Belajar jadi Guru

Archive for the ‘Mata Pelajaran Non Inggris’ Category


Silahkan didownload:

Modul PAKEM SD dalam MGMP BERMUTU

Sumber: docstoc.com  atau scribd.com


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN   01

 

Nama Sekolah : SMA N 5 Semarang
Mata Pelajaran : Bahasa Jawa
Kelas/Program/ Semester : XI IPA-IPS/ 1
Pertemuan ke- : 1
Alokasi Waktu : 2 X 45 menit
Standar Kompetensi : Mendengarkan

Mampu mendengarkan dan memahani wacana lisan sastra maupun nonsastra dalam berbagai ragam bahasa Jawa.

Kompetensi Dasar : Mendengarkan kegiatan musyawarah  yang disampaikan melalui media elektronik

 

Indikator :
  • Menyebutkan  tema/topik musyawarah
  • Merangkum hasil musyawarah dengan ragam krama
  • Menganggapi pembicaraan dalam bentuk kritikan atau dukungan.

 

A.           Tujuan Pembelajaran

  1. Peserta didik dapat menyebutkan  tema/topik musyawarah dengan mendengarkan musyawarah yang disampaikan melalui rekaman/media elektronik
  2. Peserta didik dapat merangkum hasil musyawarah dengan ragam krama melalui mendengarkan musyawarah yang disampaikan melalui rekaman/media elektronik
  3. Peserta didik dapat menganggapi pembicaraan dalam bentuk kritikan atau dukungan dengan mendengarkan musyawarah yang disampaikan melalui rekaman/media elektronik

 

B.            Materi Ajar

Musyawarah

Musyawarah mujudake dalan kang prayoga kanggo ngrampungake prekara sarana bebarengan. Ora perlu rebut adu bener (rebut pener). Sajroning musyawarah mesthine nduweni tujuwan supeket (mupakat).

Musyawarah bakal bisa lumaku kanthi becik menawa kabeh kang magepokan karo kagiyatan iku ngetrepi kewajibane dhewe-dhewe. Adakane anane sawijine pawongan kang dadi suh, kang mranata lakune musyawarah. Umpama ana ing rapat sering diarani moderator. Moderator iku kang bakal miwiti kanthi ngandharake apa kang dirembug, mratitisake sapa kang kajibah ngudhal panemu, menehi kalodhangan marang kang nanggapi, lan kang pungkasan mesthi bae nemtokake dudutan/simpulan.

 

  1. C. Metode Pembelajaran

Tanya jawab; Inkuiri; Diskusi; Belajar dalam kelompok; dan Penugasan

  1. D. Kegiatan Pembelajaran
No Kegiatan Waktu
 

1.

 

 

 

 

 

2.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3.

Kegiatan Pendahuluan

Motivasi:

  1. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang musyawarah
  2. Guru bertanya jawab dengan siswa tentang manfaat mendengarkan musyawarah

 

Kegiatan Inti

2.1 Eksplorasi

  • Peserta didik mendengarkan rekaman musyawarah
  • Guru membimbing peserta didik untuk mengidentifikasi tema musyawarah

2.2    Elaborasi

  • Peserta didik secara terbuka, demokratis dan toleransi menerima atau menanggapi pendapat peserta didik yang lain
  • Peserta didik menuliskan pokok-pokok musyawarah
  • Peserta didik secara lisan mengajukan dan menjawab pertanyaan berkaitan dengan isi musyawarah
  • Peserta didik yang ditunjuk secara acak menyimpulkan hasil musyawarah yang didengar dalam bentuk kritikan atau dukungan.
  • Peserta didik secara lisan menanggapi hasil simpulan musyawarah yang dikemukakan peserta didik yang lain.
  • Peserta didik secara terbuka, demokratis dan toleransi menyimpulkan hasil musyawarah.
  • Peserta didik menyampaikan secara lisan hasil musyawarah
  • Peserta didik mendengarkan penjelasan tentang suplemen materi mengenai widyamakna berkaitan dengan homonim, homofon dan homograf serta tembung camboran.
  • Peserta didik menjawab pertanyaan berkaitan dengan homonim, homofon dan homograf serta tembung camboran.

2.3    Konfirmasi

  • Guru memberikan umpan balik positif atas hasil diskusi dan tanggapan peserta didik mengenai musyawarah
  • Guru melakukan pengamatan atas kinerja peserta didik
  • Guru memberikan penghargaan atas keberhasilan siswa mendengarkan musyawarah dengan baik.
  • Guru memberi motivasi kepada peserta didik yang belum berpartisipasi aktif

 

Kegiatan Penutup

  • Guru meminta siswa secara mandiri untuk menyampaikan secara lisan hasil musyawarah didengar

3.1 Penugasan Terstruktur

  • Guru memberi tugas kepada siswa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berupa soal uraian dan menjodohkan yang berkaitan dengan materi mendengarkan kegiatan musyawarah  yang disampaikan melalui media elektronik
  • Guru memberi tugas kepada siswa untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan berupa soal uraian dan menjodohkan yang berkaitan dengan homonim, homofon dan homograf serta tembung camboran.

3.2 Kegiatan Mandiri Tak Terstruktur

  • Guru memberi tugas untuk mendengarkan kegiatan musyawarah secara langsung yang diadakan dilingkungan masyarakat masing-masing dengan batas waktu dua minggu.
 

5

 

 

 

 

 

75

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

10

 

 

 

  1. E. Penilaian Hasil Belajar
  • Butir Penilaian:
  1. Babagan apa kang dirembug dening ketua OSIS lan para anggotane?
  2. Apa tujuwane dianakake pengetan dina Kartini?
  3. Sapa bae kang rembugan karo Ketua OSIS?
  4. Gaweya ukara nganggo tembung-tembung ing ngisor iki!
    1. Kalodhangan
    2. Pepenggihan
    3. Dwija
    4. Gegayutan
    5. Nyengkuyung
    6. Kepriye panemumu saka rembugan ing dhuwur?
  • Skor Penilaian:
No Kunci Jawaban Kriteria Ketepatan
Benar Setengah Salah
1 Babagan kang dirembug 10 5 0
2 Tujuan pengetan 20 10 0
3 Paraga kang ngrembug 20 10 0
4 ukara 30 15 0
5 Panemu 20 10 0
  Total Nilai 100 50  

 

  1. F. Media/ Sumber Pembelajaran

Semarang,   Januari 2011

Mengetahui,

Kepala Sekolah                                                            Guru  Mata Pelajaran

 

Sumber :

www. docstocs.com

http://www.yuyunsaja.blogspot.com


Yang ini RPP Bahasa Mandari SD. Maaf belum berkarakter bangsa EEK

KLS I

KLS II

KLS III

KLS IV

KLS V

KLS VI


Yang ini RPP Muatan Lokal Bahasa  Sunda SD……tapi maaf belum Berkarakter Bangsa EEK.  Silahkan download.

1. Semester 1

RPP B. SUNDA KELAS 3 SMT 1

RPP B. SUNDA KELAS 4 SMT 1

RPP B. SUNDA KELAS 5 SMT 1

RPP B. SUNDA KELAS 6 SMT 1

 

2.  Semester 2

RPP B. Sunda 3-S2

RPP B.Sunda 4-S2

RPP B. Sunda 5-S2

RPP B. Sunda 6-S2


Maaf yang ini belum EEK, …..tapi kalau mau mengembangkan sendiri silahkan didownload:

JAWA 1

JAWA 2

JAWA 3

JAWA 4

JAWA 5

JAWA 6

 

Ditunggu komen nya


RPP dan Silabus yang kami tampilkan disini bukanlah yang terbaik. Sifatnya masih berupa DRAF, masih perlu dicermati, dikritisi dan direvisi.

 

Download:

 

Donasi seikhlasnya untuk membantu pengelolaan blog ini


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN

(RPP)

Sekolah                             :     ………………………..

Kelas / Semester :     VII (tujuh)/Semester 1

Mata Pelajaran :     IPA (Ilmu Pengetahuan Alam)

Alokasi waktu                   :     4 X 40’

Standar Kompetensi :     1.     Memahami prosedur ilmiah untuk mempelajari benda-benda alam dengan menggunakan peralatan.

Kompetensi Dasar :     1.1    Mendeskripsikan besaran pokok dan besaran turunan beserta satuan-nya.

Tujuan Pembelajaran :     Peserta didik dapat:

1.     Menjelaskan pengertian besaran dan satuan.

2.     Mengelompokkan besaran pokok dan besaran turunan.

3.     Menggunakan Satuan Internasional sesuai dengan besaran yang diukur dalam pengukuran dengan Ketelitian ( carefulness).

4.     Mengkonversi satuan panjang, massa dan waktu terhadap hasil pengukuran.

5.     Memecahkan masalah yang berkaitan dengan besaran pokok dan besaran turunan dalam kehidupan sehari-hari.

v      Karakter siswa yang diharapkan : Disiplin ( Discipline )

Rasa hormat dan perhatian ( respect )

Tekun ( diligence )

Tanggung jawab ( responsibility )

Ketelitian ( carefulness)

Materi Pembelajaran :     Besaran dan Satuan

  1. Pengertian Besaran

Pengertian Besaran

Besaran adalah segala sesuatu yang dapat diukur atau dihitung, dinyatakan dengan angka dan mempunyai satuan.
Dari pengertian ini dapat diartikan bahwa sesuatu itu dapat dikatakan sebagai besaran harus mempunyai 3 syarat yaitu

  1. dapat diukur atau dihitung
  2. dapat dinyatakan dengan angka-angka atau mempunyai nilai
  3. mempunyai satuan

Bila ada satu saja dari syarat tersebut diatas tidak dipenuhi maka sesuatu itu tidak dapat dikatakan sebagai besaran.

Besaran berdasarkan cara memperolehnya dapat dikelompokkan menjadi 2 macam yaitu :

  1. Besaran Fisika yaitu besaran yang diperoleh dari pengukuran. Karena diperoleh dari pengukuran maka harus ada alat ukurnya. Sebagai contoh adalah massa. Massa merupakan besaran fisika karena massa dapat diukur dengan menggunakan neraca.
  2. Besaran non Fisika yaitu besaran yang diperoleh dari penghitungan. Dalam hal ini tidak diperlukan alat ukur tetapi alat hitung sebagai misal kalkulator. Contoh besaran non fisika adalah Jumlah.

Besaran Fisika sendiri dibagi menjadi 2

  1. Besaran Pokok adalah besaran yang ditentukan lebih dulu berdasarkan kesepatan para ahli fisika. Besaran pokok yang paling umum ada 7 macam yaitu Panjang (m), Massa (kg), Waktu (s), Suhu (K), Kuat Arus Listrik (A), Intensitas Cahaya (cd), dan Jumlah Zat (mol). Besaran pokok mempunyai ciri khusus antara lain diperoleh dari pengukuran langsung, mempunyai satu satuan (tidak satuan ganda), dan ditetapkan terlebih dahulu.
  2. Besaran Turunan adalah besaran yang diturunkan dari besaran pokok. Besaran ini ada banyak macamnya sebagai contoh gaya (N) diturunkan dari besaran pokok massa, panjang dan waktu. Volume (meter kubik) diturunkan dari besaran pokok panjang, dan lain-lain. Besaran turunan mempunyai ciri khusus antara lain : diperoleh dari pengukuran langsung dan tidak langsung, mempunyai satuan lebih dari satu dan diturunkan dari besaran pokok.

Saat membahas bab Besaran dan Satuan maka kita tidak akan lepas dari satu kegiatan yaitu pengukuran. Pengukuran merupakan kegiatan membandingkan suatu besaran dengan besaran sejenis yang ditetapkan sebagai satuan.

Pengertian Satuan

Satuan didefinisikan sebagai pembanding dalam suatu pengukuran besaran. Setiap besaran mempunyai satuan masing-masing, tidak mungkin dalam 2 besaran yang berbeda mempunyai satuan yang sama. Apa bila ada dua besaran berbeda kemudian mempunyai satuan sama maka besaran itu pada hakekatnya adalah sama. Sebagai contoh Gaya (F) mempunyai satuan Newton dan Berat (w) mempunyai satuan Newton. Besaran ini kelihatannya berbeda tetapi sesungguhnya besaran ini sama yaitu besaran turunan gaya. Untuk melihat berbagai rumus dalam bab besaran dan satuan silakan klik http://alljabbar.files.wordpress.com/2008/03/01-besaran-dan-satuan.pdf

Besaran berdasarkan arah dapat dibedakan menjadi 2 macam

  1. Besaran vektor adalah besaran yang mempunyai nilai dan arah sebagai contoh besaran kecepatan, percepatan dan lain-lain.
  2. Besaran sekalar adalah besaranyang mempunyai nilai saja sebagai contoh kelajuan, perlajuan dan lain-lain.

Besaran adalah sesuatu yang dapat diukur dan dinyatakan dengan angka. Pengukuran adalah membandingkan suatu besaran dengan satuan yang dijadikan sebagai patokan. Dalam fisika pengukuran merupakan sesuatu yang sangat vital. Suatu pengamatan terhadap besaran fisis harus melalui pengukuran. Pengukuran-pengukuran yang sangat teliti diperlukan dalam fisika, agar gejala-gejala peristiwa yang akan terjadi dapat diprediksi dengan kuat.

Pengukuran dapat dilakukan dengan dua cara:

1. Secara Langsung

Yaitu ketika hasil pembacaan skala pada alat ukur, langsung menyatakan nilai besaran yang diukur, tanpa menggunakan rumus untuk menghitung nilai yang diinginkan.

2. Secara tidak langsung

Yaitu dalam pengukuran memerlukan penghitungan tambahan untuk mendapatkan nilai besaran yang diukur.

Untuk mendaptkan hasil pengukuran yang akurat, faktor yang harus diperhatikan antara lain :

– alat ukur yang dipakai

– aturan angka penting

– posisi mata pengukuran (paralax)

Kesalahan (error) adalah penyimpangan nilai yang diukur dari nilai benar x0. Kesalahan dapat digolongkan menjadi tiga golongan :

1. Keteledoran

Umumnya disebabkan oleh keterbatasan pada pengamat, diantaranya kurang terampil menggunakan instrumen, terutama untuk instrumen canggih yang melibatkan banyak komponen yang harus diatur atau kekeliruan dalam melakukan pembacaan skala yang kecil.

2. Kesalahan sistmatik

Adalah kesalahan yang dapat dituangkan dalam bentuk bilangan (kuantitatif), contoh : kesalahan pengukuran panjang dengan mistas 1 mm, jangka sorong, 0,1 mm dan mikrometer skrup 0,01 mm

3. Kesalahan acak

Merupakan kesalahan yang dapat dituangkan dalam bentuk bialangan (kualitatif),

Contoh :

– kesalahan pengamat dalam membaca hasil pengukuran panjang

– pengabaian pengaruh gesekan udara pada percobaan ayunan sederhana

– pengabaian massa tali dan gesekan antar tali dengan katrol pada percobaan hukum II Newton.

Ketidakpastian pada Pengukuran

Ketika mengukur suatu besaran fisis dengan menggunakan instrumen, tidaklah mungkin akan mendapatkan nilai benar X0, melainkan selalu terdapat ketidakpastian. Ketidakpastian ini disebabkan oleh beberapa hal misalnya batas ketelitian dari masing-masing alat dan kemampuan dalam membawa hasil yang ditunjukkan alat ukur.

Beberapa istilah dalam pengukuran:

· Ketelitian (accuracy)

adalah suatu ukuran yang menyatakan tingkat pendekatan dari nilai yang diukur terhadap nilai benar X0

· Kepekaan

adalah ukuran minimal yang masih dapat dideteksi (dikenal) oleh instrumen, misal galvanometer memiliki kepekaan yang lebih besar daripada Amperemeter / Voltmeter

· Ketepatan (precision)

adalah suatu ukuran kemampuan untuk mendapatkan hasil pengukuran yang sama.

· Presisi

berkaitan dengan perlakuan dalam proses pengukuran, penyimpangan hasil ukuran dan jumlah angka desimal yang dicantumkan dalam hasil pengukuran.

· Akurasi

yaitu seberapa dekat hasil suatu pengukuran dengan nilai yang sesungguhnya.

Ketelitian alat ukur panjang

1. Mistar : 1 mm

Mistar berskala terkecil memiliki memiliki ketelitian sampai 0,5 mm atau 0,05 cm. Ketelitian alat untuk satu kali adalah setengah skala terkecil.

Panjang benda melebihi 8,7 cm

Panjang kelebihan ditaksir 0,05 cm

Hasil pengukuran panjang 8,75 cm

Batas ketelitian ½ x 1 mm = 0,5 mm

2. Jangka Sorong : 0,1 mm

Jangka sorong memiliki ketelitian sampai 0,1 mm atau 0,1 cm. Jangka sorong terdiri dari rahang tetap yang berskala cm dan mm, dan rahang sorong (geser) yang dilengkapi dengan skala nonius yang panjangnya 9 mm dan dibagi dalam 10 m skala. Panjang 1 skala nonius adalah 0,9 mm.

Benda skala antara rahang utamadengan rahang sorong adalah 0,1mm sehingga ketidakpastian dari jangka sorong adalah ½ x 0,1 mm = 0,005 mm

Contoh:

Sebuah benda diukur dengan jangka sorong dengan kedudukan skala seperti pada gambar, maka panjang benda:

Skala Utama = 26 mm

Skala nonius 0,5 mm

Batas ketelitiannya ½ skala terkecil = ½ x 0,1 mm = 0,05 mm

3. Mikrometer sekrup 0,01 mm

Mikrometer skrup memiliki ketelitian sampai 0,01 mm atau 0,001 cm. Mikrometer skrup juga memiliki dua skala , yaitu skala utama yang berskala mm (0,5 mm) dan skala nonius yang terdapat pada selubung luar. Skala nonius memiliki 50 bagian skala yang sama. Bila diselubung luar berputar berputar satu kali, maka poros berulir (rahang geser) akan maju atau mundur 0,5 mm. Bila selubung luar berputar satu bagian skala, maka poros berulir akan maju atau mundur sejauh 0,02 x 0,5 mm = 0,01 mm, sehingga kepastian untuk mikrometer sekrup adalah ½ x 0,01 mm = 0,005 mm untuk pengukuran tungga. Pelaporan hasil pengukuran adalah (X ± DX).

Cara meningkatkan ketelitian antara lain:

1. Waktu membaca alat ukur posisi mata harus benar

2. Alat yang dipakai mempunyai ketelitian tinggi

3. Melakukan pengukuran berkali-kali

Pengukuran dengan jangka sorong

Cara menentukan / mebaca jangka sorong:

  1. Angka pada skala utama yang berdekatan dengan angka 0 pada nonius adalah 2,1 cm dan 2,2 cm.
  2. Garis nonius yang tepat berhimpit dengan garis skala utama adalah garis ke-5, jadi x = 2,1 cm + 5 x 0,01 cm = 2,15 cm (dua desimal)

Karena ketidakpastian jangka sorong = ½ x 0,01 cm = 0,005 cm (tiga desimal), maka hasilpengukuran jangka sorong :

Cara menentukan / membaca Mikrometer Sekrup

  1. Garis skala utama yang berdekatan dengan tepi selubung luar 4,5 mm lebih.
  2. Garis mendatar pada selubung luar yang berhimpit dengan garis skala utama.

X = 4,5 mm + 47 x 0,01 mm = 4,97 mm (dua desimal)

Ketidakpastian mikrometer sekrup ½ x 0,01 mm = 0,005 mm

Jadi hasil pengukurannya

Metode Pembelajaran :     Model

–       Direct Instruction (DI)

–       Cooperative Learning

Metode

–       Diskusi kelompok

–       Eksperimen

Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

a.   Kegiatan Pendahuluan

. Motivasi dan apersepsi

–     Apakah semua gejala alam termasuk ke dalam besaran?

–     Apakah manfaat satuan dalam pengukuran yang kita lakukan?

. Prasyarat pengetahuan

–     Apakah yang dimaksud dengan besaran dan satuan?

–     Apakah Satuan Internasional?

. Pra eksperimen

–     Berhati-hatilah dalam membaca skala mistar.

b.   Kegiatan Inti

  • Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F     Menjelaskan pengertian besaran dan satuan

F     melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prinsip alam takambang jadi guru dan belajar dari aneka sumber;

F     menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lain;

F     memfasilitasi terjadinya interaksi antarpeserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya;

F     melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran; dan

F     memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan secara Disiplin ( Discipline ) dan bertanggung jawab ( responsibility ) serta memiliki ketelitian ( carefulness)

F

  • Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F     membiasakan peserta didik membaca dan menulis yang beragam melalui tugas-tugas tertentu yang bermakna;

F     memfasilitasi peserta didik melalui pemberian tugas, diskusi, dan lain-lain untuk memunculkan gagasan baru baik secara lisan maupun tertulis;

F     Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.

F     Secara kelompok, peserta didik mendiskusikan pengertian besaran dan klasifikasinya, kemudian membuat kesimpulan sementara dan anggota masing-masing kelompok meng-komunikasikannya.

F     Guru menanggapi jawaban peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.

F     Setiap kelompok diberi tugas untuk mengukur panjang dan lebar meja guru dengan jengkalnya masing-masing dan mistar plastik.

F     Peserta didik secara berkelompok melakukan pengukuran panjang dan lebar meja guru dengan jengkalnya masing-masing dan mistar plastik.

F     memberi kesempatan untuk berpikir, menganalisis, menyelesaikan masalah, dan bertindak tanpa rasa takut;

F     memfasilitasi peserta didik dalam pembelajaran kooperatif dan kolaboratif;

F     memfasilitasi peserta didik berkompetisi secara sehat untuk meningkatkan prestasi belajar;

F     memfasilitasi peserta didik membuat laporan eksplorasi yang dilakukan baik lisan maupun tertulis, secara individual maupun kelompok;

F     memfasilitasi peserta didik untuk menyajikan hasil kerja individual maupun kelompok;

F     memfasilitasi peserta didik melakukan pameran, turnamen, festival, serta produk yang dihasilkan;

F     memfasilitasi peserta didik melakukan kegiatan yang  menumbuhkan kebanggaan dan rasa percaya diri peserta didik.

  • Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F     memberikan umpan balik positif dan penguatan dalam bentuk lisan, tulisan, isyarat, maupun hadiah terhadap keberhasilan peserta didik,

F     memberikan konfirmasi terhadap hasil eksplorasi dan elaborasi peserta didik melalui berbagai sumber,

F     memfasilitasi peserta didik melakukan refleksi untuk memperoleh pengalaman belajar yang telah dilakukan,

F     memfasilitasi peserta didik untuk memperoleh pengalaman yang bermakna dalam mencapai kompetensi dasar:

  • berfungsi sebagai narasumber dan fasilitator dalam menjawab pertanyaan peserta didik yang menghadapi kesulitan, dengan menggunakan bahasa yang baku dan benar;
  • membantu menyelesaikan masalah;
  • memberi acuan agar peserta didik dapat melakukan pengecekan hasil eksplorasi;
  • memberi informasi untuk bereksplorasi lebih jauh;
  • memberikan motivasi kepada peserta didik yang kurang atau belum berpartisipasi aktif.

c. Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F     bersama-sama dengan peserta didik dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan  pelajaran;

F     melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan secara konsisten dan terprogram;

F     memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pembelajaran;

F     merencanakan kegiatan tindak lanjut dalam bentuk pembelajaran remedi, program pengayaan, layanan konseling dan/atau memberikan tugas baik tugas individual maupun kelompok sesuai dengan hasil belajar peserta didik;

PERTEMUAN KEDUA

a.   Kegiatan Pendahuluan

. Motivasi dan apersepsi

Secara klasikal guru memberi pertanyaan; apakah manfaat Satuan Internasional?

. Prasyarat pengetahuan

Peserta didik diminta untuk menyebutkan satuan untuk besaran panjang, waktu dan massa.

b.   Kegiatan Inti

  • Eksplorasi

Dalam kegiatan eksplorasi, guru:

F     Guru memberikan informasi cara mengkonversikan satuan dengan memakai tangga konversi dimana setiap kali turun 1 anak tangga dikali 10, sedangkan jika naik dibagi 10.

F     melibatkan peserta didik mencari informasi yang luas dan dalam tentang topik/tema materi yang akan dipelajari dengan menerapkan prinsip alam takambang jadi guru dan belajar dari aneka sumber;

F     menggunakan beragam pendekatan pembelajaran, media pembelajaran, dan sumber belajar lain;

F     memfasilitasi terjadinya interaksi antarpeserta didik serta antara peserta didik dengan guru, lingkungan, dan sumber belajar lainnya;

F     melibatkan peserta didik secara aktif dalam setiap kegiatan pembelajaran; dan

F     memfasilitasi peserta didik melakukan percobaan di laboratorium, studio, atau lapangan.

  • Elaborasi

Dalam kegiatan elaborasi, guru:

F     Melalui diskusi kelas, guru memberikan informasi tentang Satuan Internasional dari besaran pokok dan besaran turunan.

F     Melalui diskusi kelompok, peserta didik diberi tugas untuk menuliskan beberapa contoh penyajian hasil pengukuran, kemudian mengkonversikannya ke dalam Satuan Internasional.

F     Guru memberikan contoh soal latihan cara mengkonversi satuan panjang dengan menggunakan tangga konversi.

F     Peserta didik diminta untuk menyebutkan beberapa hasil pengukuran yang biasa mereka temui dalam kehidupan sehari-hari, kemudian mengkonversikannya ke dalam Satuan Internasional.

  • Konfirmasi

Dalam kegiatan konfirmasi, guru:

F     Guru bertanya jawab tentang hal-hal yang belum diktahui siswa

F     Guru bersama siswa bertanya jawab meluruskan kesalahan pemahaman, memberikan penguatan  dan penyimpulan

c. Kegiatan Penutup

Dalam kegiatan penutup, guru:

F     Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.

F     Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal tentang besaran dan satuan

Sumber Belajar

a.   Buku IPA Terpadu

b.   Buku kerja

c.   Lingkungan sekitar

d.   Alat ukur

Penilaian :

Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Penilaian Bentuk Instrumen Instrumen/ Soal
  • Mengidenti-fikasikan besaran-besaran fisika dalam kehidupan sehari-hari lalu mengelompok-kannya dalam besaran pokok dan besaran turunan.
  • Mengguna-kan Satuan Internasio-nal dalam pengukuran.
  • Mengkon-versi satuan panjang, massa dan waktu secara sederhana.
  • Mengguna-kan besaran pokok dan besaran turunan dalam kehidupan sehari-hari.
Tes tertulis Tes uraian a.   Berikan contoh Besaran Fisika dalam kehidupan 

b.   Jelaskan dengan singkat Apa yang dimaksud Satuan Internasional

c.   Konversikan macam macam satuan secara sederhana

Download:

RPP Berkarakter SMP IPA

Silabus Berkarakter SMP IPA



Email:

rppguswur@gmail.com

Belajar Inggris

BelajarInggris.Net 250x250

Blog Stats

  • 2,644,410 hits

Pengunjung

free counters

blogstat

Alexa Certified Site Stats for www.aguswuryanto.wordpress.com

Incoming traffic

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 200 other followers