. Bidang-bidang kepengurusan merangkap anggota.
  5. Anggota.

  1. 8. Keanggotaan dan Prosedur Pembentukan Pengurus KKG atau MGMP

Keanggotaan dan Kepengurusan  KKG atau  MGMP dibentuk berdasarkan kesepakatan  anggota KKG/MGMP. Di dalam penentuan kepengurusan KKG atau MGMP, perlu memperhatikan kesetaraan gender. Penetapan pengurus dimaksud dapat dilaksanakan sebagai berikut.

  1. Anggota KKG berasal dari guru sekolah negeri atau swasta di beberapa SD/MI/SDLB yang berasal dari 8-10 sekolah atau disesuaikan dengan kondisi setempat yang merupakan guru kelas atau guru bidang studi penjasorkes dan pendidikan agama.
  2. Anggota MGMP berasal dari guru mata pelajaran yang sama dari beberapa SMP/MTs/SMPLB, SMA/MA/SMALB, SMK/MAK yang berasal dari 8-10 sekolah atau disesuaikan dengan kondisi setempat.
  3. Keanggotaan KKG atau MGMP diawali dengan pengisian biodata peserta  yang selanjutnya setelah diisi diserahkan kepada pengurus KKG atau MGMP.
  4. Pengurus menghimpun biodata anggota sebagai database keanggotaan KKG atau  MGMP di wilayahnya.
  5. Ketua  KKG dipilih oleh anggota dalam rapat anggota dan disahkan melalui Surat Keputusan UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan). Sedangkan ketua  MGMP dipilih oleh anggota dalam rapat anggota dan disahkan melalui Surat Keputusan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
  6. Setelah pemilihan Ketua KKG atau  MGMP, selanjutnya dilakukan penyusunan kepengurusan KKG atau  MGMP. Kepengurusan KKG atau  MGMP ini dapat meliputi ketua, seketaris, bendahara, dan bidang-bidang kepengurusan disesuaikan dengan kebutuhan dari masing-masing KKG atau  MGMP.
  7. Setelah pengurus terpilih dan susunan pengurus telah lengkap, ketua terpilih  mengusulkan susunan pengurus KKG kepada UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan) untuk disahkan. Sedangkan usulan susunan dan pengesahan pengurus MGMP dilakukan  oleh Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
  8. Kepengurusan KKG atau MGMP memiliki masa kerja selama empat tahun dan dapat dipilih kembali setelah masa kerja selesai.

Prosedur pembentukan keanggotaan dan pengurus KKG dan MGMP di atas secara ringkas dilaksanakan mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 4 di bawah ini.

Tabel 4. Prosedur Pembentukan Pengurus KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Konsultasi ke UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan) atau  Dinas Pendidikan Kabupaten/ 

Kota

Sekelompok guru inisiator Kepala sekolah masing-masing menghubungi UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan (untuk KKG), Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (untuk MGMP)  membicarakan pembentukan pengurus baru KKG atau MGMP.
2 Penyusunan Proposal/Permohonan Sekelompok guru inisiator Menyusun proposal pembentukan KKG atau MGMP  dan disampaikan ke UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan), Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota. Contoh format proposal terdapat pada Lampiran 3.
3 Rapat Pembentukan Sekelompok guru inisiator Menyelenggarakan rapat pembentukan KKG atau MGMP dengan mengundang seluruh guru  diwilayahnya. (8 – 10 sekolah atau disesuaikan dengan kondisi setempat).
4 Pemilihan Pengurus Anggota  KKG/MGMP Menyelenggarakan rapat anggota untuk memilih pengurus KKG atau MGMP yang terdiri dari: Ketua, Sekretaris, Bendahara, dan Bidang–bidang. Contoh struktur pengurus KKG dan MGMP terdapat pada Lampiran 1.
6 Penyerahan Susunan Pengurus Ketua KKG/MGMP Menyerahkan susunan pengurus KKG terpilih oleh Ketua KKG/MGMP kepada Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan) untuk disahkan. Sedangkan pengurus MGMP terpilih oleh tim formatur kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk disahkan.
7 Pengesahan Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota Mensahkan pengurus KKG terpilih oleh Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan). Mensahkan pengurus MGMP terpilih oleh Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
  1. 9. Penyusunan Anggaran Dasar (AD) dan Anggaran Rumah Tangga (ART)

Anggaran Dasar merupakan perangkat yang sebaiknya ada ketika suatu organisasi terbentuk. Oleh karena itu, KKG dan MGMP yang merupakan suatu organisasi semestinya memiliki Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga. Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga tersebut paling tidak harus memuat: nama, tujuan, tempat, waktu, keanggotaan, pengurus, program, dan tertib organisasi. Rapat koordinasi pengurus dilaksanakan dalam rangka penyusunan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga yang kemudian dilanjutkan dengan curah pendapat (brainstorming) untuk menjajaki format serta muatan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga yang akan disusun. Selanjutnya Pengurus perlu  membentuk Tim Khusus yang fokus menyusun konsep awal Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga, merencanakan dan mengadakan pembahasan konsep, merevisi konsep berdasarkan berbagai masukan pada kegiatan pembahasan, dan melakukan finalisasi konsep.

Prosedur penyusunan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga dilaksanakan dengan langkah-langkah seperti pada Tabel 5 berikut ini.

Tabel 5. Prosedur Penyusunan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Koordinasi 

 

Pengurus Pengurus mengadakan rapat  tentang persiapan penyusunan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga.
2 Curah pendapat (Brainstorming) Pengurus dan Anggota Curah pendapat antara pengurus dan anggota perlu dilakukan untuk menjajaki pembentukan Tim Khusus dan isi serta arah anggaran dasar dan anggaran rumah tangga yang akan disusun. Kegiatan ini dimaksudkan untuk mematangkan persiapan dalam rangka penyusunan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga.
3 Membentuk Tim Khusus 

 

Pengurus Berdasarkan pedoman serta hasil curah pendapat, bentuklah Tim Khusus sebagai pelaksana dalam rangka penyusunan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga.
4 Menyusun  Konsep Awal AD/ART Tim Khusus Tim Khusus menyusun draft awal anggaran dasar serta anggaran rumah tangga KKG dan MGMP. Konsep ini minimal memuat visi, misi, tujuan, waktu, tempat, keanggotaan, kepengurusan, program, serta tertib berorganisasi.
5 Pembahasan Konsep Awal AD/ART Pengurus, Anggota, Tim Khusus Konsep yang telah disusun Tim Khusus tersebut dibahas dalam suatu rapat yang dihadiri oleh pengurus, anggota, serta Tim Khusus itu sendiri. Berbagai usulan dan pendapat dicatat sebagai bahan penyempurnaan atau perbaikan  konsep anggaran dasar dan anggaran rumah tangga yang sedang disusun. 

 

6 Persetujuan Pengurus, Anggota, Tim Khusus Setelah Tim Khusus  selesai menyempurnakan atau memperbaiki  konsep anggaran dasar dan anggaran rumah tangga, diadakan lagi rapat atau pembahasan  konsep yang dihadiri oleh anggota, pengurus, dan Tim Khusus untuk mengkaji hasil perbaikan konsep, serta bila mungkin untuk menyetujui  konsep anggaran dasar dan anggaran rumah tangga.
7 Finalisasi AD/ART Tim Khusus Tim khusus melakukan finalisasi  konsep baik dari format maupun tata bahasa. Setelah segala sesuatunya terpenuhi, Tim Khusus menyerahkan anggaran dasar dan anggaran rumah tangga kepada pengurus sebagai dokumen kelengkapan organisasi untuk disepakati dan disetujui anggota organisasi yang selanjutnya mendapat pengesahan dari Ketua KKG atau MGMP .

Contoh Anggaran Dasar KKG atau MGMP diberikan sebagaimana pada    Lampiran 4.

B.    Penyusunan Program

Program KKG atau MGMP  pada dasarnya merupakan kegiatan  utama dalam pelaksanaan aktivitas KKG atau MGMP. Program tersebut senantiasa merujuk pada usaha peningkatan kompetensi dan profesionalisme guru. Sebelum menentukan program kegiatan yang akan dijadikan menu didalam pelaksanaan kegiatan KKG atau MGMP diawali dengan hal-hal berikut.

  1. Analisis kebutuhan peningkatan kompetensi guru sebagai anggota KKG atau MGMP yang meliputi kompetensi profesional, pedagogis, kepribadian dan sosial.
  2. Hasil dari analisis kebutuhan ini disusun program prioritas yang dituangkan dalam jadwal kegiatan tahunan dan semester.
  3. Ada tiga jenis program yang dapat dirancang untuk kegiatan di KKG dan MGMP, yaitu program umum, program inti (terdiri dari program rutin dan program pengembangan) dan program penunjang. Program tersebut memuat secara rinci sejumlah kegiatan untuk setiap pertemuan.
  4. Program hasil analisis kebutuhan dituangkan dalam jadwal pertemuan untuk satu tahun dan sekurang-kurangnya memuat 12 kegiatan yang dituangkan dalam 12 kali pertemuan dalam satu tahun.
  5. Program dan kegiatan dimaksud dimungkinkan disusun oleh Tim Khusus/pengurus, tetapi setelah program dan kegiatan terwujud, hal tersebut perlu dikomunikasikan oleh Tim Khusus/pengurus  kepada seluruh anggota kelompok.

Prosedur penyusunan program dan kegiatan KKG dan MGMP mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 6 di bawah ini.

Tabel 6. Prosedur Penyusunan Program dan Kegiatan KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Persiapan/Koor-dinasi Pengurus
  • Melakukan koordinasi dengan kepala sekolah dan kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota
  • Persiapan awal
2 Curah Pendapat (Brainstorming) Pengurus dan Anggota 

 

  • Menentukan visi dan misi
  • Mengidentifikasi permasalahan mutu guru sesuai kondisi daerah setempat
  • Melakukan diskusi tentang penyebab masalah
  • Menyusun  alternatif  pemecahan  masalah
  • Menentukan program yang diukur dengan indikator keberhasilan tingkat nasional pada masing-masing jenjang pendidikan seperti prestasi: siswa dan guru; serta dampak terhadap mutu pendidikan secara nasional.

Contoh penyusunan program KKG dan MGMP terdapat pada     Lampiran 2.

3 Membentuk penanggungjawab program Pengurus Membentuk tim yang bertugas menyusun program KKG dan MGMP
4 Penyusunan kerangka dasar dan konsep awal program Pengurus 

 

  • Menyusun kerangka konsep program
  • Menyusun konsep awal program

 

5 Pembahasan program Pengurus, Anggota,  dan Kepala Sekolah Inti KKG dan MGMP
  • Menyimak paparan konsep awal program
  • Memberi tanggapan
  • Penyepakatan program
6 Disetujui Pengurus, Anggota, dan Kepala Sekolah Inti KKG dan MGMP 

 

  • Bila konsep disetujui dalam rapat pleno, pengurus memutuskan bahwa konsep tersebut dapat difinalisasi.
  • Bila konsep tidak disetujui dalam rapat pleno, konsep dibahas ulang dan dilakukan revisi sesuai rekomendasi.
7 Finalisasi  dan pengembangan program Penanggungjawab program
  • Melakukan perbaikan akhir naskah program kegiatan KKG dan MGMP dan menyusun kerangka acuan kerja
  • Pengesahan oleh Dinas Pendidikan Kab/Kota
8 Pelaksanaan Program Instruktur KKG/MGMP, 

Nara sumber,

Pengurus dan Anggota

  • Melaksanakan program

C.    Sumber Daya Manusia

Sumber Daya Manusia (SDM) yang diperlukan untuk mendukung pelaksanaan KKG dan MGMP terdiri dari anggota, instruktur, pemandu/tutor/fasilitator, pengawas sekolah, widyaiswara, dosen (LPTK/Perguruan Tinggi), serta pejabat struktural dan pejabat non-struktural di UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan) untuk KKG, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk MGMP, Dinas Pendidikan Provinsi, dan Pusat (Depdiknas). SDM dimaksud dapat difungsikan sebagai pembina, pelatih, tutor, atau nara sumber dalam pelaksanaan kegiatan di KKG dan MGMP. Ada dua jenis nara sumber dalam pelaksanaan kegiatan di KKG dan MGMP yaitu nara sumber tidak tetap dan nara sumber tetap.

Mekanisme penentuan nara sumber untuk pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP dimulai dengan hal-hal sebagai berikut:

  1. mengidentifikasi persyaratan sesuai dengan kebutuhan yang akan dikembangkan di dalam kegiatan KKG atau MGMP,
  2. menghubungi calon nara sumber,
  3. penyiapan dan penyampaian materi oleh nara sumber sebelum pelaksanaan kegiatan,
  4. memastikan  jadwal kegiatan disetujui oleh nara sumber,
  5. menyiapkan biodata narasumber sebagai masukan untuk data base Nara Sumber bagi KKG atau MGMP

Prosedur penentuan nara sumber mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 7 di bawah ini.

Tabel 7. Prosedur Penentuan Narasumber untuk KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Identifikasi dan penentuan nara sumber Pengurus Mengidentifikasi kompetensi yang akan dikembangkan yang sesuai dengan kebutuhan
2 Menghubungi nara sumber Pengurus Menghubungi nara sumber disertai dengan surat permohonan dan proposal kegiatan.
3 Penyiapan materi Nara sumber Meminta nara sumber untuk menyiapkan materi.
4. Penyampaian materi Nara sumber Materi yang telah disusuan sesuai tema atau tujuan kegiatan KKG atau MGMP disampaikan nara sumber kepada pengurus/penanggungjawab kegiatan jauh sebelum kegiatan dimulai.
5. Konfirmasi nara sumber Pengurus Konfirmasi waktu nara sumber yang akan dipanggil dalam kegiatan KKG atau MGMP.
6. Memanggil nara sumber Pengurus Memanggil nara sumber pada sesi kegiatan KKG atau MGMP untuk memaparkan materi yang telah dipersiapkan terdahulu.
7. Menyampaikan daftar nara sumber Pengurus Nara sumber yang dipanggil dalam kegiatan KKG diberitahukan kepada Kepala Sekolah/ instansi terkait dengan tembusan kepada Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten. Sedangkan nara sumber yang dipanggil dalam kegiatan MGMP diberitahukan kepada Kepala Sekolah/instansi terkait dengan tembusan kepada Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.
  1. Kriteria Nara Sumber
    1. Memahami substansi/materi pelatihan yang akan disampaikan.
    2. Memiliki kemampuan berkomunikasi aktif dan interaktif dengan peserta.
    3. Memiliki kemampuan untuk mengembangkan berbagai metode penyajian yang bervariasi.
    4. Memiliki kemampuan mendiseminasikan pengetahuan dan keterampilan yang dimilikinya.
    5. Memiliki kemampuan mengoperasikan komputer dan membuat/ mengembangkan bahan presentasi yang menarik secara mandiri.
    6. Memiliki komitmen dan waktu untuk melaksanakan tugas sampai tuntas sebagai nara sumber atau fasilitator pelatihan.

D.   Sarana dan Prasarana

Sarana dan prasarana merupakan bagian penting yang harus tersedia dan terstandar, agar pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP berjalan sebagaimana mestinya serta berkualitas. Ada dua kelompok sarana dan prasarana kegiatan KKG dan MGMP yaitu sarana dan prasarana utama (standar minimal) dan tambahan.

  1. Sarana dan prasarana utama sebaiknya tersedia di Sekolah Inti sebagai pusat kegiatan KKG dan MGMP. Sarana dan prasarana dimaksud adalah  komputer, OHP/LCD proyektor, telepon dan faximile.
  2. Sedangkan sarana dan prasarana tambahan apabila tersedia di Sekolah Inti, maka kegiatan KKG dan MGMP diharapkan akan lebih berkualitas. Sarana dan prasarana tambahan dimaksud adalah Laboratorium IPA, Laboratorium Bahasa, Micro Teaching, Perpustakaan, Audio Visual Aid (AVA), Handycam, Kamera Digital, Jaringan Internet, dan Davinet (Digital Audio Visual Network).

Prosedur operasional  penyediaan sarana dan prasarana KKG dan MGMP mengikuti langkah-langkah seperti pada Tabel 8 berikut ini.

Tabel 8. Prosedur Penyediaan Sarana dan Prasarana KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Rapat koordinasi Pengurus 

 

Melakukan rapat koordinasi dengan seluruh pengurus
2 Identifikasi program Pengurus 

 

Mengidentifikasi program  kegiatan tahunan KKG atau MGMP
3 Identifikasi sekolah Pengurus Menentukan Sekolah Inti  tempat kegiatan KKG atau MGMP
4 Persetujuan Kepala Sekolah Inti  dan Pengurus Persetujuan penggunaan sarana dan prasarana oleh Kepala Sekolah Inti.
5 Penggunaan Pengurus dan anggota Menggunakan sarana dan prasarana sesuai kegiatan.

E.    Pengelolaan

Ada tiga jenis program yang dapat dirancang untuk kegiatan di KKG dan MGMP, yaitu program umum, program inti (program rutin dan program pengembang) dan program penunjang. Program tersebut harus rinci memuat sejumlah kegiatan untuk setiap pertemuan. Program untuk satu tahun sekurang-kurangnya memuat 12 kegiatan. Dalam penyusunan program KKG atau MGMP dipilih program yang menjadi prioritas, baik program rutin maupun program pengembangan. Keseluruhan program KKG atau MGMP menjadi tanggungjawab pengurus. Masing-masing program sebaiknya mempunyai penanggungjawab program. Penanggungjawab program bekerja berdasarkan kerangka acuan kerja yang telah disepakati oleh keseluruhan anggota KKG atau MGMP. Tugas penanggungjawab program adalah melaksanakan dan mengelola program sesuai dengan kerangka acuan kerja.

Memilih program prioritas merupakan langkah awal yang harus dilakukan pengurus dalam rangka pengelolaan program KKG atau MGMP. Selanjutnya pengurus mengadakan koordinasi dengan Tim Pengembang Kabupaten/Kota untuk memantapkan program serta pelaksanaannya. Pengurus menyusun proposal kegiatan yang telah dipilih dan menunjuk penanggungjawab pelaksana serta Tim Pemantauan dan Evaluasi.

Setelah persiapan dilakukan sesuai proposal kegiatan, penanggungjawab program mengadakan koordinasi dengan pengurus lainnya tentang pelaksanaan kegiatan. Rapat koordinasi dapat dilakukan dua kali, yang pertama dimaksudkan untuk mengidentifikasi semua bahan kegiatan, sedangkan rapat koordinasi yang kedua untuk melakukan laporan kemajuan setiap seksi termasuk menanggulangi berbagai masalah sebelum pelaksanaan program. Dalam pelaksanaan program sangat dimungkinkan melibatkan nara sumber serta penggunaan sarana dan prasarana sekolah inti. Oleh karena itu, penanggungjawab harus memahami prosedur untuk hal tesebut. Tim Pemantau dan Evaluasi melakukan pemantauan pada pelaksanaan kegiatan dan hasilnya dibawa ke dalam rapat yang dihadiri oleh penanggungjawab pelaksana. Setelah semua kegiatan selesai dilaksanakan, penanggungjawab harus membuat laporan pelaksanaan kegiatan.

Prosedur pengelolaan program berikut ini adalah hal-hal yang semestinya dilakukan penanggungjawab program mulai dari tahap persiapan, pelaksanaan, dan pelaporan.  Prosedur tersebut sebagaimana Tabel 9 berikut ini.

Tabel 9. Pengelolaan KKG atau MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Persiapan (Pemilihan Program, Koordinasi, Menyusun Proposal, Penjadwalan, dan Menunjuk Penanggungjawab, serta Tim Pemantau dan Evaluasi) Pengurus
  • Pemilihan program prioritas
    • Pengurus dan Tim Pengembang Kabupaten/Kota mengadakan koordinasi
    • Menyusun proposal program dan penjadwalan berdasarkan kerangka acuan kerja untuk satu tahun
  • Menunjuk penanggungjawab program serta Tim Pemantau dan Evaluasi
  • Membuat deskripsi tugas penanggungjawab program dan Tim Pemantau dan Evaluasi
  • Mengesahkan penanggungjawab program dan Tim Pemantau dan Evaluasi
2 Merancang Kegiatan Penanggungjawab program
  • Menjelaskan program kepada seluruh anggota penanggungjawab program
  • Membagi tugas kepada seluruh anggota
3 Rapat Koordinasi 1 Penanggungjawab program
  • Menentukan kriteria dan jumlah peserta penanggungjawab program
  • Menentukan materi/kegiatan
  • Menentukan instruktur/nara-sumber
  • Menyusun jadwal kegiatan
  • Membuat buku rambu-rambu
  • Membuat leaflet
  • Membuat undangan
  • Mengirim undangan
4 Rapat Koordinasi 2 Penanggungjawab program
  • Mengecek kemajuan
  • Menentukan langkah alternatif
5 Melakukan Kegiatan Sekretariat (Seksi-seksi)
  • Membuat daftar hadir peserta dan nara sumber
  • Melaksanakan kegiatan sesuai jadwal acara
  • Menyediakan materi
  • Menghadirkan instruktur/nara sumber
  • Memandu dan mengarahkan kegiatan
6 Pemantauan Kegiatan Tim Pemantau dan Evaluator
  • Memantau kelancaran acara
  • Memantau kelengkapan materi
  • Memantau kehadiran instruktur/nara sumber
  • Memantau interaksi antara peserta dengan instruktur/fasilitator/nara sumber
  • Mengidentifikasi hasil kegiatan MGMP
7 Rapat Evaluasi Kegiatan 

 

Tim Pemantau, Evaluator, dan Penanggungjawab program
  • Mengevaluasi acara/penyelenggaraan
  • Mengevaluasi tanggapan peserta
  • Mengevaluasi pemahaman peserta
  • Mengevaluasi manfaat program / kegiatan
8 Melaporkan Kegiatan Penanggungjawab program
  • Membuat laporan setiap kegiatan untuk disampaikan kepada pengurus serta pihak yang terkait.

F.    Pembiayaan

Pembiayaan merupakan salah satu komponen penting untuk terlaksananya program KKG dan MGMP sesuai yang diharapkan. Oleh karena itu, upaya mengumpulkan dana dari berbagai sumber sudah semestinya dilakukan KKG dan MGMP. Beberapa sumber dana yang mungkin dapat dimanfaatkan antara lain: iuran anggota, dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS), APBN, APBD, Komite Sekolah/Dewan Pendidikan, UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (di Kecamatan), Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota/Provinsi, LPMP, P4TK, Direktorat terkait, donatur yang tidak mengikat, unit produksi, hasil kerjasama, masyarakat, atau sponsor yang sah dan tidak mengikat. Dana yang diperoleh KKG dan MGMP dapat dimanfaatkan untuk membiayai kegiatan rutin maupun pengembangan melalui mekanisme penggunaan sesuai ketentuan. Semua dana yang telah dan masih dimiliki KKG dan MGMP harus dipertanggungjawabkan kepada seluruh anggota melalui pelaporan kegiatan/keuangan yang disampaikan dalam rapat yang dihadiri anggota KKG atau MGMP.

Mekanisme yang harus dilakukan untuk pembiayaan operasional KKG dan MGMP adalah rapat koordinasi antara pengurus KKG atau MGMP. Setelah alokasi penggunaan dana disusun dengan tepat guna, berikutnya alokasi tersebut disampaikan penanggungjawab program kepada anggota KKG atau MGMP untuk mendapat persetujuan Ketua KKG atau MGMP. Apabila Ketua  KKG atau MGMP belum menyetujuinya, maka penanggungjawab program harus merevisi alokasi dana yang diajukan sesuai saran Ketua. Setelah direvisi, penanggungjawab program menyampaikan kembali usulan kepada ketua KKG atau MGMP. Persetujuan ketua KKG atau MGMP menjadi kunci untuk langkah pengajuan dana berikutnya kepada penyandang dana. Apabila penyandang dana mengharapkan adanya perbaikan, maka penanggungjawab program harus merevisi sesuai saran penyandang dana. Apabila penyandang dana sudah setuju, maka penanggungjawab program tinggal menunggu pencairan dana serta mekanisme penggunaan dan pertanggungjawaban penggunaan dana. Setelah dana cair, penanggungjawab program harus menggunakan dana sesuai dengan butir-butir alokasi dana yang telah disepakati. Pada akhir kegiatan penanggungjawab program harus membuat laporan penggunaan dana sesuai ketentuan dan disertakan dengan laporan pelaksanaan kegiatan secara keseluruhan yang telah ditandatangani Ketua KKG atau MGMP.

Prosedur operasional pembiayaan ini dijabarkan dalam bentuk pengusulan, penggunaan, dan pertanggungjawaban dana seperti pada Tabel  10, Tabel 11, dan Tabel 12 berikut ini.

Tabel 10. Pengusulan dan Pencairan Dana KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Rapat Koordinasi Ketua
  • Melakukan rapat koordinasi dan persiapan awal.
2 Pemilihan program Ketua
  • Memaparkan program KKG atau MGMP.
3 Verifikasi alokasi dana Ketua
  • Mengidentifikasi kebutuhan biaya.
  • Menentukan sumber biaya.
4 Rapat pengusulan dana Ketua
  • Mengusulkan rencana anggaran biaya kepada ketua.

 

5 Penyampaian ke bendahara Ketua
  • Memverifikasi usulan biaya.
  • Menyetujui atau merekomendasikan perbaikan usulan.
6 Penyempurnaan usulan Ketua 

 

  • Melakukan penyempurnaan usulan penggunaan dana sesuai dengan masukan dalam pembahasan.
7 Penyampaian usulan ke penyandang dana Ketua 

 

  • Menyampaikan usulan ke penyandang dana.

Format proposal pengajuan dana terdapat pada Lampiran 5.

8 Verifikasi Usulan Dana Penyandang Dana
  • Memverifikasi jenis usulan penggunaan dana.
  • Menyepakati usulan penggunaan dana atau merekomendasikan usulan untuk direvisi.
9 Revisi Usulan Penggunaan Dana Ketua 

 

  • Melakukan revisi usulan penggunaan dana sesuai rekomendasi.
  • Penyampaian ulang usulan penggunaan dana ke penyandang dana.
10 Pencairan Bendahara
  • Mencairkan dana.

Tabel 11. Penggunaan Dana KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Persiapan Pengurus dan  Penanggungjawab Program Melakukan rapat koordinasi dan persiapan awal.
2 Pelaksanaan program yang disepakati Pengurus dan Anggota
  • Pemilihan program yang akan dilaksanakan.
  • Paparan program yang akan dilaksanakan.
  • Menunjuk tim khusus pelaksana program.
3 Verifikasi penggunaan dana Penanggungjawab Program 

 

  • Verifikasi jenis penggunaan dana untuk mendanai pelaksanaan program sesuai proposal/rambu-rambu.
  • Menyepakati alokasi penggunaan dana.
4 Rapat penggunaan dana Pengurus dan Anggota 

 

  • Pengecekan jenis dan besar dana yang akan digunakan sesuai proposal/rambu-rambu program dimaksud .
  • Menyepakati rencana penggunaan dana atau merekomendasikan untuk direvisi.
5 Penyampaian ke bendahara untuk dicek Bendahara KKG atau MGMP
  • Pengecekan jenis dan besar dana yang akan digunakan sesuai proposal/ rambu-rambu program dimaksud.
6 Pengambilan keputusan Ketua dan Bendahara KKG atau MGMP
  • Bila rencana penggunaan dana disetujui ketua dan bendahara, maka rencana penggunaan dana tersebut dapat ditindaklanjuti untuk direalisasikan.
  • Bila laporan penggunaan dana tidak disetujui ketua dan bendahara, maka rencana penggunaan dana tersebut direvisi sesuai rekomendasi.
7 Revisi Penanggungjawab Program
  • Tim khusus melakukan revisi rencana penggunaan dana sesuai rekomendasi.
  • Penyampaian ulang laporan penggunaan dana ke bendahara.
8 Pencairan Bendahara KKG atau MGMP
  • Mencairkan dana.

Contoh penggunaan dana terdapat pada Lampiran 6.

Tabel 12. Pertanggungjawaban Dana KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Penyusunan laporan dana Pengurus dan 

Penanggungjawab Program

  • Pengurus menunjuk Penanggungjawab Program.
  • Pengurus menjelaskan tugas Penanggungjawab Program .
  • Penanggungjawab Program menyusun laporan penggunaan dana dan melampirkan bukti penggunaannya.

Format laporan penggunaan dana terdapat pada Lampiran 7.

2 Pembahasan Pengurus dan Anggota 

 

  • Verifikasi butir penggunaan dana dalam laporan.
  • Pengecekan semua bukti penggunaan dana sesuai jenis penggunaannya.
  • Menyepakati atau merekomendasikan penyempurnaan laporan penggunaan dana.
3 Penyempurnaan Penanggungjawab Program
  • Melakukan penyempurnaan laporan penggunaan dana sesuai dengan masukan dalam pembahasan.
  • Setelah sempurna disampaikan ke penyandang dana.
4 Pelaporan ke penyandang dana Penyandang dana 

 

  • Verifikasi jenis penggunaan dana dalam laporan.
  • Pengecekan semua bukti penggunaan dana sesuai butir  penggunaannya.
  • Menyepakati laporan penggunaan dana atau merekomendasikan laporan untuk direvisi.
5 Pengambilan keputusan Penyandang dana 

 

  • Bila laporan penggunaan dana disetujui penyandang dana, maka laporan tersebut selesai.
  • Bila laporan penggunaan dana tidak disetujui penyandang dana, maka laporan tersebut direvisi sesuai rekomendasi.

 

6 Finalisasi Laporan Penanggungjawab Program
  • Penanggungjawab Program melakukan revisi laporan penggunaan dana sesuai rekomendasi.
  • Penyampaian ulang laporan penggunaan dana ke penyandang dana.

G.   Pemantauan dan Evaluasi

KKG dan MGMP telah merancang program kegiatan sekurang-kurangnya sebanyak 12 kegiatan per tahun. Sudah semestinya KKG dan MGMP memiliki beberapa kegiatan untuk mencapai dan mengembangkan standar kompetensi guru, seperti: persiapan pembelajaran, pemecahan masalah pembelajaran, pengembangan silabus, RPP, bahan ajar, metode, media dan alat peraga, serta evaluasi dan penilaian yang sesuai dengan standar kompetensi pada mata pelajaran terkait. Di samping kegiatan-kegiatan dimaksud, KKG dan MGMP harus merancang kegiatan terkait dengan pengembangan profesi, pengembangan model-model pembelajaran yang inovatif, serta merancang kegiatan untuk menjaga profesionalisme secara berkelanjutan. Pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP semestinya didukung oleh dana operasional. Di luar sumber dana utama, dana kegiatan KKG dan MGMP dapat diperoleh melalui sumber sekolah (BOS)/Komite Sekolah/Dewan Pendidikan yang diprogramkan melalui Rencana Anggraran Pendapatan dan Belanja Sekolah (RAPBS) atau Rencana Anggaran (RA) pada setiap tahun pelajaran, dana dari pemerintah baik melalui APBN, APBD, maupun dana sumbangan lain yang sah, serta sumber-sumber lain yang tidak mengikat.

Pelaksanaan kegiatan KKG dilakukan di tingkat kecamatan, sedangkan pelaksanaan kegiatan MGMP di tingkat kabupaten/kota. Kegiatan tersebut berupa pertemuan atau rapat rutin sekurang-kurangnyal 1 kali dalam sebulan. Pada tingkat Kabupaten/Kota pengurus KKG atau MGMP mengkoordinasi kegiatan dan melakukan pertemuan rutin sekurang-kurangnya 1 kali dalam satu semester atau sesuai dengan kebutuhan. Pada tingkat provinsi pengurus KKG atau MGMP mengkoordinasikan kegiatan dan melakukan pertemuan rutin sekurang-kurangnya 1 kali dalam 1 tahun atau sesuai dengan kebutuhan. Dengan mekanisme pelaksanaan kegiatan KKG atau MGMP seperti di atas diharapkan terbentuk sosok guru profesional sesuai pesan UU Guru dan Dosen, PP Guru, serta peraturan lain yang merupakan turunannya.

Untuk mengetahui serta memberikan balikan lebih jauh tentang pelaksanaan kegiatan KKG atau MGMP tersebut, maka  perlu dilakukan pemantauan dan evaluasi dalam rangka mengendalikan mutu kegiatan KKG dan MGMP, agar dapat mewujudkan guru yang profesional dan berkualitas.

Prosedur pemantauan dan evaluasi dalam rangka menjamin akuntabilitas program KKG atau MGMP yang langkah-langkahnya dirinci seperti pada Tabel 13 berikut ini.

Tabel 13. Pemantauan dan Evaluasi Kegiatan KKG dan MGMP

No Kegiatan Pelaksana Uraian Kegiatan
1 Persiapan (identifikasi standar, menunjuk pelaksana) Pengurus  

  • Mengidentifikasi standar-standar KKG atau MGMP yang sudah ditetapkan.
  • Menunjuk pelaksana yang bertugas untuk mengumpulkan, pemberkasan persyaratan, dan melaksanakan pemantauan dan evaluasi kegiatan KKG  atau MGMP.
2. Koordinasi, Pengumpulan, Pemberkasan, dan Penyiapan Instrumen Pemantau dan Evaluator
  • Melakukan rapat koordinasi  antara Pengurus dengan Tim Pemantau dan Evaluator .
  • Mengumpulkan dokumen-dokumen standar  dan dokumen pendukung seperti program kerja, AD/ART, dan laporan kegiatan.
  • Penyiapan dan pengecekan instrumen pemantauan dan evaluasi yang telah diberi contoh oleh Ditjen PMPTK.
3. Pelaksanaan Pemantauan dan Evaluasi Pemantau dan Evaluator
  • Mengisi instrumen sesuai data  keberadaan KKG atau MGMP.
  • Menyusun daftar temuan.
  • Melakukan verifikasi temuan.
  • Menyusun daftar usulan perbaikan.
  • Menyetujui usulan perbaikan.
4 Penyusunan Laporan Pemantau dan Evaluator
  • Menyusun laporan hasil temuan
  • Menyerahkan hasil temuan dan daftar usulan perbaikan kepada pengurus KKG dan MGMP

Contoh rencana pemantauan dan evaluasi terdapat pada Lampiran 8.

BAB III

TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB PIHAK TERKAIT

Setiap pihak terkait memiliki tugas dan tanggung jawab dalam pelaksanaan kegiatan KKG atau MGMP.  Penetapan tugas dan tanggung jawab tersebut sesuai dengan semangat otonomi daerah serta mengutamakan prinsip-prinsip efisiensi, keterbukaan, dan akuntabilitas publik. Pelaksanaan tugas dan tanggung jawab tersebut tergambar dalam diagram berikut.

Gambar 1. Diagram Tugas dan Tanggung Jawab Pihak Terkait dalam Pelaksanaan Kegiatan KKG dan MGMP

Diagram di atas menunjukkan adanya keterkaitan tugas dan tanggung jawab pihak-pihak  yang terlibat dalam pelaksanaan KKG atau MGMP mulai dari tingkat pusat (dalam hal ini Ditjen PMPTK) sampai kelompok/musyawarah kerja (KKG dan MGMP). Konsekuensi dari adanya keterkaitan tersebut, menuntut agar pihak-pihak  yang terlibat dalam pelaksanaan KKG atau MGMP melakukan koordinasi. Tugas dan tanggung jawab masing-masing pihak dimaksud dirinci sebagai berikut.

A.      Tugas dan Tanggung Jawab Tingkat Pusat.

Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan dalam hal ini Direktorat Profesi Pendidik:

  1. Menyusun dan mengembangkan Rambu-rambu Pengembangan Kegiatan KKG dan MGMP.
  2. Menyusun Prosedur Operasional Standar Penyelenggaraan KKG dan MGMP.
  3. Menyusun Prosedur Operasional Standar Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan di KKG dan MGMP.
  4. Membuat contoh instrumen untuk pemantauan dan evaluasi
  5. Memantau dan mengevaluasi kegiatan KKG dan MGMP
  6. Menyusun laporan hasil pemantauandan evaluasi.
  7. Menyampaikan laporan hasil pemantauan dan evaluasi kepada KKG dan MGMP sebagai umpan balik yang harus ditindak lanjuti.
  8. Mengkoordinasikan dan mensosialisasikan kebijakan-kebijakan terkait KKG dan MGMP.
  9. Melatih dan merefleksi CPD dan KKG/MGMP guru untuk dijadikan instruktur KKG/MGMP.
  10. Mensosialisasikan kebijakan-kebijakan terkait.
  11. Menyusun laporan hasil pelatihan instruktur KKG/MGMP.

B.      Tugas dan Tanggung Jawab P4TK.

C.      Tugas dan Tanggung Jawab Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP

  1. Dinas Pendidikan Provinsi dan LPMP, menghimpun, menyediakan profil dan data KKG dan MGMP yang ada di daerahnya.
  2. Melaksanakan pendampingan kegiatan KKG dan MGMP yang ada di daerahnya.
  3. Menyediakan pelayanan konsultasi pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP yang ada di daerahnya.
  4. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP dengan menggunakan contoh instrumen yang disusun oleh Ditjen PMPTK.
  5. Dinas Pendidikan Provinsi bersama-sama dengan LPMP membuat laporan hasil pemantauan dan evaluasi kegiatan KKG dan MGMP dan mengirimkannya kepada KKG, MGMP, dan/atau Direktorat Jenderal Peningkatan Mutu Pendidik dan Tenaga Kependidikan, cq. Direktorat Profesi Pendidik, dengan alamat :

Direktur Profesi Pendidik

Komplek Depdiknas Gedung D, Lantai 14

Jl. Jenderal  Sudirman Pintu-1, Senayan, Jakarta

D.      Tugas dan Tanggung Jawab Dinas Pendidikan Kabupaten/ Kota

  1. Menghimpun dan menyediakan data profil KKG dan MGMP yang ada  di wilayahnya.
  2. Membantu pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP.
  3. Melaksanakan pendampingan kegiatan dan pengelolaan KKG dan MGMP.
  4. Menetapkan dan mengesahkan pengurus KKG dan MGMP dalam bentuk Surat Keputusan (SK) penetapan kepengurusan.
  5. Mengetahui dan menyetujui program kerja yang diajukan oleh pengurus KKG dan MGMP.
  6. Menyediakan pelayanan konsultasi pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP yang ada di daerahnya.
  7. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan KKG dan MGMP dengan menggunakan contoh instrumen yang disusun oleh Ditjen PMPTK.
  8. Membuat laporan hasil pemantauan dan evaluasi kegiatan KKG dan MGMP dan mengirimkannya kepada KKG, MGMP, dan/atau LPMP dengan tembusan ke Dinas Pendidikan Provinsi masing-masing.

E.       Tugas dan Tanggung Jawab  UPTD Dinas Pendidikan  Kabupaten

  1. Menghimpun dan menyediakan data profil KKG yang ada  di wilayahnya.
  2. Membantu pengkoordinasian pelaksanaan kegiatan KKG.
  3. Melaksanakan pendampingan kegiatan dan pengelolaan KKG.
  4. Menetapkan dan mengesyahkan pengurus KKG dalam bentuk Surat Keputusan (SK)penetapan kepengurusan.
  5. Mengetahui dan menyetujui program kerja yang diajukan oleh pengurus KKG.
  6. Menyediakan pelayanan konsultasi pelaksanaan kegiatan KKG yang ada di daerahnya.
  7. Memantau dan mengevaluasi pelaksanaan kegiatan KKG dengan menggunakan contoh instrumen yang disusun oleh Ditjen PMPTK.
  8. Membuat laporan hasil pemantauan dan evaluasi kegiatan KKG dan MGMP dan mengirimkannya kepada KKG, MGMP, dan/atau Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.

F.       Tugas dan Tanggung Jawab Pengurus KKG dan MGMP

  1. Menetapkan sekolah inti sebagai pusat pertemuan KKG atau MGMP yang memiliki kemudahan akses bagi anggota lainnya dan memiliki sarana prasarana lengkap
  2. Menyusun program kegiatan sesuai dengan Rambu-rambu penyelenggaraan KKG dan MGMP, Prosedur Operasional Standar Penyelenggaraan KKG dan MGMP, dan Prosedur Operasional Standar Pengembangan KTSP.
  3. Mengusulkan program kegiatan.
  4. Melaksanakan kegiatan KKG dan MGMP sesuai program yang telah disusunnya.
  5. Membuat pertanggung jawaban kegiatan, administrasi, dan keuangan pelaksanaan program.
  6. Membuat laporan administratif dan akademik pelaksanaan kegiatan.
  7. Membuat rencana rinci keberlanjutan program untuk tahun berikutnya.
  8. Membantu tim pemantau dan evaluasi dari tingkat pusat, LPMP, Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota, UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan, dan Pengawas Sekolah.
  9. Membuat laporan kegiatan KKG dan MGMP dan mengirimkannya kepada penyandang dana dan/atau  UPTD Pendidikan Kabupaten/Kota.

BAB IV

PENUTUP

Prosedur Operasional Standar (POS) Penyelenggaraan KKG dan MGMP (Buku 2) ini disusun sebagai rambu-rambu pengembangan KKG dan MGMP (Buku 1). POS Penyelenggaraan KKG dan MGMP ini dimaksudkan untuk memberikan acuan bagi para pengelola KKG dan MGMP di lapangan agar dapat menyelenggarakan kegiatan secara, mandiri, bermutu, dan berkelanjutan. Dengan penyelenggaraan kegiatan KKG dan MGMP seperti di atas, akan membuka peluang untuk dihargainya kegiatan dimaksud (berdasarkan bukti keikutsertaan dalam kegiatan) dalam bentuk satuan kredit semester oleh LPTK/PT, apabila guru yang bersangkutan melanjutkan pendiidkanm ke jenjang S1/DIV.

Diharapkan seluruh guru dapat berperan aktif dalam mendukung kegiatan KKG dan MGMP di wilayah masing-masing, sehingga di masa mendatang terwujud KKG dan MGMP yang dapat menjalankan fungsinya secara optimal sebagai wadah pengembangan profesionalisme guru yang berkualitas, mandiri, dan berkelanjutan.

LAMPIRAN

Lampiran  1. Contoh Struktur Organisasi KKG dan MGMP

STRUKTUR  ORGANISASI KKG DAN MGMP

Lampiran  2. Sistematika Penyusunan Program dan Kegiatan KKG dan MGMP

Halaman Sampul

  1. Tulisan diketik dengan huruf kapital
  2. Nama KKG atau MGMP
  3. Logo Depdiknas
  4. UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan (untuk KKG) dan Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (untuk MGMP)
  5. Tanggal Penulisan

Halaman Pengesahan

Lembar pengesahan memuat:

  1. Tanda tangan, nama ketua, NIP, dan stempel.
  2. Diketahui Kepala Sekolah Inti dengan bukti tanda tangan, nama, NIP, dan stempel.
  3. Diketahui Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan untuk KKG atau Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota untuk MGMP dengan bukti tanda tangan, nama, NIP, dan stempel.

Kata Pengantar

Daftar Isi

BAB I. PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang
  2. Tujuan
  3. Manfaat

BAB II. PROGRAM KEGIATAN

  1. Visi dan Misi
  2. Identifikasi Kebutuhan Peningkatan Kompetensi Guru

Langkah-langkah dalam mengidentifikasi permasalahan dapat menggunakan Format 1 berikut ini.

FORMAT 1. IDENTIFIKASI MASALAH, PENYEBAB MASALAH, AKAR MASALAH, DAN ALTERNATIF PEMECAHAN MASALAH

No Masalah (Gejala) Penyebab Masalah Alternatif Pemecahan Masalah
(1) (2) (3) (4)
1
2
3
4
5
6
7
8
dst

Keterangan Format 1.

Masalah pada kolom (2) berupa gejala yang diamati, misalnya siswa cepat merasa jenuh dalam belajar, ketika ulangan banyak yang menyontek, dan prestasi belajarnya rendah.

Penyebab masalah kolom (3) mudah diduga misalnya metode pembelajaran yang kurang bervariasi, guru terlalu bersifat permisif, dan motivasi belajarnya rendah.

Sesuai dengan istilahnya, alternatif pemecahan masalah pada kolom (4) dapat lebih dari satu, misalnya dengan meningkatkan “kemampuan menggunakan berbagai macam media”, atau meningkatkan “kemampuan menggunakan berbagai macam strategi” pembelajaran.

  1. Program KKG atau MGMP

Berdasarkan identifikasi permasalahan, selanjutnya disusun program KKG atau MGMP. Program tersebut terdiri dari program bulanan, program semester, dan program tahunan. Program bulanan dirinci untuk setiap bulan (dalam satu tahun), program semester dibuat untuk semester I dan semester II, sedangkan program dibuat untuk tahun I sampai dengan tahun IV. Rincian program dimaksud disusun dengan menggunakan Format 2 sebagai berikut.

FORMAT 2: Rincian Program

  1. Program Bulanan:

Bulan ke-1           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-2           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-3           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-4           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-5           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-6           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-7           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-8           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-9           : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-10        : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-11        : ………………………………………………………………………………………………..

Bulan ke-12        : ………………………………………………………………………………………………..

  1. Program Semester:

Semester I           : ………………………………………………………………………………………………..

Semester II         : ………………………………………………………………………………………………..

  1. Program Tahunan:

Tahun I                   : ………………………………………………………………………………………………..

Tahun II                 : ………………………………………………………………………………………………..

Tahun III                : ………………………………………………………………………………………………..

Tahun IV                : ………………………………………………………………………………………………..

Langkah-langkah dalam menyusun program KKG dan MGMP tersebut dapat menggunakan Format 3 berikut ini.

FORMAT 3. PROGRAM KKG dan MGMP

 

No

Masalah (dari kolom 2 Format 1) yang dinilai paling dominan atau mendesak Alternatif pemecahan masalah (dari kolom 5 Format 1) yang dinilai paling tepat, dan dijadikan sebagai Program Rincian Kegiatan
(1) (2) (3) (4)
1 1.1 

1.2

Dst

2 2.1 

2.2

Dst

Dst

Keterangan Format 3. Contoh isi program pada kolom (3) adalah “Peningkatan Kemampuan Menggunakan Berbagai Macam Media”. Rincian kegiatan pada kolom (4) dapat berupa (a) Pelatihan Penggunaan Media Pembelajaran; (b) Pelatihan Penggunaan Multimedia (Komputer); (c) Pembuatan RPP dengan memasukkan penggunaan media; dan (d) uji coba penggunaan media di kelas.

BAB III. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM KKG/MGMP

Pelaksanaan program tersebut harus terjadwal dengan baik. Sebagai contoh,  program tahunan dapat disusun jadwal kegiatan menggunakan Format 4 berikut ini.

FORMAT 4. JADWAL KEGIATAN  TAHUNAN (TAHUN …)

Program 

(dari kolom 3 Format 2)

Rincian Kegiatan 

(dari kolom 4 Format 2)

Jadwal Kegiatan Tahun …
Jul Aug Sep Okt Nop Des Jan Feb Mar Apr Mei Jun
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12) (13) (14)
1 1.1
1.2
1.3
Dst
2 2.1
2.2
2.3
Dst
Dst

BAB IV. PENUTUP

Pada bagian penutup kemukakan secara ringkas tentang program yang telah disusun, mekanisme pelaksanaan program di maksud, dan harapan kegiatan KKG dan MGMP di masa yang akan datang.

Lampiran

Setiap Program dan Kegiatan KKG dan MGMP harus dilampiri data/identitas KKG atau MGMP menggunakan Format 5 isian berikut ini.

FORMAT 5: DATA KKG dan MGMP

  1. Nama KKG atau MGMP               : …………………………………………………..
  2. Nama Sekolah Inti                     : …………………………………………………..
  3. NSS                                                : …………………………………………………..
  4. Nama Kepala Sekolah               : …………………………………………………..
  5. Alamat Sekolah                          : …………………………………………………..

Nomor Telepon                           : …………………………………………………..

HP Ketua KKG atau MGMP          : …………………………………………………..

Nomor Fax                                    : …………………………………………………..

Email                                             : …………………………………………………..

Desa/Kelurahan                         : …………………………………………………..

Kecamatan                                   : …………………………………………………..

Kabupaten/Kota                          : …………………………………………………..

Provinsi                                         : …………………………………………………..


Lampiran  3. Format Proposal Pembentukan KKG/MGMP

Halaman Sampul

Halaman Pengesahan

Kata Pengantar

Daftar Isi

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

B. Tujuan

C. Dasar Hukum

II. PROSEDUR PEMBENTUKAN  KKG/MGMP

  1. Rekomendasi/Usulan Kepala Sekolah Inti
  2. Perekrutan Anggota
    1. Waktu Pelaksanaan
    2. Jumlah Calon Anggota dan Sekolah
    3. Alamat Sekolah Calon Anggota
    4. Penetapan Keanggotaan
    5. Pembentukan Pengurus

1. Waktu Pelaksanaan

2. Cara Pemilihan Pengurus

3. Penetapan Pengurus

D. Sekolah Inti Pelaksanaan Kegiatan KKG atau MGMP

1. Lokasi Sekolah Inti

2. Sarana dan Prasarana yang Dimiliki

3. Persetujuan Kepala Sekolah Inti

III. PENUTUP

LAMPIRAN


Lampiran  4. Contoh Anggaran Dasar KKG dan MGMP

ANGGARAN DASAR

KELOMPOK KERJA GURU/MUSYAWARAH GURU MATA PELAJARAN…………………..

KECAMATAN/KABUPATEN/KOTA …………….

PROVINSI …………………..

MUKADIMAH

Dengan rahmat Tuhan Yang Maha Esa

Kami kelompok guru ……………………. Kecamatan/Kabupaten/Kota …………………., menyadari pentingnya usaha bersama dalam membina, meningkatkan dan mengembangkan profesionalisme guru ……………………., demi terbangunnya masyarakat modern yang berlandaskan keimanan dan ketaqwaan kepada Tuhan Yang Maha Esa serta berdasarkan Pancasila dan Undang-undang Dasar 1945. Kami para guru ………………………… bersepakat untuk bergabung dalam suatu wadah yang dibentuk dengan Anggaran Dasar.

Berdasarkan kesepakatan ini, dan dengan semangat “Ing Ngarso Sung Tulodho, Ing Madyo Mangun Karso, Tutwuri Handayaniserta motto ”dari guru, oleh guru, dan untuk guru”, maka kami para guru ………………… Kecamatan/Kabupaten/Kota ……………. bersama-sama membentuk organisasi profesi yang diberi nama KELOMPOK KERJA GURU/MUSYAWARAH GURU MATA PELAJARAN …………………………… KECAMATAN/KABUPATEN/KOTA ………………, yang disingkat KKG/MGMP ……………….. Kecamatan/Kabupaten/Kota ………………….. yang memiliki Anggaran Dasar sebagai berikut :

BAB I

NAMA DAN DASAR PENDIRIAN

Pasal 1

Nama

Organisasi profesi ini diberi nama Kelompok Kerja Guru/Musyawarah Guru Mata Pelajaran …………………Kecamatan/Kabupaten/Kota ……………….Rayon………….*), disingkat KKG/MGMP …………………… Kecamatan/Kabupaten/Kota ………………..

Pasal 2

Dasar Pendirian

*) Bagi Kabupaten/Kota yang memiliki lebih dari 2 (dua) buah MGMP sejenis

KKG/MGMP ………………… Kecamatan/Kabupaten/Kota ……………….. didirikan berdasarkan Surat Keputusan Kepala Dinas Pendidikan Kecamatan/Kabupaten/Kota ……………………. No. …………. tanggal ……………………….

BAB II

KEDUDUKAN, SIFAT, DAN TUJUAN

Pasal 3

Kedudukan dan Sifat

  1. KKG/MGMP……………………..Kecamatan/Kabupaten/Kota……………………… berkedudukan di Kecamatan/Kabupaten/Kota.
  2. KKG/MGMP ……………………..Kecamatan/Kabupaten/Kota …………………….bersifat organisasi non-struktural, mandiri, kekeluargaan, menganut prinsip maju bersama serta diselenggarakan dari, oleh, dan untuk guru yang menjadi anggota.

Pasal 4

Tujuan

Tujuan organisasi profesi ini adalah :

  1. Memperluas wawasan dan pengetahuan guru dalam berbagai hal, khususnya penguasaan substansi materi pembelajaran, penyusunan silabus, penyusunan bahan-bahan pembelajaran, strategi pembelajaran, metode pembelajaran, memaksimalkan pemakaian sarana/prasarana belajar, memanfaatkan sumber belajar, mengembangkan kemampuan/profesi guru, dan sebagainya.
  2. Memberi kesempatan kepada anggota kelompok kerja atau musyawarah kerja untuk berbagi pengalaman serta saling memberikan bantuan dan umpan balik.
  3. Meningkatkan  pengetahuan dan keterampilan, serta mengadopsi pendekatan pembaharuan dalam pembelajaran yang lebih profesional bagi peserta kelompok kerja atau musyawarah kerja.
  4. Memberdayakan dan membantu anggota kelompok kerja dalam melaksanakan tugas-tugas pembelajaran di sekolah.
  5. Mengubah budaya kerja anggota kelompok kerja atau musyawarah kerja (meningkatkan pengetahuan, kompetensi dan kinerja) dan  mengembangkan profesionalisme guru melalui kegiatan-kegiatan pengembangan profesionalisme di tingkat KKG/MGMP.
  6. Meningkatkan mutu proses pendidikan dan pembelajaran yang tercermin dari peningkatan hasil belajar peserta didik.
  7. Meningkatkan kompetensi guru melalui kegiatan-kegiatan di tingkat KKG/MGMP.

BAB III

ORGANISASI

Pasal 5

Struktur, Susunan dan Fungsi  Organisasi

Struktur organisasi, susunan pengurus dan fungsi pengurus KKG/MGMP……………. Kecamatan/Kabupaten/Kota…………….. diatur dalam Anggaran Rumah Tangga.

Pasal 6

Hak dan Kewajiban Pengurus

Hak dan kewajiban pengurus KKG/MGMP adalah:

  1. Ketua atas nama pengurus berhak mewakili secara sah di luar organisasi untuk  mewakili sesuatu hal demi kemajuan organisasi. Bilamana Ketua berhalangan hadir karena sesuatu hal, maka Sekretaris dapat mewakili Ketua dengan hak dan kewajiban yang sama.
  2. Pengurus berkewajiban menjalankan pekerjaan sehari-hari di dalam organisasi dan menjalankan keputusan-keputusan Rapat Anggota KKG/MGMP.
  3. Sekretaris berkewajiban menyelenggarakan surat menyurat dalam organisasi.
  4. Bendahara menangani kekayaan/keuangan organisasi dan melaporkan kepada pengurus yang selanjutnya dipertanggungjawabkan kepada Rapat Anggota.

BAB IV

KEPENGURUSAN

Pasal 7

Masa  Kepengurusan dan Pemilihan Pengurus

  1. Periode Jabatan Pengurus adalah 4 (empat) tahun dan dapat dicalonkan kembali pada pemilihan periode berikutnya.
  2. Pengurus dipilih langsung oleh anggota.
  3. Tata cara pemilihan Pengurus diatur dalam Anggaran Rumah Tangga (ART).

BAB V

KEANGGOTAAN

Pasal 8

Syarat Keanggotaan

  1. Anggota KKG/MGMP………………….Kecamatan/Kabupaten/Kota……………….terdiri dari Guru-guru PNS dan bukan PNS yang mengajar mata pelajaran ………………….di Kecamatan/Kabupaten/Kota……………….baik di Sekolah/Madrasah Negeri maupun di Sekolah/Madrasah Swasta di bawah naungan Kementerian Pendidikan Nasional dan Kementerian Agama.
  2. Syarat menjadi anggota dan Prosedur Pendaftaran diatur dalam Anggaran Rumah Tangga (ART).

Pasal 9

Hak dan Kewajiban Anggota

Kewajiban anggota adalah:

  1. Membantu terlaksananya tujuan organisasi.
  2. Mematuhi aturan dan putusan organisasi.
  3. Menjaga martabat dan kehormatan profesi.
  4. Anggota berhak mengikuti pendidikan dan pelatihan yang diusahakan oleh organisasi.
  5. Anggota berhak mendapat bimbingan untuk meningkatkan profesionalismenya.
  6. Anggota berhak dipilih dan memilih pengurus untuk menjalankan organisasi.
  7. Seluruh anggota berhak mengajukan usulan untuk kemajuan organisasi.

BAB VI

KEGIATAN

Pasal 10

Untuk mencapai tujuan pada pasal 4 di atas, kegiatan organisasi profesi ini adalah:

A.  Kegiatan Rutin:

  1. Diskusi permasalahan pembelajaran.
  2. Penyusunan dan pengembangan silabus, program semester, dan Rencana Program Pembelajaran.
  3. Analisis kurikulum.
  4. Penyusunan dan pengembangan instrumen evaluasi pembelajaran.
  5. Pembahasan materi dan pemantapan menghadapi Ujian Nasional dan Ujian Sekolah.

B.  Kegiatan Pengembangan:

  1. Penelitian, diantaranya Penelitian Tindakan Kelas.
  2. Penulisan Karya Tulis Ilmiah.
  3. Seminar, lokakarya, koloqium (paparan hasil penelitian), dan diskusi panel.
  4. Pendidikan dan Pelatihan berjenjang (diklat berjenjang).
  5. Penerbitan jurnal KKG/MGMP.
  6. Penyusunan dan pengembangan website KKG/MGMP.
  7. Forum KKG/MGMP Kecamatan/Kabupaten/Kota/provinsi.
  8. Kompetisi kinerja guru.
  9. Peer Coaching (Pelatihan sesama guru menggunakan media TIK).
  10. Lesson Study (suatu pengkajian praktek pembelajaran yang memiliki tiga komponen yaitu plan, do, see yang dalam pelaksanaannya harus terjadi kolaborasi antara pakar, guru pelaksana, dan guru mitra).
  11. Professional Learning Community (komunitas-belajar professional).
  12. TIPD (Teachers International Professional Development)/kerjasama KKG/MGMP internasional.
  13. Global Gateway (kemitraan lintas negara).

BAB VII

PROGRAM KERJA

Pasal 11

Penyusunan Program Kerja

  1. Program Kerja KKG/MGMP disusun sekurang-kurangnya sekali dalam satu periode kepengurusan.
  2. Prinsip-prinsip penyusunan program kerja diatur dalam Anggaran Rumah Tangga (ART).

BAB VIII

PEMBIAYAAN

Pasal 12

  1. Pembiayaan KG/MGMP………………………… Kecamatan/Kabupaten/Kota………………….  berasal dari sumber yang sah atau sumber sah lain yang  tidak mengikat.
  2. Sumber pembiayaan organisasi dijelaskan  dalam Anggaran Rumah Tangga (ART).

BAB IX

PEMANTAUAN DAN EVALUASI SERTA PELAPORAN

Pasal 13

Pelaksanaan Pemantauan dan Evaluasi serta Pelaporan

  1. Untuk menjamin mutu kegiatan KKG/MGMP perlu dilaksanakan pemantauan dan evaluasi yang dimaksudkan untu melihat kesesuaian antara standar dengan pemenuhannya.
  2. Pelaksanaan pematauan dan evaluasi KKG/MGMP meliputi mekanisme dan pelaporannya yang diatur dalam Anggaran Rumah Tangga (ART).
  3. Laporan meliputi substansi kegiatan dan administrasi disampaikan kepada ketua KKG/MGMP, ketua MKKS, Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.

BAB X

PERUBAHAN ANGGARAN DASAR, TATA TERTIB PERSIDANGAN,

DAN PEMBUBARAN ORGANISASI

Pasal 14

Perubahan Anggaran Dasar

  1. Anggaran Dasar ini hanya dapat diubah dengan Rapat Anggota KKG/MGMP yang  dengan  sengaja diadakan untuk maksud tersebut.
  2. Rapat perubahan Anggaran Dasar harus dihadiri sekurang-kurangnya duapertiga dari  jumlah anggota KKG/MGMP.
  3. Keputusan rapat perubahan Anggaran Dasar dianggap sah jika disetujui oleh duapertiga anggota  yang hadir.
  4. Apabila quorum tidak terpenuhi seperti yang dimaksud pada ayat 2 dan 3 pasal ini, maka pengesahan perubahan Anggaran Dasar dilakukan atas persetujuan anggota yang hadir dalam Rapat Anggota.

Pasal 15

Tata Tertib

Tata tertib persidangan ditetapkan Pengurus dan disahkan dalam Rapat Anggota KKG/MGMP.

Pasal 16

Pembubaran

  1. Organisasi ini hanya dapat dibubarkan dengan keputusan Rapat Anggota KKG/MGMP yang sengaja diadakan untuk maksud tersebut.
  2. Rapat Anggota harus dihadiri sekurang-kurangnya duapertiga dari jumlah anggota KKG/MGMP.
  3. 3. Keputusan rapat pembubaran dianggap sah jika disetujui oleh seluruh anggota KKG/MGMP yang hadir dan diketahui oleh Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan, Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota.

BAB XI

PENUTUP

Pasal 17

  1. Anggaran Dasar ini ditetapkan pada pertemuan Guru-guru ……………………. Kecamatan/Kabupaten/Kota ……………………. di …………………… tanggal ………………..
  2. Anggaran Dasar ini berlaku sejak tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di       : ………………………….

Tanggal                  : ………………………….

KKG/MGMP

Kecamatan/Kabupaten/Kota…..

Provinsi………………………………………….

Mengetahui,                                                         Ketua KKG/MGMP,

Kepala Sekolah Inti,

…………………………….                                              …………………………..                                  NIP.                                                                                       NIP.

Mengetahui,

Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan/

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ……………..

…………………………………

NIP.
Lampiran  5. Format Proposal Pengajuan Dana

Halaman Judul

Halaman pengesahan ditandatangani oleh Ketua KKG atau MGMP dan diketahui oleh Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan (untuk KKG) atau oleh Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (untuk MGMP)

Kata Pengantar

Daftar Isi

BAB I. PENDAHULUAN

Latar Belakang (berisi gambaran pendidikan termasuk permasalahan di wilayah masing-masing, sumber dana, dan gambaran komitmen KKG atau MGMP terhadap peningkatan mutu guru melalui program yang telah dilaksanakan, tujuan, sasaran, hasil yang diharapkan, dan manfaat).

BAB II. DESKRIPSI PELAKSANAAN PROGRAM

Bab ini berisi tentang pelaksanaan kegiatan dalam 1 tahun terakhir yang meliputi 5W + 1H (what, where, when, why, who, and how).What menggambarkan nama kegiatan/pelatihan, where menggambarkan tempat pelaksanaan kegiatan, when mengambarkan waktu pelaksanaan, who menggambarkan peserta, nara sumber, fasilitator, instruktur yang terlibat dalam kegiatan, how menggambarkan strategi dan metode pelaksanaan program, frekuensi kegiatan KKG atau MGMP, keterlibatan peserta KKG atau MGMP, sumber dana, dan sistem dokumentasi kegiatan/pelaporan kesinambungan/keberlanjutan program, dan koordinasi/tugas/tanggungjawab tim administrasi KKG atau MGMP dalam pelaksanaan kegiatan, hasil kegiatan, kendala dan upaya pemecahannya.

BAB III. RENCANA PELAKSANAAN PROGRAM

Bab ini berisi tentang strategi dan metode pelaksanaan program, materi kegiatan, nara sumber/instruktur, waktu/jadwal pelaksanaan, tempat pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi pelaksanaan program, dan pelaporan dari kegiatan yang akan dilaksanakan pada tahun berjalan.

BAB IV. PENUTUP

Kesimpulan kegiatan yang akan dilaksanakan secara singkat dan harapan diterimanya proposal.

LAMPIRAN

  1. Susunan pengurus yang disyahkan Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten (untuk KKG) atau Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (untuk MGMP).
  2. Bukti pengeluaran anggaran 1 tahun terakhir.
  3. Rekap pelaksanaan kegiatan 1 tahun terakhir.
  4. Daftar hadir sejumlah kegiatan dalam 1 tahun terakhir.

Catatan: Format proposal tersebut dapat berubah sesuai persyaratan dan permintaan sumber dana

Lampiran  6. Rencana Penggunaan Dana KKG dan MGMP

Rencana penggunaan dana KKG dan MGMP  dapat disusun dengan menggunakan Format 6 berikut.

FORMAT 6: RENCANA ANGGARAN BELANJA (RAB) KKG DAN MGMP

Program 

(dari kolom 3 Format 2)

Rincian Kegiatan 

(dari kolom 4 Format 2)

Volume Satuan Biaya Satuan (Rp) Jumlah (Rp) Sumber Dana (Rp)
Yayasan BOS Orang tua siswa PM* Lainnya Jumlah
(1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9) (10) (11) (12)
1 1.1
1.2
1.3
Dst
2 2.1
2.2
2.3
Dst
Jumlah

* PM = Partisipasi Masyarakat

Pelaporan penggunaan dana cukup dilakukan dengan melengkapi dokumen-dokumen pendukung RAB di atas, seperti Daftar Hadir, Bukti Hasil Kegiatan KKG atau MGMP, dan Kuitansi-Kuitansi.

Lampiran  7. Format Laporan Pelaksanaan Kegiatan dan Penggunaan Dana

Halaman Sampul

Halaman Pengesahan

Kata Pengantar

Daftar Isi

I. PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang
  2. Rumusan Masalah
  3. Tujuan
  4. Manfaat

II. PROGRAM KEGIATAN  KKG ATAU MGMP

  1. Program Bulanan
  2. Program Semester
  3. Program Tahunan

III. PELAKSANAAN KEGIATAN

  1. Nama Kegiatan (sesuai dengan proposal pengajuan dana)
  2. Waktu Kegiatan
  3. Tempat Kegiatan
  4. Hasil Kegiatan

(untuk program bulanan, semester, atau tahunan)

IV. PENGGUNAAN DANA

Pada bagian penggunaan dana menjelaskan rincian dana yang telah digunakan (untuk program bulanan, semester, atau tahunan).

V.  PENUTUP

LAMPIRAN

Pada bagian lampiran menyertakan bukti fisik, yaitu: kuitansi pembelian, dokumen yang diperlukan, dan foto-foto kegiatan.

FORMAT PENGGUNAAN DANA

KKG/MGMP ………………………………….……..

BULAN ……….. ………20……..

Penerimaan                                                Pengeluaran

No Tgl Uraian Jumlah 

(Rp)

No Tgl Uraian No. 

bukti

Jumlah 

( Rp )

1 1 Dana block grant 10.000.000 1. 

2.

3.

4.

 

Pelaksanaan KKG 

- Beban ATK

- Fotokopi Bahan

- Materi PTK

- Transport Fasilitator

 

K.6

K.8

K.9

K.5

 

300.000

2.000.000

1.200.000

500.000

Jumlah Penerimaan 10.000.000 Jumlah Pengeluaran 4. 000.000
Saldo Saldo 6.000.000
Total 10.000.000 10.000.000

Mengetahui/Menyetujui                                                                ……….,  ………………..,20…..

Ketua KKG/MGMP,                                                                             Bendahara,

……………………………                                                                             ……………………………..

Catatan:

-          Setiap pengeluaran dilampirkan bukti kwitansi yang ditandatangani penerima

-          Setiap kwitansi pembelian ATK dan lain-lain ditandatangani dan distempel toko yang bersangkutan

-          Setiap kwitansi  untuk pengeluaran  lebih dari Rp. 1.000.000,- dibubuhi     materai Rp. 6.000,-

Lampiran  8. Rencana Pemantauan dan Evaluasi Kegiatan KKG /MGMP

Rencana pemantauan kegiatan KKG/MGMP dapat disusun dengan menggunakan Format 7 berikut.

FORMAT 7: RENCANA PEMANTAUAN EVALUASI KEGIATAN KKG/ MGMP

Program 

(dari kolom 3 Format 3)

Rincian Kegiatan  

(dari kolom 4 Format 3)

Cara Memantau Jadwal Pemantauan
1 1.1
1.2
1.3
Dst
2 2.1
2.2
2.3
Dst
3 3.1
3.2
3.3
Dst
Dst

………..,……………….

Mengetahui,                                                                         Ketua KKG/MGMP,

Kepala Sekolah Inti,

…………………………….                                                              …………………………..                                  NIP.                                                                                       NIP.

Mengetahui,

Kepala UPTD Dinas Pendidikan Kabupaten di Kecamatan/

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota ……………..

…………………………………

NIP.

Tim Penyusun

Drs. Ahmad Dasuki, MM, M.Pd. (Dirktur Profesi Pendidik)

Drs. Suparno, M.Pd. (Direktorat Profesi Pendidik)

Dra. Maria Widiani, MA. (Direktorat Profesi Pendidik)

Dian Wahyuni, SH, M.Ed. (Direktorat Profesi Pendidik)

Dr Darhim (Universitas Pendidikan Indonesia)

Ir. Drs. Budi Rahardjo (Direktorat Profesi Pendidik)

Design Layout

Neneng Heryati, S.Si (Direktorat Profesi Pendidik)

Syamsul Bachri (Direktorat Profesi Pendidik)

About these ads

2 Responses to "PROSEDUR OPERASIONAL STANDAR PENYELENGGARAAN KKG dan MGMP"

Sulit cari inisiator dalam pembentukan KKG dan MGMP. Sumber dana kegiatan tidak jelas.

Dari kabupaten atau MKKS apa ndak ada bu?…..biasanya kan sekolah iuran bulanan tuh……atau cari block grant ke LPMP setempat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Email:

rppguswur@gmail.com

Belajar Inggris

BelajarInggris.Net 250x250

Blog Stats

  • 1,632,405 hits

Pengunjung

free counters

blogstat

Alexa Certified Site Stats for www.aguswuryanto.wordpress.com

Incoming traffic

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 166 other followers

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 166 other followers

%d bloggers like this: