Belajar jadi Guru

Archive for the ‘PTK Bahasa Inggris’ Category


Information card to facilitate students in Listening and Speaking

By : Wasimin, S.Pd, M.Pd

I. Introduction

A.    Background

Commonly, the third year students of SMP are not exposed with Listening and Speaking skills. This is because almost all English teachers worry about the National Examination that does not test Listening and Speaking. In fact, after graduating from SMP the students are faced by SMU or other kinds of schools, which demand their ability in Listening and Speaking, as they will be taught in the new curriculum. The reason why English teachers are not interested in exposing Listening and Speaking to the students because the examination does not test the two skills. This condition worries me. I am afraid that the students will find themselves strange when they study in SMA.

Activities that can force the students in Listening and Speaking are needed to accommodate the learning of the two skills. The students should be actively involved in the activity to practice the skills. Considering the need of a certain strategy to force the students active in using English, I propose Information Card to facilitate the students to enhance Listening and Speaking. Using the information card, the students will have information gaps among them so they will be involved in interactive activity.

  1. Problem Formulation

Using the background above the problem formulation is as follows:

Can Information Card facilitate students in learning Listening and Speaking?

  1. The Innovation Goals

The innovation in learning is aimed at:

1.             making the students active in sharing information with others

  1. making the students speak in acceptable spoken language
  2. making the students have the ability to listen to people when they use English
  1. The idea of Information Card

The idea of Information Card is as follows:

1. Information card is a card consisting of information that should be shared  among the students in their group to fill the table of tourists who are staying at Siranda Hotel. To accompany the information card, the students have a table to fill in based on the information read by their friends. In this innovation, I teach theme Tourism, sub theme Accommodation.  So the topic I choose is some tourists who are staying in Siranda Hotel.

Here is the example of the card and the table. The same table owned by all of the students to complete.

SIRANDA HOTEL GUEST LIST

Tourist Identity

Room Number

3001 3002 3003 3004

3005

Name
Nationality
Occupation
Next Trip
Food ordered

The Information Cards

The tourist staying at room number 3005 is a Japanese. His name is Mr. Tanaka

Mr.Sumarno is a businessman. He will leave for Demak the next morning.

The room boy is serving chicken to room 302. Then he will bring Lobster to next room.

Mr. Tanaka is planning to leave for Jakarta to have a business meeting.

Miss. Lopez is a singer from Spain. Her next destination is Medan.

Mrs. Brown is a teacher from Canada. She will go to Denpasar tomorrow. She lives in room 2002

Mr. Berkamp is a footballer from Holland. He is invited to join a club in Surabaya.

The footballer staying in room 304 likes eating beefsteak and vegetable.

The Javanese guest is keen on traditional food.

The footballer stays in the room next to the singer.

The guest in room number 3001 likes beefsteak.

The singer is keen on fruit salad.

The expected complete table is as follows.

Tourist Identity

Room Number

3001 3002 3003 3004

3005

Name Mr. Sumarno Mrs. Brown Miss Lopez Mr. Berkamp Mr.Tanaka
Nationality Indonesian Canada Spain Dutch Japanese
Occupation Businessman Teacher Singer Footballer Businessman
Next Trip Demak Denpasar Medan Surabaya Jakarta
Food ordered Trad.food Chicken Fruit Salad Beefsteak Fish

The utterance may be used in the sharing information is as follows.

Excuse me, will you listen? I have an information. …. Do you understand what I mean?

No. I am sorry I don’t understand what you mean.

Sorry. Can you be a bit slower, please?

I am sorry, you speak too fast.

II.         The Implementation of the Learning Innovation

A.        Setting

The study was done in the first semester of the academic year of 2004/2005 in IIIA. This class consisted of 40 students; 20 boys and 20 girls. Although a lot of them have poor achievements in their study, most of them have good motivation to learn English. It was seen through the interviewed done with them about how they like English as subject at school.

I did the investigation in the first and second weeks of November 2005. It

consisted of 4 times meeting of 90 minutes each.

B.    Steps

In the first meeting, I used the time to teach them utterances that would be used in sharing ideas to complete the table.  In the next three meetings I used them to implement the information card. In the first implementation of the innovation, we used a set of card for 5 students in each group. The information cards are distributed equally in the same proportion to each member of the group. Then each student is given a blank table of the list of the guests staying in Siranda Hotel. The students then sharing the ideas they have to their friends until the table is completed. The teacher should control the activities, because the students were tend to use Javanese or Indonesian or just showed the card to others. The teacher should be strict in this case because they will not learn if they do not do like what we have planned.

C.    Assessment

I used a rubric to assess the phenomenon.  Each student had a nametag to enable me to identify him or her. I assessed the students in three aspects as stated in the purpose of the investigation.

1.             making the students active in sharing information with others

2.    making the students speak in acceptable spoken language

3.    making the students have the ability to listen to people when they use English

III. Result of the Learning Innovation

The following is the phenomena happened during the learning innovation.

  1. In the first meeting of the innovation, I found it hard to control the class. I had to walk around the class to control the groups to watch them. I had to make sure whether they did the game in the right track or not. They were actively involved in sharing ideas to their friends in the group. But a lot of people did not know what to do after listening to their friends’ statement. Some students did not read the information clearly so their speech was not understood. In the first meeting, they did not complete the table until the bell rang. I did not give them mark in the first implementation of the innovation.

2.  In the second meeting of the implementation of the use of Information card, there was a slight change. It seemed they began to be aware of what they had to do in the activity. The groups who used Javanese tried to use English after I trained them to do so. The number of students who actively used English in sharing the ideas improved. Then some students were able to complete the table, but a few of the groups still failed.

  1. In the last meeting we used the strategy; there was a significant changes. They admitted began to enjoy the game, but I changed their groups. They have different group members.

IV. Closing

  1. Conclusion

Using information cards in Listening and Speaking skill was proved to be able to facilitate the students in using English. It also managed to force the students using acceptable language and the third it managed to facilitate the students to complete the blank data. It is proved that they were able to achieve Listening and Speaking activity in English class. Although in general the innovation was successful, but I still found out some students who just exchanged their cards and let their friends read them.

B.                Suggestion

I should give my students more strict attention to the students who just exchanged the cards because they will not learn anything about Listening and Speaking.


Permainan Kartu “Quartet” Sebagai Model

Kegiatan  Berbicara dalam Bahasa Inggris

Oleh

Joko Susilo Budikarianto, S.Pd.

Disajikan pada simposium guru ke VI tanggal 13 –17 Oktober 2003

Di Batu Malang – Jawa Timur

Abstrak

Permasalahan yang dihadapi siswa SLTPN 2 Kandangserang adalah kesulitan dalam  berbicara Bahasa Inggris. Hal ini disebabkan karena siswa menganggap Bahasa Inggris sulit dipahami, yang membuat mereka apatis dalam belajar. Lingkungan masyarakat di daerah dimana sekolah itu berada juga tidak mendukung karena mereka di daerah pedesaan. Di samping itu guru belum memakai  strategi yang mendorong siswa untuk berbicara dalam Bahasa Inggris.

Untuk mengatasi masalah tersebut penulis melatih siswa untuk berbicara dalam Bahasa Inggris dengan menggunakan strategi permainan kartu `Quartet`. Oleh sebab itu tujuan dari penulisan ini adalah untuk membuktikan apakah permainan kartu ‘Quartet’dapat digunakan sebagai model kegiatan berbicara dalam Bahasa Inggris.

Hasil yang didapat dari penerapan permainan itu adalah bahwa berdasarkan pengamatan guru, siswa aktif menggunakan Bahasa Inggris dalam bertanya-jawab. Setelah usai pelajaran pun siswa masih menggunakan ungkapan-ungkapan tertentu. Namun masih ada siswa yang menggunakan bahasa jawa, kurang percaya diri dalam berbicara dengan menggunakan Bahasa Inggris sehingga ucapan mereka terbata-bata. Dari hasil wawancara yang dilakukan guru pada beberapa siswa, banyak siswa yang merasa senang dan bangga karena mereka bisa berbahasa Inggris walaupun hanya dengan ungkapan-ungkapan terbatas. Dari kuesioner yang disebarkan pada  50 orang siswa, diketahui sebagian besar dari mereka myatakan bahwa pelajaran bahasa Inggris adalah pelajaran yang mereka sukai. Sedangkan dari hasil belajar siswa yang diperoleh dari ulangan harian yang berupa ulangan berbicara didapat rata-rata diatas 6,5.

Dengan menggunakan permainan kartu `Quartet`siswa aktif bertanya jawab, karena pada saat mereka melakukan aktivitas, mereka tidak menyadari bahwa mereka sedang belajar Bahasa Inggris. Mereka hanya merasa asyik bermain dan bahasa Inggris yang mereka gunakan berangsur-angsur menjadi lebih familiar bagi mereka.

Dari pernyataan-pernyataan di atas dapat disimpulkan bahwa permainan kartu`Quartet` dapat digunakan sebagai model kegiatan dalam berbicara Bahasa Inggris siswa SLTPN 2 Kandangserang. Sedangkan untuk siswa yang masih kurang percaya diri untuk penelitian yang akan datang siswa dimantapkan ketrampilannya dalam mengekspresikan ide dalam Bahasa Inggris.

  1. PENDAHULUAN
  2. Latar Belakang

Bahasa adalah alat komunikasi. Berkomunikasi berarti mengungkapkan pikiran, pendapat dan perasan secara lisan bukan hanya dalam bentuk tulisan.

Seiring dengan era globalisasi, bahasa Inggris merupakan salah satu alat untuk komunikasi yang sangat diperlukan sebab dengan menguasai Bahasa Inggris seseorang akan dapat meningkatkan pengetahuan dan ketrampilannya, yang pada akhirnya akan dapat dijadikan sebagai bekal untuk nemperoleh maupun membuka lapangan kerja. Dengan kata lain, kemampuan berbicara dalam bahasa Inggris akan membuat seseorang “survive” di era globalisasi ini.

Sebuah kelas pembelajaran bahasa seharusnya menghadirkan suasana kelas yang hidup dengan interaksi dua arah yang baik. Tetapi pada kenyataannya, hal tersebut bertolak belakang dengan keadaan yang ditemui penulis pada pembelajaran Bahasa Inggris kelas 2 SLTP Negeri 2 Kandangserang Kab. Pekalongan dimana para siswa sebagian besar pasif untuk berbicara dalam Bahasa Inggris.

  1. Identifikasi Masalah
  • Siswa dalam pembelajaran Bahasa Inggris cenderung pasif
  • Siswa ditanya jarang menjawab
  • Apabila ada siswa yang menjawab, bicaranya terbata-bata
  • Ada  beberapa siswa yang apabila menjawab, mereka menuliskan jawaban itu di buku catatan, baru kemudian mereka baca.

Hal – hal tersebut diatas disebabkan oleh faktor- faktor sebagai berikut :

  1. Siswa
  • Siswa belum pernah belajar Bahasa Inggris sebelumnya (di sekolah dasar)
  • Siswa hidup di daerah pedesaan, mereka kurang percaya diri bila berbicara di depan orang banyak.
  • Siswa menganggap Bahasa Inggris sulit dipahami sehingga mereka lama kelamaan cenderung apatis untuk belajar.
  1. Lingkungan Masyarakat
  • Masyarakat tinggal di daerah pedesaan dimana sebagian besar memperoleh penghasilan dari bertani dan berdagang.
  • Lingkungan tidak mendukung pembelajaran Bahasa Inggris (tidak ada buku-buku atau media massa yang berkaitan dengan Bahasa Inggris selain televisi).
  • Keluarga belum  memahami makna dari era globalisasi dan fungsi Bahasa Inggris sebagai alat komunikasi.
  1. Guru
  • Guru belum memakai strategi yang mendorong siswa untuk berbicara karena memfokuskan pada pembelajaran Bahasa Inggris pasif, mereka hanya mengacu pada pemahaman terhadap soal-soal yang tertulis.
  • Guru tidak terdorong untuk mencari strategi yang mendorong siswa berbicara Bahasa Inggris
  1. Rumusan Masalah

Dari latar belakang dan identifikasi masalah tersebut diatas maka rumusan masalah yang diangkat adalah sebagai berikut :

“ Apakah permainan kartu “Quartet” dapat digunakan Sebagai model kegiatan berbicara dalam Bahasa Inggris  ? ”

  1. Tujuan Penulisan

Tujuan penulisan adalah untuk membuktikan Apakah permainan kartu “Quartet” dapat digunakan Sebagai model kegiatan  dalam Bahasa Inggris.

  1. Manfaat Penulisan
  2. Bagi Siswa

Siswa diharapkan dapat meningkatkan minat dan keberanian mereka dalam berbicara Bahasa Inggris, sehingga diharapkan materi yang diterimapun menjadi lebih mantap dalam ingatan mereka yang pada akhirnya dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam berbicara dengan Bahasa Inggris .

  1. Bagi Guru

Dapat memberi sumbangan untuk membangkitkan kembali serta meningkatkan daya kreatifitas  dalam menyajikan materi pembelajaran  sehingga mampu menghilangkan suasana bosan dan monoton di kelas berganti dengan suasana yang hidup dan energik.

c .  Bagi Sekolah

Dengan penulisan ini sekolah diharapkan ikut membantu menumbuhkembangkan kreatifitas guru dalam proses pembelajaran sehingga dapat meningkatkan kualitas sekolah.

d.   Bagi Guru-Guru Mata Pelajaran lain

Setelah membaca tulisan ini, diharapkan guru-guru mata pelajaran lain ikut mengembangkan kreatifitasnya sehingga dapat membawa proses pembelajaran dengan suasana yang lebih hidup sehingga siswa lebih berminat dalam mengikuti proses pembelajaran.

  1. KAJIAN PUSTAKA

Berbicara ( Speaking ) dalam pembelajaran bahasa berperan penting.  Sebagaimana tertulis dalam Garis-Garis Besar Program Pengajaran Bahasa Inggris Kurikulum 1994, berbicara merupakan salah satu dari empat kemampuan bahasa yang harus dipelajari siswa. Didalam GBPP tersebut disebutkan  bahwa  tujuan  belajar Bahasa Inggris adalah mengembangkan kompetensi komunikatif Bahasa Inggris yang terdiri atas membaca, menulis, mendengarkan dan berbicara dengan bobot yang seimbang. Walaupun berbicara  hanya 25 % dari seluruh porsi dari empat kemampuan (membaca, menulis, mendengarkan dan berbicara) akan tetapi sebenarnya porsinya lebih  karena mendengarkan dan berbicara merupakan dua hal yang tidak dapat dipisahkan.

Menurut Sukholutskaya (1999) belajar bahasa dengan mengunakan  permainan kartu adalah salah satu strategi pembelajaran yang menarik dan menyenangkan. Permainan kartu “Quartet” cocok untuk semua level kompetensi bahasa.

Tujuan dari alat pembelajaran ini adalah untuk memfasilitasi proses belajar berbahasa dan membangun kosakata. Alat pembelajaran ini juga berguna dalam mengembangkan  kemampuan membaca, menulis, mendengarkan dan berbicara.

Alat pembelajaran ini adalah satu set kartu yang terdiri dari 40 lembar. Kartu ini disusun dalam 10 kategori dengan masing-masing empat kartu, dengan entry yang berbeda pula. Kategori – kategori ini merefleksikan tema yang akan diajarkan pada siswa kelas 2 SLTP semester dua yang antara lain adalah binatang. Contohnya adalah binatang liar, binatang jinak, unggas, serangga, binatang kesayangan, mamalia, burung, binatang  besar, binatang berbulu dan reptil.

Ada empat kartu dengan empat entry dalam bahasa target yang identik dengan masing-masing kategori. Setiap kartu mempunyai entry yang digaris bawahi, yang berbeda dari satu kartu dengan kartu yang lain. Sehingga setiap entry dalam satu kategori digaris bawahi sekali.

Salah seorang pemain mengkocok kartu dan membagikan pada masing-masing pemain empat buah. Sisa kartu diletakkan ditengah meja dengan posisi tertutup. Permainan dilakukan  searah dengan jarum jam. Setelah diundi untuk memperoleh pemain pertama,untuk  memulai permainan, pemain tersebut bertanya pada pemain lain apakah dia mempunyai  kartu dengan kategori tertentu. Jika jawaban “tidak”, pemain tersebut hilang gilirannya, kemudian mengambil sebuah kartu di atas meja dan permainan dilanjutkan ke pemain berikutnya. Jika jawaban “ Ya’ , pemain bertanya lagi dengan tujuan untuk mendapatkan kartu dengan entry yang digarisbawahi yang tidak sama dengan yang dia miliki. Jika jawaban “ Ya “pemain tersebut menerima kartu yang dicari. Dia kemudian melanjutkan bertanya pada pemain lain untuk kategori lain atau entry yang digaruis bawahi lainnya sampai dia mendapatkan jawaban negatif. Permainan kemudian diberikan pada pemain berikutnya. Setelah masing-masing mendapat giliran, para pemain yang kartunya  kurang dari empat buah harus melengkapinya dengan mengambil kartu dari tumpukan kartu diatas meja. Kuartet yang lengkap disisihkan/disimpan untuk di hitung pada akhir permainan. Permainan  berakhir ketika sepuluh kuartet tersebut semuanya telah dikumpulkan oleh para pemain. Kemudian dihitung berapa perolehan kartu yang lengkap dan yang perolehannya terbanyak yang menjadi pemenang.

  1. METODE

Metode yang dipakai dalam pembelajaran ini adalah permainan kartu Quartet dengan  menggunakan Bahasa Inggris.

Untuk memfasilitasi siswa dalam bermain ini ada 2 unsur yang harus dikuasai  antara lain:

1. Language Function yang akan digunakan.

Misalnya :

  • Do you have………………….?
  • Do you want…………………..?
  • I need………….. who has it ?
  • Who has………………………?
  • Yes, I have
  • No, I haven’t
  • I’m sorry , I don’t have….

2. Kosakata yang terkait dengan tema antara lain yaitu nama nama binatang.

Adapun pelaksanaannya dilakukan dalam langkah-langkah sebagai berikut:

  1. menerangkan tentang language function yang akan digunakan
  2. menerangkan tentang apa permainan kwartet itu dan bagaimana cara bermainnya
  3. salah seorang pemain mengkocok kartu dan membagikan pada msing-masing pemain empat buah.
  4. sisa kartu diletakkan ditengah meja dengan posisi tertutup. Permainan dilakukan  searah dengan jarum jam.
  5. setelah diundi untuk memperoleh pemain pertama,untuk  memulai permainan, pemain tersebut bertanya pada pemain lain apakah dia mempunyai  kartu dengan kategori tertentu.
    1. Jika jawaban “tidak”, pemain tersebut hilang gilirannya, kemudian mengambil sebuah kartu di atas meja dan permainan dilanjutkan ke pemain berikutnya.
    2. Jika jawaban “ Ya’ , pemain bertanya lagi dengan tujuan untuk mendapatkan kartu dengan entry yang digaris bawahi yang tidak sama dengan yang dia miliki.
      1. Jika jawaban “ Ya “pemain tersebut menerima kartu yang dicari. Dia kemudian melanjutkan bertanya pada pemain lain untuk kategori lain atau entry yang digaris bawahi lainnya sampai dia mendapatkan jawaban negatif.
      2. Permainan kemudian diberikan pada pemain berikutnya.
      3. Setelah masing-masing mendapat giliran, para pemain yang kartunya  kurang dari empat buah harus melengkapinya dengan mengambil kartu dari tumpukan kartu diatas meja.
      4. Kuartet yang lengkap disisihkan/disimpan untuk di hitung pada akhir permainan.
      5. Permainan  berakhir ketika sepuluh kuartet tersebut semuanya telah dikumpulkan oleh para pemain.
      6. Kemudian dihitung berapa perolehan kartu yang lengkap dan yang perolehannya terbanyak yang menjadi pemenang.

Dalam bermain, siswa dikelompokkan menjadi beberapa kelompok yang terdiri dari empat orang. Masing- masing  kelompok di beri satu set kartu quartet dan diminta untuk memainkannya.

Dengan memainkan permainan ini siswa secara tidak sadar dipaksa harus menggunakan Bahasa Inggris dengan ungkapan tertentu dan dengan kosakata dalam tema tertentu pula.

  1. HASIL
  2. Kinerja siswa di kelas

Pengamatan

Berdasarkan pengamatan guru maka ditemukan bahwa selama proses pembelajaran dengan metode/strategi ini siswa aktif menggunakan Bahasa Inggris dalam bertanya-jawab. Bahkan setelah usai pelajaran pun siswa masih menggunakan ungkapan-ungkapan tertentu. Akan tetapi dalam pengamatan tersebut, guru juga menemukan beberapa hal negatif antara lain:

  1. Masih ada siswa yang menggunakan bahasa jawa.
    1. Masih ada siswa yang kurang percaya diri dalam berbicara dengan menggunakan Bahasa Inggris sehingga ucapan mereka terbata-bata/ tersendat-sendat, sehingga kalau diberi language function lainnya ada yang terlupa.

Wawancara

Berdasarkan wawancara yang dilakukan guru pada beberapa siswa, banyak siswa yang merasa senang dan bangga karena mereka bisa berbahasa Inggris walaupun hanya dengan ungkapan-ungkapan terbatas.

Dari kuesioner yang disebarkan pada  50 orang siswa, maka didapat hasil sebagai berikut :

a.  40 orang siswa menjawab bahwa pelajaran Bahasa Inggris kelas dua semester dua ini merupakan pelajaran yang disukai,  5 orang menyatakan tidak suka dan 5 siswa ragu-ragu.

b.   Hampir semua siswa mengatakan bahwa pelajaran Bahasa Inggris di kelas dua ini

lebih menarik dibandingkan dengan pelajaran Bahasa Inggris di kelas satu.

  1. Hampir semua siswa merasakan adanya perubahan yang positif dalam berbicara

dengan  Bahasa Inggris setelah pembelajaran dengan kartu yang baru saja

dilaksanakan.

d.   90% siswa merasakan adanya peningkatan dalam berbicara dengan Bahasa

Inggris setelah pembelajaran dengan permainan kartu quartet.

e.   62% siswa mengatakan bahasa inggris penting bagi mereka 18% mengatakan

tidak penting dan sisanya ragu-ragu.

2.   Hasil  belajar siswa

Nilai speaking yang diperoleh siswa rata-rata diatas 6,5 .( lihat :lamp daftar nilai )

Adapun komponen yang dinilai adalah: Composition, vocabulary, accuracy, pronunciation, style and register (fluency).

Masing-masing komponen tersebar antara 1 sampai 4. Skor akhir adalah total dikalikan 5.

Sedangkan kriteria penilaian adalah :

Nilai 4 diberikan bila siswa dapat memberikan respon dengar dan kosa kata yang

tepat, tanpa kesalahan

Nilai 3 diberikan bila siswa dapat menggunakan kosa kata yang tepat, tetapi membuat

beberapa kesalahan.

Nilai 2 diberikan bila siswa dapat memberi respon kadang-kadang tepat tetapi tidak

akurat.

Nilai 1 diberikan bila tidak ada pemahaman, tidak ada produktifitas.

  1. PEMBAHASAN

Dari hasil pengamatan yang didapat yang menyatakan adanya siswa yang menggunakan bahasa Jawa adalah disebabkan bahasa tersebut merupakan bahasa sehari-hari mereka. Secara spontan, bila mereka ingin mengucapkan sesuatu, mereka memakai bahasa tersebut. Untuk itu peranan guru dalam pengawasan kepada siswa sewaktu menggunakan kartu quartet ini diperlukan.  Namun sebagian besar siswa menyukai pelajaran bahasa Inggris sewaktu permainan ini diterapkan, karena usia mereka yang masih belasan tahun masih mempunyai kesukaan bermain. Terlebih lagi permainan ini cukup menantang bagi siswa untuk berusaha memenangkannya. Hal ini didapat dari hasil wawancara siswa serta kuesioner yang mereka isi.

Dari pengalaman menerapkan permainan kartu ini, kami sering melupakan waktu karena terserap dengan kegiatan bermain.

F.   KESIMPULAN DAN SARAN

  1. Kesimpulan.

Dari  penelitian  ini  diperoleh  kesimpulan bahwa permainan kartu ‘Quartet’ terbukti dapat digunakan sebagai model kegiatan  berbicara dalam Bahasa Inggris. Hal ini dibuktikan dengan sikap siswa yang sudah mau berbicara menggunakan bahasa Inggris secara spontan dengan language function tertentu, meskipun masih ada beberapa siswa yang menggunakan bahasa Jawa.

Selain daripada itu, permainan quartet di kelas menimbulkan suasana belajar bahasa Inggris yang lebih menyenangkan, sehingga dapat menghilangkan rasa apatis terhadap pelajaran ini karena sebelumnya mereka menganggap Bahasa Inggris adalah pelajaran yang sulit.

2.    Saran

Berhubung masih adanya siswa yang cenderung menggunakan bahasa Jawa secara spontan sewaktu bermain kartu, maka untuk kegiatan mendatang guru berusaha meminimalkan atau bahkan menghilangkannya sama sekali dengan cara:

  1. memberikan pengertian kepada siswa tujuan permainan ini
  2. memberikan pre-activity yang berupa pemberian beberapa language function dengan lebih efektif sehingga keterampilan berbicara yang dibutuhkan oleh siswa dalam permainan ini memadai, sehingga penggunaan bahasa lain selain bahasa Inggris dapat diminimalkan.
  3. Untuk memperkaya kosa kata siswa, guru perlu mendesain kartu-kartu lain sehingga kegiatan ini dapat berlanjut, tidak hanya untuk satu atau dua tema saja.
  4. Untuk mengatasi waktu yang banyak digunakan, guru selanjutnya         membatasi waktu yang dipakai dan menghentikan permainan meskipun siswa belum menyelesaikan permainan tersebut.

DAFTAR PUSTAKA

Harris, David P. (1969). Testing English as a Second language. United States of America :          Mc. Graw – Hill Inc.

Depdikbud. (1993) Kurikulum Bahasa Inggris 1994. Jakarta : Depdikbud

Echols, John and Hasan Shadily. (1976). English – Indonesian Dictionary. Jakarta : Gramedia.

Indrotomo. (1999). Improving Students’ learning Achievement Through Creative Efforts.

Sukholutskaya. (1999). Quartet : A language learning card game. Ada, Oklahoma : Quartet, Inc. P.O. BOX 653.

Depdiknas : Dikmas (2002). Marking Criteria of English Speaking Test.

Underhill. N (1987). Testing Spoken English; A Handbook of Oral Testing Techniques.Cambridge: Cambridge University Press.


PTK, dari A sampai Z

Tentang PTK

Proposal PTK

PENELITIAN TINDAKAN KELAS: KONSEP DASAR DAN PROSEDUR PELAKSANAANNYA

Joko Nurkamto

Universitas Sebelas Maret Surakarta


A. Pendahuluan

Guru merupakan ujung tombak pelaksanaan pendidikan karena gurulah yang secara langsung memimpin kegiatan belajar mengajar di dalam kelas, yang menjadi inti kegiatan pendidikan. Itulah sebabnya guru dituntut memiliki kemampuan profesional  yang memadai sebagai bekal untuk melaksanakan tugasnya itu (Whitehead, dalam McNiff, 1992). Guru yang profesional adalah guru yang mampu (1) merencanakan program belajar-mengajar, (2) melaksanakan dan memimpin kegiatan belajar-mengajar, (3) menilai kemajuan kegiatan belajar-mengajar, dan (4) menafsirkan serta memanfaatkan hasil penilaian kemajuan belajar-mengajar dan informasi lainnya bagi penyempurnaan perencanaan dan pelaksanaan kegiatan belajar-mengajar (Soedijarto, 1993).

Oleh karena itu, guru yang professional adalah guru yang senantiasa melakukan refleksi atas apa yang telah direncanakan dan dilakukannya serta mengambil tindakan yang tepat berdasarkan hasil refleksi itu. Namun demikian kenyataan di lapangan menunjukkan lain. Dalam kaitan ini, Cochran-Smith dan Lytle (dalam Johnson, 1992: 212) mengatakan bahwa

What is missing from the knowledge base for teaching … are the voices of the teachers themselves, the questions teachers ask, the ways teachers use writing and intentional talk in their work lives, and the interpretive frames teachers use to understand and improve their own classroom practices.

Akhir-akhir ini muncul kesadaran akan pentingnya guru melibatkan diri dalam penelitian “praktis” di dalam setting tempat ia bekerja. Karena guru begitu dekat dengan siswa dalam kegiatan belajar-mengajar sehari-hari, maka penelitian dari perspektif mereka yang “unik” tersebut diharapkan mampu memberikan sumbangan yang berarti bagi pengetahuan tentang pembelajaran di dalam kelas (Johnson, 1992). Kegiatan semacam itu sering disebut penelitian tindakan kelas (classroom action research).

Tulisan singkat ini dimaksudkan untuk memberikan pemahaman awal tentang penelitian tindakan kelas, yang selanjutnya disingkat dengan PTK. Untuk keperluan itu, pada bagian-bagian selanjutnya dalam tulisan ini secara berturut-turut akan dibahas (1) pengertian PTK, (2) model PTK, (3) prosedur PTK, (4) sifat PTK, dan (5) prinsip PTK bagi guru.

B. Pengertian PT(K)

Istilah penelitian tindakan berasal dari frasa action research dalam bahasa Inggris. Di samping istilah tersebut, dikenal pula beberapa istilah lain yang sama-sama diterjemahkan dari frasa action research, yaitu riset aksi, kaji tindak, dan riset tindakan. Untuk menyamakan persepsi kita, dalam tulisan ini digunakan istilah penelitian tindakan. Penelitian tindakan yang diterapkan di dalam kelas dikenal dengan istilah penelitian tindakan kelas (PTK). Dalam beberapa literatur bahasa Inggris, PTK tersebut memiliki beberapa nama yang berbeda meskipun konsepnya sama. Nama-nama tersebut adalah classroom research (Hopkins, 1993), self-reflective enquiry (Kemmis, 1982), dan action research (Hustler et al, 1986). Di Indonesia, istilah yang populer digunakan untuk PTK adalah classroom action research. Istilah inilah yang digunakan dalam tulisan ini.

Istilah penelitian tindakan itu sendiri diciptakan oleh Kurt Lewin, seorang sosiolog Amerika yang bekerja pada proyek-proyek kemasyarakatan yang berkenaan dengan integrasi dan keadilan sosial di berbagai bidang seperti perumahan dan ketenagakerjaan (Webb, 1996: 146). Seiring dengan terbitnya literatur-literatur di bidang penelitian tindakan, terdapat berbagai pengertian penelitian tindakan. Berikut ini dikemukakan tiga pengertian penelitian tindakan yang dikemukakan oleh Kemmis, Ebbutt, dan Elliot yang saya kutip dari Hopkins (1993: 44-45).

Pengertian pertama diberikan oleh Stephen Kemmis. Ia mengatakan bahwa:

action research is a form of self-reflective enquiry undertaken by participants in social (including education) situations in order to improve the rationality and justice of (a) their own social or educational practices, (b) their understanding of these practices, and (c) the situation in which the practices are carried out. It is most rationally empowering when undertaken by participants collaboratively, though it is often undertaken by individuals, and sometimes in cooperation with ‘outsiders’.

Pengertian kedua disampaikan oleh Dave Ebbutt, yang menyatakan bahwa:

action research is about the systematic study of attempts to improve educational practice by groups of participants by means of their own practical actions and by means of their own reflection upon the effects of those actions.

Pengertian ketiga berasal dari John Elliot. Menurutnya, penelitian tindakan adalah:

‘the study of a social situation with a view to improving the quality of action within it. It aims at practical judgement in concrete situations, and the validity of the ‘theories’ or hypotheses it generates depends not so much on ‘scientific’ tests of truth, as on their usefulness in helping people to act more intelligently and skilfully. In action-research ‘theories’ are not validated independently and then applied to practice. They are validated through practice.

Dari ketiga definisi tentang penelitian tindakan di atas dapat dikemukakan beberapa karakteristik PTK sebagai berikut.

1. PTK adalah suatu penelitian tentang situasi kelas yang dilakukan secara sistematik, dengan mengikuti prosedur atau langkah-langkah tertentu.

2. Kegiatan tersebut didorong oleh permasalahan dalam kelas yang dihayati oleh guru dalam pelaksanaan tugas sehari-hari sebagai orang yang berupaya membelajarkan siswa.

3. Tujuannya adalah untuk memecahkan masalah yang timbul dalam kelas dan/atau meningkatkan kualitas situasi kelas tersebut, termasuk praktek-praktek yang ada di dalamnya.

4. Upaya pemecahan masalah dan/atau peningkatan kualitas tersebut dapat dilakukan oleh satu orang, yaitu guru kelas itu sendiri. Namun, upaya tersebut akan lebih berhasil guna apabila dilakukan secara kolaboratif oleh suatu tim yang anggota-anggotanya terdiri atas orang-orang dari dalam sekolah itu, atau secara bersama-sama antara orang-orang dari sekolah tersebut dengan pihak luar.

5. Ukuran keberhasilan PTK didasarkan pada kemanfaatannya memecahkan masalah yang timbul di dalam kelas dan/atau meningkatkan kualitas sistem dalam kelas itu serta praktek-praktek yang ada didalamnya.

6. Kredibilitas ‘teori’ atau ‘hipotesis’ ditentukan oleh kemanfaatannya dalam memecahkan persoalan praktis. Oleh karena itu validitasnya diuji melalui praktek di lapangan, tidak melalui uji kebenaran ilmiah.

C. Model PTK

Ada beberapa model penelitian tindakan, seperti model yang diusulkan oleh Stephen Kemmis, John Elliot, dan Dave Ebbutt. Model-model tersebut dikembangkan dari pemikiran Kurt Lewin pada tahun 1946 (McNiff, 1992:19). Ia menggambarkan penelitian tindakan sebagai serangkaian langkah yang membentuk spiral. Setiap langkah memiliki empat tahap, yaitu perencanaan (planning), tindakan (acting), pengamatan (observing), dan refleksi (reflecting). Secara visual, tahap-tahap tersebut dapat disajikan pada gambar 1 (McNiff, 1992: 22).

planning
reflecting
observing

Gambar 1. Model Dasar Penelitian Tindakan dari Kurt Lewin

Contoh (dari penulis makalah ini):

1. Perencanaan  : Bagaimana saya dapat membuat para mahasiswa speak up dalam matakuliah speaking? Mungkin saya perlu memberikan penghargaan (reward) kepada mahasiswa yang mau berbicara.
2. Tindakan        : Saya memberikan penghargaan (yang berupa tambahan nilai) kepada setiap mahasiswa yang mau berbicara.
3. Pengamatan   : Bersamaan dengan itu,  saya mengamati apakah dengan penghargaan tersebut para mahasiswa mau berbicara.
4. Refleksi          : Para mahasiswa mulai mau berbicara. Namun, mereka tampak masih malu-malu kucing. Saya perlu merencanakan suatu tindakan agar mahasiswa mau berbicara tanpa malu-malu lagi.

Tahap-tahap di atas, yang membentuk satu siklus, dapat dilanjutkan ke siklus berikutnya dengan rencana, tindakan, pengamatan, dan refleksi ulang berdasarkan hasil yang dicapai pada siklus sebelumnya. Dengan demikian, gambar 1 di atas dapat dikembangkan menjadi gambar 2 (McNiff, 1992: 23). Jumlah siklus dalam suatu penelitian tindakan tergantung pada apakah masalah (utama) yang dihadapi telah terpecahkan

plan
plan
act
reflect
reflect
act
observe
observe

Gambar 2. Model Dasar yang Dikembangkan

Model penelitian tindakan yang lebih kompleks diberikan oleh John Elliot (McNiff, 1992: 30), sebagaiman tersaji pada gambar 3. Model tersebut terdiri atas tiga siklus. Siklus pertama diawali dengan pengidentifikasian masalah awal yang mendorong dilaksanakannya penelitian tindakan. Langkah selanjutnya adalah memperdalam masalah tersebut dengan mempertajam dan mencari penyebab timbulnya masalah itu. Atas dasar langkah tersebut disusunlah rencana umum pemecahan masalah yang meliputi tindakan tertentu. Langkah berikutnya adalah mengimplementasikan tindakan tersebut. Pada fase ini sekaligus dilakukan monitoring terhadap pelaksanaan tindakan dan dampak yang dihasilkan oleh tindakan tersebut. Langkah terakhir adalah melakukan refleksi untuk mengidentifikasi dan menjelaskan kesulitan-kesulitan yang dihadapi dan untuk melihat hasil akhir keseluruhan proses. Siklus pertama berakhir pada langkah ini.

Apabila masih ditemukan adanya masalah yang belum terpecahkan maka peneliti dapat melangkah ke siklus kedua, dengan membuat rencana tindakan ulang berdasarkan hasil refleksi  pada siklus  sebelumnya.  Dengan  demikian,  pada  siklus kedua ini terjadi revisi atau modifikasi rencana tindakan pertama, sesuai dengan keadaan di lapangan.  Langkah-langkah selanjutnya relatif sama dengan langkah-langkah yang telah dipaparkan  pada siklus pertama. Demikian seterusnya hingga masalah yang dihadapi dapat terpecahkan. Untuk itu barangkali diperlukan lebih dari tiga siklus; dan hal itu tidak menjadi masalah, karena jumlah siklus tidak ditentukan oleh hal lain kecuali terpecahkannya masalah.

D. Prosedur PTK

Bertitik tolak dari model-model  di atas dapat dikemukakan prosedur PTK yang saya adaptasi dari Natawidjaja (1997).

RA ® PL ® RM    ® PT ® T1 ® O1 ® R1 ®    PU® …

Keterangan:

RA : Refleksi Awal                   PT: Perencanaan Tindakan     R1: Refleksi Pertama

PL  : Pengenalan Lapangan       T1: Tindakan Pertama   PU: Perencanaan Ulang

RM: Rumusan Masalah O1: Observasi Pertama … : T2, O2, R2, dst

Cycle 1

Cycle 2

Cycle 3

Identifying

Initial Idea

Reconnaissance

(Fact Finding and analysis)

General Plan
Action Steps 1 Implement

Action

Steps 1

Action Steps 2
Action Steps 3
Monitor

Implementation and effects

Reconnaissance

(Explain any failure to implement, and effects)

Revise General Idea
Amended Plan
Action Steps 1
Action Steps 2 Implement

Next Action

Steps

Action Steps 3
Monitor

Implementation and effects

Reconnaissance

(Explain any failure to implement, and effects)

Revise General Idea
Amended Plan
Action Steps 1
Action Steps 2
Action Steps 3 Implement

Next Action

Steps

Monitor

Implementation and effects

Reconnaissance

(Explain any failure to implement, and effects)

Gambar 3. Model Penelitian Tindakan dari John Elliot

Berikut ini disajikan penjelasan singkat tentang prosedur penelitian tindakan kelas (PTK) di atas.

1. Refleksi Awal

PTK dimulai dari kesadaran akan adanya masalah di dalam kelas yang merupakan hasil refleksi awal (oleh guru/peneliti) atas apa yang terjadi selama periode  tertentu. Masalah tersebut pada dasarnya dapat dikategorikan menjadi dua, yaitu masalah pemelajaran (learning) dan masalah pengelolaan kelas (class management). Kategori pertama berkenaan dengan masalah belajar, seperti pemahaman konsep yang kurang tepat, kesulitan melafalkan kata-kata tertentu, kesulitan menulis dengan rapi, kesalahan strategi belajar, dan rendahnya prestasi belajar. Kategori kedua berkaitan dengan masalah perilaku siswa, seperti sering terlambat hadir dalam kelas, sikap pasif di dalam kelas, sikap agresif terhadap guru, sering mengantuk, membuat kegaduhan dalam kelas, sering membolos, menyontek ketika ujian, dan sering tidak menyelesaikan tugas tepat pada waktunya (Turney, 1992).

2. Pengenalan Lapangan

Masalah-masalah tersebut selanjutnya diidentifikasi dan disusun menurut skala prioritas, yaitu masalah-masalah mana yang perlu dipecahkan dengan segera, masalah-masalah mana yang dapat ditunda pemecahannya, dan masalah-masalah mana yang dapat diabaikan. Terhadap masalah-masalah yang perlu pemecahan segera, yang selanjutnya akan menjadi tema penelitian, dilakukan analisis lebih lanjut agar peneliti dapat mengenali masalah-masalah tersebut secara lebih mendalam. Analisis terhadap permasalahan itu dapat dilakukan dengan berbagai teknik, yang secara garis besar dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu teknik pengukuran (measurement) dan teknik non-pengukuran (non-measurement). Teknik pengukuran yang paling lazim digunakan adalah tes (test), sedangkan teknik non-pengukuran meliputi pengamatan (observation), wawancara (interview), analisis dokumen (document analysis), catatan anekdot (anecdotal records), skala sikap (rating scales), dan lain-lainnya (Gronlund, 1985;  Spradley, 1980).

3. Rumusan Masalah

Berdasarkan hasil identifikasi dan analisis masalah di atas peneliti merumuskan masalah yang akan dipecahkan melalui penelitian tindakan. Masalah hendaknya dirumuskan secara jelas dengan disertai dengan penyebab munculnya masalah tersebut. Hal itu penting agar peneliti dapat merencanakan tindakan secara tepat. Penyebab masalah itu sendiri hendaknya digali ketika peneliti melakukan langkah kedua, yaitu pengenalan lapangan (reconnaissance). Berbeda dari penelitian “formal” yang rumusan masalahnya berbentuk kalimat pertanyaan tunggal,  dalam penelitian tindakan masalah dan penyebabnya lazimnya dirumuskan dalam bentuk uraian atau narasi yang memperlihatkan konstelasi permasalahan secara mendalam dan komprehensif. Apabila digunakan bentuk pertanyaan, hal itu merupakan bagian yang tak terpisahkan dari uraian utuh tersebut.

4. Perencanaan Tindakan

Setelah masalah dan penyebabnya dirumuskan secara jelas, peneliti kemudian merencanakan tindakan yang akan diambil untuk memecahkan masalah tersebut. Sudah barang pasti bahwa tindakan yang akan di ambil tersebut hendaknya sesuai dengan hakikat masalahnya dan dengan mempertimbangkan penyebab timbulnya masalah itu. Untuk keperluan tersebut peneliti perlu melakukan kajian pustaka (terutama jurnal-jurnal hasil penelitian) secara memadai agar apa yang akan ia lakukan memiliki pijakan teoretis yang dapat dipertanggungjawabkan. Kajian pustaka tidak hanya memungkinkan peneliti mengenali hakikat permasalahan secara mendalam tetapi juga memungkinkannya menginfentarisasi serta menentukan cara-cara pemecahan yang sesuai dengan permasalahan tersebut. Dengan kata lain, kajian pustaka dapat membimbing peneliti ke arah tindakan yang (secara teoretis) tepat. Namun demikian, tindakan tersebut baru akan diketahui ketepatannya di lapangan. Di samping itu, rencana pengambilan tindakan sebaiknya mempertimbangkan kemungkinan keterlaksanaan (feasibility) tindakan tersebut, baik secara objektif maupun subjektif. Hendaknya dihindari rencana tindakan yang terlalu ambisius yang pada akhirnya tidak dapat dilaksanakan.

5. Tindakan pertama

Tahap ini pada hakekatnya adalah pelaksanaan rencana tindakan yang telah  dikembangkan pada tahap sebelumnya. Namun demikian, seringkali didapati bahwa pelaksanaannya tidak sesederhana yang direncanakan. Hal itu karena kenyataan di lapangan seringkali jauh lebih kompleks daripada apa yang ada dalam pikiran peneliti ketika ia membuat rencana tindakan. Di samping itu, lambat atau cepat keadaan di lapangan senantiasa berubah dalam kurun waktu antara perencanaan tindakan dan pelaksanaan tindakan. Yang dapat dilakukan peneliti adalah mengantisipasi keadaan dan mengadaptasi rencana tindakan sesuai dengan keadaan nyata di lapangan.

6. Observasi pertama

Langkah selanjutnya adalah melakukan monitoring terhadap efek tindakan, yaitu apakah tindakan yang diambil menghasilkan dampak seperti yang diharapkan atau tidak. Teknik-teknik monitoring yang dapat digunakan untuk mengumpulkan data sama seperti yang telah dipaparkan pada langkah kedua di atas (pengenalan lapangan). Dalam hal ini perlu diperhatikan bahwa ada tindakan yang efeknya dapat segera diamati begitu tindakan diambil, seperti anak yang “ramai” kemudian diam segera setelah ia diperingatkan oleh guru; tetapi ada pula tindakan yang efeknya akan muncul beberapa saat kemudian, seperti anak yang pronunciation-nya jelek kemudian menjadi baik setelah mendapatkan pelatihan yang intensif beberapa minggu. Oleh karena itu, langkah pengamatan ini dapat dilakukan bersamaan dengan dilakukannya tindakan atau dapat pula dilakukan beberapa saat setelah tindakan diambil. Hal itu tergantung pada hakikat permasalahannya.

7. Refleksi Pertama

Refleksi dalam penelitiam tindakan (kelas) adalah kegiatan mengkaji apa yang telah terjadi di dalam kelas (effects) sebagai akibat dari diberlakukannya tindakan oleh peneliti. Langkah ini pada dasarnya adalah kegiatan menjelaskan keberhasilan dan/atau kegagalan tindakan. Sebagaimana dikemukakan di atas, rencana tindakan yang telah dikembangkan secara matang tidak selalu dapat diimplementasikan dengan baik. Hal itu karena fenomena di lapangan sangat kompleks dan seringkali sulit diprediksi. Oleh karena itu tugas peneliti adalah mengidentifikasi sisi-sisi tindakan mana yang berhasil dan sisi-sisi tindakan mana yang kurang berhasil seraya mencari penjelasan tentang masalah itu. Informasi ini sangat penting sebagai dasar untuk melakukan perencanaan ulang pada siklus selanjutnya.

8. Perencanaan Ulang

Seperti tersirat dalam uraian di atas, refleksi merupakan langkah akhir dari suatu siklus dalam penelitian tindakan (kelas). Berdasarkan hasil refleksi tersebut peneliti dapat mengakhiri penelitiannya atau melangkah ke siklus selanjutnya, tergantung apakah masalah utama yang dirumuskan pada awal penelitian telah terpecahkan. Apabila harus melangkah ke siklus berikutnya, maka peneliti perlu membuat rencana tindakan lagi atas dasar hasil refleksi pada siklus sebelumnya. Dengan demikian terdapat hubungan fungsional antara siklus satu dengan siklus selanjutnya.

E. Sifat PTK

Apabila disimak kembali uraian di atas dapat dikemukakan sifat-sifat penelitian tindakan (kelas), yang membedakannya dari penelitian “formal” lainnya. Sifat-sifat tersebut adalah sebagai berikut (Natawidjaja, 1997; Calleja, 2001).

1. Pada dasarnya PTK merupakan penelitian yang dirancang dan dilaksanakan di dalam setting  (ruang kelas) tertentu. Oleh karena itu PTK bersifat situasional atau kontekstual. Artinya, apa yang dirancang dan dilaksanakan di dalam setting itu hanya berlaku untuk setting tersebut dan hasilnya tidak  serta merta dapat diberlakukan dalam setting yang lain selama tidak ada jaminan bahwa setting lain tersebut tidak memiliki karakteristik yang sama dengan setting tempat dilakukannya penelitian.

2. PTK bertujuan mencari pemecahan praktis atas permasalahan yang bersifat lokal dan/atau mencari cara-cara untuk meningkatkan kualitas suatu sistem dalam setting tertentu yang juga bersifat lokal. Oleh karena itu, penelitian tindakan kelas tidak menerapkan metodologi penelitian seketat penelitian ilmiah lainnya, yang berusaha mengembangkan atau menemukan teori-teori ilmiah yang bersifat universal. Sehubungan dengan hal itu, kredibilitas penelitian tindakan kelas tersebut  ditentukan oleh kemanfaatannya dalam memecahkan masalah atau meningkatkan kualitas sistem tersebut.

3. PTK terdiri atas siklus-siklus yang masing-masing meliputi perencanaan (planning), tindakan (acting), pengamatan (observing), dan refleksi (reflecting). Keempat langkah tersebut akan berulang dalam setiap siklus dan perpindahan dari satu siklus ke siklus selanjutnya bersifat fungsional. Artinya, siklus satu akan menjadi landasan bagi siklus dua; siklus dua akan menjadi dasar bagi siklus tiga; demikian seterusnya hingga PTK berakhir.

4. Meskipun dapat dilaksanakan sendiri oleh seorang guru, PTK cenderung bersifat partisipasif. Paling tidak guru sebagai peneliti akan melibatkan siswa (sebagai subjek) dalam proses penelitian. Peneliti tidak akan mampu mengungkap masalah yang timbul berikut penyebabnya secara akurat tanpa partisipasi aktif dari para siswa tersebut.

5.  Karena dalam PTK proses sama pentingnya dengan hasil tindakan, maka penelitian ini cenderung bersifat kualitatif daripada kuantitatif.  Langkah-langkah perencanaan, tindakan, pengamatan, dan refleksi yang membentuk satu siklus merupakan keseluruhan proses yang lazimnya dideskripsikan dengan kata-kata. Apabila kemudian digunakan angka-angka yang merefleksikan prestasi siswa, misalnya, hal itu merupakan bagian yang tak terpisahkan dari keseluruahn proses tersebut.

6.  PTK bersifat reflektif. Artinya, kemampuan reflektif peneliti terhadap proses dan hasil tindakan merupakan bagian penting dalam setiap siklus. Hasil refleksi  menjadi landasan yang penting bagi pengembangan rencana dan pengambilan tindakan selanjutnya.

F. Prinsip Pelaksanaan PTK

Mengingat PTK merupakan salah satu upaya untuk meningkatkan kualitas pembelajaran di dalam kelas, maka pelaksanaannya tidak boleh mengganggu guru dalam menjalankan tugasnya sehari-hari. Berkaitan dengan masalah tersebut, berikut ini disampaikan prinsip-prinsip pelaksanaan PTK bagi guru (Hopkins, 1993).

1. Tugas utama guru adalah mengajar; dan oleh karena itu, pelaksanaan PTK tidak boleh mengganggu tugas mengajar guru tersebut.

2. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam PTK jangan sampai menyita waktu guru karena tugas guru sendiri sebenarnya sudah banyak.

3. Metodologi yang digunakan dalam PTK harus memberi kesempatan kepada  guru untuk mengembangkan hipotesis yang dapat diandalkan dan mengembangkan strategi yang cocok dengan kondisi kelas tempat guru mengajar.

4. Masalah yang menjadi tema penelitian hendaknya masalah yang berakar dari kelas tersebut dan cukup signifikan untuk dipecahkan melalui PTK.

5. Sejauh mungkin PTK hendaknya dikembangkan ke arah penelitian dalam ruang lingkup sekolah. Ini berarti bahwa seluruh staf sekolah diharapkan berpartisipasi dalam PTK tersebut.

G. Penutup

Melalui tulisan ini telah dipaparkan secara garis besar konsep dan prosedur pelaksanaan penelitian tindakan kelas sebagai pemahaman awal. Bagi mereka yang sekedar ingin tahu, saya kira paparan tersebut sudah cukup memadai. Namun, bagi mereka yang bermaksud melaksanakannya, uraian tersebut masih perlu dilengkapi. Beberapa hal yang perlu didalami adalah cara merumuskan masalah, cara membuat rencana tindakan, cara melakukan analisis dan refleksi, dan cara menuangkan hasil penelitian dalam bentuk laporan penelitian. Yang juga tidak kalah penting dari topik-topik di atas adalah strategi dan teknik mensosialisasikan permasalahan kepada orang-orang yang terlibat dalam penelitian tindakan dan mengajak mereka untuk berpartipasi aktif dalam melakukan tindakan apabila PTK ini dilakukan secara kolaboratif.

DAFTAR PUSTAKA

Calleja, Colin. 2001. “The Role of Action Research in Promoting a Process of Critical Reflection on Practice to Bring about Change”. http://www.keyworld.net/ sananton/publication/pub3.html

Gronlund, Norman E. 1985. Measurement and Evaluation in Teaching. New York: MacMillan Publishing Company.

Hopkins, David. 1993. A Teacher’s Guide to Classroom Research. Philadelphia: Open University Press.

Johnson, Donna M. 1992. Approaches to Research in Second Language Learning. New York: Longman.

McNiff, Jean. 1992. Action Research: Principles and Practice. London: Routledge.

Natawidjaja, Rachman. 1997. “Konsep Dasar Penelitian Tindakan (Action Research)”. Bandung: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, IKIP Bandung.

Soedijarto. 1993. Memantapkan Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: gramedia Widiasarana Indonesia.

Spradley, James P. 1980. Participant Observation. New York: Holt, Rinehart and Winston.

Turney C., et.al. 1992. The Classroom Manager. Australia: Allen & Unwin.

Webb, Graham. 1996. “Becoming Critical to Action Reseach for Development”, dalam New Direction in Action Research oleh Ortrun Zuber-Skerritt (ed.). Washington D.C.: The Falmer Press.

Lampiran

STRUKTUR PENULISAN PROPOSAL PENELITIAN

TINDAKAN KELAS (PTK)

HALAMAN JUDUL

HALAMAN PENGESAHAN

DAFTAR ISI

BAB   I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

B. Rumusan Masalah

C. Tujuan Penelitian

D. Manfaat Penelitian

BAB  II. KAJIAN TEORETIK DAN HIPOTESIS TINDAKAN

A. Kajian Teoretik

B. Hipotesis Tindakan

BAB III. METODOLOGI PENELITIAN

A. Setting Penelitian

B. Subjek Penelitian

C. Metode Penelitian

D. Langkah-Langkah Penelitian

1. Rencana Tindakan

2. Implementasi Tindakan

3. Pengamatan

4. Refleksi

E. Data dan Cara Pengumpulannya

F. Teknik Analisis Data

BIBLIOGRAFI

LAMPIRAN (apabila ada)

PENJELASAN SINGKAT TIAP ELEMEN DALAM PROPOSAL

PENELITIAN TINDAKAN KELAS

1. Judul Penelitian

Judul penelitian hendaknya menyatakan dengan akurat dan padat permasalahan serta bentuk tindakan yang dilakukan peneliti sebagai upaya pemecahan masalah. Formulasi judul hendaknya singkat dan jelas serta menampilkan sosok penelitian tindakan kelas (PTK), bukan sosok penelitian yang lain.

2. Halaman Pengesahan

Halaman ini bersisi persetujuan komisi pembimbing/konsultan tentang proposal penelitian yang diajukan. Persetujuan tersebut diberikan dalam bentuk tanda tangan dari komisi pembimbing/konsultan tersebut.

3. Daftar Isi

Daftar isi ditulis dalam spasi tunggal dengan format sebagaimana struktur penulisan proposal di atas. Masing-masing butir/elemen dalam daftar isi diikuti nomor halaman.

4. Latar Belakang Masalah

Dalam bagian ini diuraikan pentingnya penanganan permasalahan yang diajukan. Sehubungan dengan hal itu, perlu ditunjukkan fakta-fakta yang mendorong munculnya permasalahan tersebut, baik yang berupa hasil pengamatan, wawancara, tes, atau teknik-teknik yang lain. Dukungan dari hasil penelitian lain yang relevan akan lebih memperkokoh argumentasi dan signifikansi tentang pemecahan masalah yang diusulkan. Ciri khas PTK yang berbeda dari penelitian-penelitian lain hendaknya juga tercermin dalam uraian bagian ini.

5. Rumusan Masalah

Masalah hendaknya diangkat dari masalah keseharian di sekolah yang memang layak dan perlu diselesaikan melalui PTK. Uraian masalah hendaknya didahului dengan identifikasi masalah, yang dilanjutkan dengan analisis dan diikuti dengan refleksi awal sehingga gambaran permasalahan yang perlu ditangani tampak menjadi jelas. Perumusan masalah hendaknya disertai dengan penyebab munculnya masalah tersebut.  Perumusan masalah itu sendiri berbentuk pertanyaan.

6. Tujuan Penelitian

Seperti pada jenis penelitian lainnya, tujuan penelitian pada penelitian tindakan (kelas) pada umumnya merupakan parafrase dari rumusan masalah. Namun demikian, tidak jarang bahwa bagian tujuan ini menjadi tempat elaborasi dari apa yang secara umum dikemukakan dalam rumusan masalah. Indikator-indikator suatu konsep/konstruk dapat dipaparkan dalam bagian ini sehingga konstelasi permasalahan yang akan dikaji menjadi lebih jelas

7. Manfaat Penelitian

Dalam bagian ini dikemukakan manfaat yang dapat dipetik apabila penelitian telah terlaksana. Uraian tentang manfaat tersebut hendaknya bersifat spesifik, yang terkait langsung dengan topik penelitian. Hendaknya dihindarkan uraian tentang manfaat penelitian yang terlalu umum dan bombastis.

8. Kajian Teoretis dan Hipotesis Tindakan

Dalam bagian ini dipaparkan teori-teori yang mengarah pada pemahaman konsep yang digunakan dalam penelitian. Di samping itu, kajian teoretis hendaknya mengarah pada pencarian alternatif pemecahan masalah yang diajukan. Argumentasi teoretik yang logis diperlukan guna menyusun kerangka konseptual. Atas dasar kerangka konseptual tersebut, hipotesis tindakan dirumuskan.

9. Setting Penelitian

Setting penelitian mengacu pada tempat dan waktu penelitian. Dalam kaitannya dengan tempat penelitian, peneliti perlu menjelaskan tidak hanya deskripsi fisik tempat, tetapi juga deskripsi sosiologis, psikologis, kultural, dan lain sebagainya. Deskripsi tersebut sekaligus dapat berfungsi sebagai konteks pemaknaan hasil penelitian.

10. Subjek Penelitian

Subjek penelitian mengacu pada subjek yang akan dikenai perlakuan, seperti siswa kelas tertentu di sekolah tertentu. Uraian tentang masalah ini tidak hanya menyangkut jumlah melainkan juga karakteristik subjek tersebut yang relevan dengan dilakukannya PTK.

11. Metode Penelitian

Dalam bagian ini dijelaskan bahwa jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian tindakan kelas, yang karakteristinya berbeda dari jenis-jenis penelitian lainnya. Oleh karena itu peneliti perlu mengemukakan sejumlah ciri yang melekat pada PTK tersebut.

12. Rencana Tindakan

Rencana tindakan mengacu pada rencana tindakan untuk mengatasi permasalahan yang diajukan. Secara substansial rencana tersebut telah tercermin dari uraian pada Kajian Teoretis dan Hipotesis Tindakan. Bagian ini lebih mengelaborasikan rencana tersebut. Oleh karena itu berbagai tindakan lain yang mengarah pada terlaksananya pemecahan masalah tersebut (seperti pembuatan bahan ajar, penyiapan evaluasi, pengadaan alat-alat pembelajaran) perlu dijelaskan dalam bagian ini.

13. Implementasi Tindakan

Bagian ini berisi deskripsi skenario tindakan pemecahan masalah, yang sifatnya lebih konkret daripada sekedar rencana tindakan.

14. Pengamatan

Pada bagian ini peneliti menguraikan  cara-cara yang akan dilakukan untuk mengetahui efek dari tindakan yang dilakukan, termasuk di dalamnya sarana-sarana yang diperlukan untuk merekam hasil pengamatan tersebut.

15. Refleksi

Hasil pengamatan di atas selanjutnya dianalisis, dan atas dasar hasil analisis tersebut peneliti melakukan refleksi atas apa yang sejauh ini dilakukan. Pada fase ini akan ditentukan apakah peneliti perlu melangkah ke siklus berikutnya atau tidak. Apabila ya, maka langkah-langkah sebagaimana diuraikan di atas diulangi dengan pengembangan seperlunya.

16. Data dan Cara Pengumpulannya

Dalam bagian ini peneliti mengemukakan jenis data yang diperlukan dalam penelitian dan teknik-teknik yang akan digunakan untuk memperoleh data tersebut, sejak dari langkah identifikasi masalah hingga pemantauan akhir. Boleh jadi data penelitian merupakan kombinasi antara data kuantitatif dan data kualitatif. Semuanya perlu dijelaskan.

17. Teknis Analisis Data

Sehubungan dengan data penelitian di atas, peneliti perlu menjelaskan teknik-teknik analisis data yang akan digunakan. Tidak jarang peneliti menggunakan lebih dari satu teknik analisis. Sudah barang pasti,jenis teknik analisis disesuaikan dengan jenis datanya. Oleh karena itu peneliti perlu menjelaskan hal ini.

18. Daftar Pustaka

Dalam bagian ini dituliskan seluruh referensi yang dijadikan acuan dalam penelitian dan yang disebut langsung dalam tubuh proposal. Rujukan yang tidak disebut tidak perlu ditulis. Penulisan daftar pustaka disesuaikan dengan aturan yang ada.

19. Lampiran

Dalam bagian ini dilampirkan berkas-berkas penting yang terkait langsung dengan pelaksanaan PTK berikut hasilnya. Instrumen monitoring yang mengawali dilakukannya PTK seperti pedoman pengamatan, protokol wawancara, tes,  angket, dan/atau analisis dokumen perlu dilampirkan. Demikian pula hasil monitoring tersebut, seperti data-data hasil prestasi belajar dan deskripsi perilaku/kinerja siswa juga dilampirkan. Hal itu dapat membantu pembimbing/konsultan melihat dan menilai akurasi pengajuan masalah penelitian.

Makalah ini disampaikan oleh Prof.Dr. Joko Nurkamto, M.Pd, guru besar FKIP UNS, dalam kegiatan PLPG rayon 14 UNS Surakarta tahun 2008


Email:

rppguswur@gmail.com

Belajar Inggris

BelajarInggris.Net 250x250

Blog Stats

  • 1,317,018 hits

Pengunjung

free counters

blogstat

Alexa Certified Site Stats for www.aguswuryanto.wordpress.com

Incoming traffic

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 142 other followers

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 142 other followers