Belajar jadi Guru

Evaluasi Bahan Ajar

Posted on: September 2, 2010


EVALUASI BAHAN AJAR

PENDAHULUAN

Pada modul ini akan dibahas mengenai apa dan bagaimana melakukan evaluasi bahan ajar, khususnya bahan ajar cetak. Untuk mengevaluasi bahan ajar cetak, tentu diawali dengan pengembangan bahan ajar cetak seperti modul, diktat maupun bahan ajar cetak lainnya. Kemampuan mengembangkan bahan ajar cetak tidak muncul begitu saja pada saat Anda mempelajari modul tentang pengembangan bahan ajar cetak yaitu memahami faktor dan prosedur pengembangan bahan ajar melainkan juga dapat dikembangkan dari hasil evaluasi bahan ajar cetak. Bahan ajar yang disusun efektif dan informatif apa tidak diperlukan adanya evaluasi bahan ajar.

Modul ini dikemas dalam dua kegiatan belajar ( KB.1 dan KB.2 ). Pada kegiatan belajar pertama dijelaskan mengenai variabel yang harus diperhatikan pada saat melakukan evaluasi bahan ajar khususnya bahan ajar cetak. Pembahasan variabel-variabel ini untuk memudahkan kaitan antara variabel-variabel tersebut dalam evaluasi.

Pada Kegiatan Belajar kedua dilakukan simulasi evaluasi untuk modul atau bahan ajar lainnya, khususnya bahan ajar cetak. Untuk keperluan ini, maka diperlukan adanya format-format tertentu yang harus digunakan, langkah-langkah dalam proses evaluasi, dan latihan melakukan evaluasi bahan ajar .

Selesainya pembahsan modul dari kegiatan belajar pertama dan kedua, Anda diharapkan mampu menilai bahan ajar yang efektiuf dan informatif. Kompetensi yang akan dicapai setelah menyelesaikan modul ini adalah:

  1. mampu menjelaskan variabel yang perlu diperhatikan pada saat melakukan evaluasi bahan ajar khususnya bahan ajar cetak.
  2. mampu menentukan penggunaan format evaluasi bahan ajar berdasarkan jenis bahan ajar.
  3. mampu melakukan evaluasi terhadap bahan ajar, khususnya bahan ajar cetak.
  4. mampu menindaklanjuti hasil evaluasi terhadap bahan ajar.

Untuk membantu agar Anda dapat menguasai kompetensi yang diharapkan, perhatikan baik-baik penjelasan dalam modul ini serta lakukan latihan yang diberikan dengan benar.  Jika perlu buatlah catatan yang akan mempermudah Anda pada saat Anda harus mengevaluasi bahan ajar khususnya bahan ajar cetak.

KEGIATAN BELAJAR 1

KELEBIHAN DAN KELEMAHAN

BAHAN AJAR

Untuk dapat melakukan evaluasi terhadap ”sesuatu” kita memerlukan pengetahuan mengenai sisi positif dan negatif dari sesuatu tersebut. Dengan mengetahui kedua sisi tersebut, kita dapat menghasilkan evaluasi yang lengkap.  Dengan demikian, kita akan dapat menghasilkan evaluasi yang memperlihatkan aspek yang berkualitas tinggi dari sesuatu yang dievaluasi sambil pada saat yang bersamaan juga dapat memunculkan aspek yang masih dapat ditingkatkan kualitasnya.

Pendekatan yang sama akan kita lakukan dalam melakukan evaluasi terhadap bahan ajar khususnya bahan ajar cetak. Sebelum melakukan evaluasi ( dengan menggunakan format dan langkah yang terstruktur), Anda akan diingatkan tentang kelebihan dan kelemahan bahan ajar. Gunakan informasi ini sebagai latar belakang pada saat Anda melakukan evaluasi.

Bahan ajar menurut Pannen (1995) didefinisikan sebagai kumpulan bahan atau materi pelajaran yang disusun secara sistematis untuk digunakan pendidik dan peserta didik dalam proses pembelajaran. Di samping itu , bahan ajar bersifat unik dan spesifik. Unik dalam pengertian bahwa bahan ajar hanya digunakan untuk audiens tertentu dalam suatu proses pembelajaran tertentu. Spesifik mencerminkan bahwa bahan ajar dirancang sedemikian rupa hanya untuk mencapai tujuan tertentu dari audiens tertentu dan sistematika cara penyampaiannya disesuaikan dengan karakteristik peserta didik yang menggunakannya. Sedangkan bahan ajar cetak menurut Kemp dan Dayton (1985) didefinisikan sebagai sejumlah bahan yang disiapkan dalam kertas yang dapat berfungsi untuk keperluan pembelajaran atau penyampaian informasi.

Bahan ajar cetak , seperti juga bahan ajar yang menggunakan media lain, mempunyai aspek positif yang menyebabkan bahan ajar cetak dipilih dan digunakan dalam proses pembelajaran. Aspek positif ini tidak muncul begitu saja, tetapi perlu ditunjang oleh langkah-langkah terstruktur sehingga aspek positif ini dapat muncul dalam bahan ajar cetak yang kita kembangkan.Pengetahuan mengenai aspek positif dari bahan ajar cetak ini berguna baik pada saat kita memilih atau mengembangkan bahan ajar cetak tetapi juga bermanfaat pada saat kita melakukan evaluasi terhadap produk bahan ajar cetak. Pada saat melakukan evaluasi , Anda diharapkan cukup jeli melihat kehadiran aspek positif dalam produk yang dievaluasi.

Aspek positif bahan ajar cetak dikemukan oleh Bates ( 1985) dan Heinich (1996) sebagai berikut:

  1. Dari sudut media

Media cetak merupakan media yang paling mudah diperoleh dan lebih sederhana dibandingkan program komputer ( Bates, 1985), dapat dipelajari dan dibaca di mana saja dan kapan saja, tidak perlu  alat khusus dan mahal untuk memanfaatkannya.

  1. Dari sudut pengajaran

Bahan ajar cetak lebih unggul dibanding bahan ajar jenis lain karena bahan ajar cetak merupakan media yang canggih dalam hal mengembangkan kemampuan peserta didik untuk belajar tentang fakta dan mampu memahami prinsip-prinsip umum dan abstrak dengan menggunakan argumentasi yang logis.

  1. Dari sudut kualitas penyampaian

Bahan ajar cetak dapat memaparkan kata-kata , angka-angka, notasi musik, gambar dua dimensi, serta diagram. Jika  biaya bukan merupakan masalah maka media cetak dapat dipresentasikan lengkap dengan illustrasi yang berwarna.

  1. Dari sudut penggunaan

Bahan ajar cetak bersifat self sufficient di mana untuk menggunakannya tidak diperlukan alat lain, mudah dibawa karena bentuknya kecil dan ringan, informasi di dalamnya dapat dengan cepat diakses dan mudah dibaca secara sekilas oleh penggunanya.

  1. Dari sudut ekonomi

Bahan ajar cetak relatif murah untuk diproduksi atau dibeli dan dapat digunakan berulang-ulang. Di samping itu, pengirimannya relatif lebih mudah, efisien, cepat dan ongkosnya relatif lebih murah.

Di samping mempunyai sisi positif, maka bahan ajar juga mempunyai sisi negatif atau kelemahan-kelemahan . Kelemahan bahan ajar cetak  antara lain:

  1. tidak mampu mempresentasikan gerakan , pemaparan materi bersifat linear, tidak mampu mempresentasikan kejadian secara berurutan.
  2. sulit memberikan bimbingan kepada pembacanya yang mengalami kesulitan memahami bagian tertentu dari bahan ajar tersebut.
  3. sulit memberikan umpan balik untuk pertanyaan yang diajukan yang memiliki banyak kemungkinan jawaban atau pertanyaan yang membutuhkan jawaban yang kompleks dan mendalam.
  4. tidak dapat mengakomodasi peserta didik dengan kemampuan baca terbatas karena bahan ajar cetak ditulis pada tingkat baca tertentu.
  5. memerlukan pengetahuan prasyarat agar peserta didik dapat memahami materi yang dijelaskan. Peserta didik yang tidak memenuhi asumsi pengetahuan prasyarat ini akan mengalami kesulitan dalam memahami.
  6. cenderung digunakan sebagai hafalan. Ada sebagian guru yang menuntut peserta didiknya untuk menghafal data, fakta, dan angka. Tuntutan ini akan membatasi penggunaan bahan ajar cetak hanya sebatas alat bantu menghafal.
  7. kadangkala memuat terlalu banyak terminologi dan istilah sehingga dapat menyebabkan beban kognitif yang besar kepada peserta didik.
  8. presentasi satu arah karena bahan ajar cetak tidak interaktif sehingga cenderung digunakan dengan pasif, tanpa pemahaman yang memadai.

Faktor dalam Pengembangan Bahan ajar

Di samping bahan ajar mempunyai sisi positif dan sisi negatif, sebagai bahan ajar cetak disyaratkan memperhatikan tujuh faktor berikut ini.

  1. Kecermatan isi

Faktor ini mengacu pada validitas isi atau kebenaran isi secara keilmuan dan keselarasan isi dengan nilai yang dianut oleh suatu masyarakat / bangsa. Isi bahan ajar sesuai dengan konsep dan teori yang berlaku dalam bidang ilmu .

  1. Ketepatan cakupan isi

Faktor ini mengacu pada sisi keluasan dan kedalaman isi atau materi serta keutuhan konsep berdasarkan bidang ilmu sesuai dengan tujuan pembelajarannya.

  1. Ketercernaan bahan ajar dan pemaparan yang logis

Faktor ini mencakup penyajian materi yang runtut, contoh dan illustrasi yang memudahkan pemahaman, alat bantu yang memudahkan, format yang tertib dan konsisten, penjelasan tentang relevansi dan manfaat bahan ajar bagi peserta didik.

  1. Penggunaan bahasa

Faktor ini mencakup pemilihan ragam bahasa (nonformal atau komunikatif), pemilihan kata (singkat dan lugas, terdapat daftar kata sukar/senarai), penggunaan kalimat efektif ( kalimat positif dan aktif), penyusunan paragraf bermakna (ada gagasan utama, keterpaduan, keruntutan, dan koherensi antar kalimat dalam sebuah paragraf).

  1. Perwajahan

Narasi atau teks tidak terlalu padat, tersedia bagian kosong untuk mendorong peserta didik membuat catatan , kalimat pendek, menggunakan grafik dan gambar hanya jika bermakna, sistem penomoran benar dan konsisten, variasi jenis huruf dan ukuran menarik perhatian tetapi tidak terlalu banyak supaya tidak membingungkan. Menggunakan alat bantu agar bahan ajar dapat dipelajari sendiri oleh peserta didik. Alat bantu dapat ditempatkan pada bagian pendahuluan, pada uraian per topik, atau pada bagian akhir.

  1. Illustrasi

Illustrasi dimanfaatkan untuk membuat bahan ajar menarik, memotivasi, komunikatif, membantu retensi dan pemahaman peserta didik terhadap isi pesan. Dilakukan dengan memanfaatkan tabel, diagram, grafik, kartun, foto, gambar, sketsa, simbol, dan skema.

  1. Kelengkapan komponen

Pastikan bahwa semua komponen yang diperlukan ada dalam bahan ajar ( uraian materi, latihan, umpan balik, penguatan).

LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silakan Anda mengerjakan latihan berikut ini !

  1. Tuliskan sisi positif dari lembar kerja yang Anda kembangkan ! Jelaskan !
  2. Bagaimana pendapat Anda mengenai aspek ekonomis dari modul yang Anda kembangkan ?. Apa yang dapat Anda lakukan untuk mengoptimalkan aspek ekonomi dari handout Anda?
  3. Jelaskan dengan rinci apa yang Anda temukan pada saat menilai modul atau bahan ajar Anda dari aspek perwajahan?  Apakah modul atau bahan ajar Anda sudah sesuai dengan persyaratan perwajahan yang diminta?  Apa upaya Anda untuk menyempurnakan modul atau bahan ajar Anda dari sudut perwajahan?

RANGKUMAN

  1. Segi positif pemakaian bahan ajar cetak dapat dikelompokkan dalam lima aspek, yaitu: (a) aspek media, (b) aspek pengajaran, (c) aspek kualitas penyampaian, (d) aspek penggunaan, dan (e) aspek ekonomi.
  2. Segi negatif penggunaan bahan ajar cetak meliputi: (a) ketidakmampuan mempresentasikan gerak, (b) kesulitan dalam pemberian bimbingan bagi peserta didik yang mengalami kesulitan dalam memahami materi, (c) kesulitan memberikan umpan balik, (d) memerlukan tingkat kemampuan baca tertentu, (e) memerlukan pengetahuan prasyarat, (f) kemungkinan digunakan sebagai alat menghafal, (g) memuat terlalu banyak terminologi, dan (h) cenderung pasif dan satu arah.
  3. Faktor yang perlu diperhatikan pada saat mengembangkan bahan ajar meliputi: (a) kecermatan isi/materi, (b) ketepatan cakupan isi, (c) ketercernaan pemaparan, (d) penggunaan bahasa, (e) perwajahan, (f) penggunaan illustrasi, dan (g) kelengkapan komponen.

TES  FORMATIF  1

Pilih salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan !

  1. ”Bahan ajar cetak lebih unggul dibanding bahan ajar jenis lain karena bahan ajar cetak merupakan media yang canggih dalam hal mengembangkan kemampuan peserta didik untuk belajar tentang fakta” merupakan salah satu kelebihan bahan ajar cetak dilihat dari sudut….
    1. pengajaran.
    2. media
    3. penggunaan.
    4. ewkonomi.
  2. Kemampuan bahan ajar cetak dalam memberikan kemudahan diakses dikenal juga dalam istilah….
    1. self sufficient
    2. self esteem
    3. sufficient enough
    4. self enough
  3. Kemudahan untuk digunakan ulang merupakan salah satu kelebihan bahan ajar cetak dipandang dari sudut….

A. media.

B. pengajaran

C. penyampaian

D. ekonomi

  1. Salah satu kelemahan bahan ajar cetak adalah ….
A.     kecenderungan satu arah
B.     tidak mampu memberikan penjelasan
C.    kekurangan dalam pemberian nalar
D.    kelemahan dalam memotivasi.
  1. Bahan ajar cetak yang baik seyogyanya memiliki kemampuan untuk memberikan ….
A.     bimbingan kepada semua peserta didik.
B.     pertanyaan yang mempunyai satu jawaban.
C.    pengetahuan prasyarat yang dibutuhkan.
D.    data dan fakta yang benar
  1. Kecenderungan untuk menggunakan bahan ajar cetak sebagai alat bantu hafalan merupakan salah satu ….
A.     kelemahan bahan ajar cetak
B.     kelebihan bahan ajar cetak.
C.    Faktor dalam bahan ajar cetak.
D.    variabel bahan ajar cetak.
  1. Memperhatikan keselarasan isi bahan ajar cetak dengan nilai yang dianut oleh masyarakat sekitar termasuk ke dalam faktor ….
A.     kecermatan isi.
B.     ketepatan cakupan isi.
C.    ketercernaan.
D.    penggunanan bahasa.
  1. Salah satu aspek perwajahan yang harus diperhatikan pada saat mengembangkan bahan ajar adalah ….
A.     narasi tidak terlalu padat.
B.     kalimat tunggal.
C.    sistem penomoran.
D.    grafik berwarna.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1 yang terdapat pada bagian akhir modul ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadapo materi kegiatan belajar 1.

Rumus:

Tingkat penguasaan  =   Jumlah jawaban Anda yang benar x 100%

8

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai:

90-100%  =  baik sekali

80-89%    =  baik

70-79%    = cukup

0- 69%     = kurang

KEGIATAN BELAJAR  2

VARIABEL DALAM EVALUASI

Untuk memberikan hasil yang optimal maka dalam melakukan evaluasi bahan ajar khususnya bahan ajar cetak diperlukan pendekatan yang sistematis  dan terencana. Idealnya, evaluasi dilakukan untuk semua aspek yang menyangkut kualitas bahan ajar cetak (materi, biaya, dan distribusi).  Meskipun demikian , adakalanya kita tidak dapat melakukan evaluasi yang lengkap karena alasan kebutuhan atau kendala lain.  Alasan-alasan ini Yang menyebabkan dikembangkan beragam format alat bantu dalam evaluasi. Setiap format evaluasi memiliki fokus utama yang disesuaikan dengan alasan dilakukannya evaluasi. Di samping itu, format evaluasi juga dikemnbangkan  dengan memperhatikan media bahan ajarr yang dievaluasi. Format untuk bahan ajar cetak tentu memiliki perbedaan dengan format yang digunakan untuk mengevaluasi bahan ajar noncetak.  Format yang berbeda akan memberikan hasil yang berbeda. Hasil yang berbeda bukan berarti format yang satu lebih baik dari format yang lain. Yang lebih perlu diperhatikan adalah tindak lanjut dari hasil evaluasi yang kita lakukan.

Evaluasi bahan ajar cetak merupakan salah satu langkah dalam siklus pengembangan bahan ajar.  Dengan selesainya evaluasi belum berarti siklus sudah dilengkapi. Masih ada satu langkah yang perlu dilakukan yaitu merevisi atau menyempurnakan bahan ajar cetak sesuai dengan hasil evaluasi.

Sebelum mulai mmbahas format yang dapat digunakan untuk melakukan evaluasi bahan ajar cetak, Anda harus menjawab tiga pertanyaan berikut ini.

  1. Apa yang akan dievaluasi? Apakah akan mengevaluasi bahan ajar siap pakai yang ada di pasar (misalnya leaflet, pamlet,poster) atau bahan ajar yang Anda kembangkan sendiri.
  2. Siapa yang akan dilibatkan dalam mengevaluasi bahan ajar?.  Apakah akan melibatkan peserta didik sebagai evaluator atau hanya melibatkan Anda sendiri?.
  3. Aspek apa yang akan dievaluasi?. Apakah fokus akan ditekankan pada salah satu aspek ( misalnya keterbacaan, perwajahan, biaya) atau keseluruhan aspek?

Untuk bahasan kali ini, akan diberikan tiga format. Format mana yang akan digunakan tergantung dari jawaban Anda terhadap tiga pertanyaan tersebut.

Format 1.

Rambu-rambu Evaluasi Bahan Ajar Cetak

Jenis Bahan Ajar Cetak: Modul/Handout/Lembar kerja.

Judul                             :

Standar Kompetensi/    :

Kompetensi Dasar     :

No. Variabel Indikator Hasil Evalusi
Ya Tidak
1. Kecermatan Isi 1. Valid
2. Selaras nilai sosial
3. Mutakhir
2. Ketepatan Cakupan Isi 1. Keluasan sesuai dengan tujuan instruksional
2. Kedalaman sesuai dengan tujuan instruksional
3. Keutuhan konsep
3. Ketercernaan 1.Logis
2. Runtut
3. Cukup contoh & ilustrasi
4. Format konsisten
5. Ada penjelasan relevansi
6. Ada penjelasan manfaat
4. Penggunaan Bahasa 1. Ragam bahasa komunikatif
2. Kata singkat dan lugas
3. Ada daftar senarai
4. Kalimat efektif
5. Paragraf memiliki gagasan utama
6. Kalimat-kalimat dalam paragraf terpadu
7. Kalimat-kalimat dalam paragraf koheren
5. Perwajahan 1. Narasi tidak terlalu padat
2. Ada bagian kosong
3. Kalimat pendek
4. Grafik dan gambar bermakna
5. Penomoran benar
6. Penomoran konsisten
7. Huruf menarik
8. Huruf tidak membingungkan
9. Ada alat bantu dibagiab awal, pembahasan , dan akhir.
6. Illustrasi 1. Ada illustrasi
2. Illustrasi menarik
3. Illustrasi Komunikatif
7. Kelengkapan Komponen 1. Ada uraian
2. Ada latihan
3. Ada umpan balik
4. Ada penguatan

Kesimpulan:

—————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————————-

Format 2.

Evaluasi Untuk Medium Cetak *) (Buku cetak, Modul, Pamflet, Manual)

Judul                        :

Sumber                    :

Tanggal                    :

Biaya                       :

Waktu                     :

Standar Kompetensi/

Kompetensi dasar   :

Target Pembaca      :

Ringkasan isi          :

Prasyarat ( materi, kemampuan baca):

RATING TINGGI SEDANG RENDAH KOMENTAR
Kesesuaian dengan kurikulum
Akurasi dan kebaruan
Kejelasan dan ketepatan bahasa
Menimbulkan/menjaga motivasi
Partisipasi pembelajar
Kualitas teknik
Bukti efektivitas
Bebas bias
Panduan pengguna
Kesesuaian tingkat baca
Kejelasan pengorganisasian
Daftar isi/ indeks

Kekuatan         :————————————————————————————

Kelemahan      :————————————————————————————

Langkah yang direkomendasikan:

——————————————————————————————————-

——————————————————————————————————-

—————–, ——————–

——————————–

*) Dimodifikasi dari Heinich, Molenda, Russel, dan Smaldino (1996).

Format 3.

Evaluasi Untuk Medium Cetak *)  ( foto, gambar, poster, kartun )

Judul            :

Sumber        :

Tanggal       :

Harga          :

Dimensi      :

Standar Kompetensi/ :

Kompetensi Dasar     :

Target Pembaca         :

Ringkasan isi             :

Praqsyarat ( materi, kemampuan baca ):

RATING TINGGI SEDANG RENDAH KOMENTAR
Kesesuaian dengan kurikulum
Akurasi dan kebaruan
Kejelasan dan ketepatan bahasa
Menimbulkan/menjaga motivasi
Partisipasi pembelajar
Kualitas teknik
Bukti efektivitas
Bebas bias
Panduan pengguna
Kesesuaian tingkat baca
Kejelasan pengorganisasian
Daftar isi/indeks

Kekuatan     :

Kelemahan  :

Langkah yang direkomendasikan:

————————————————————————————————————————————————————————————————————–

—————-,————————–

———————————

*) Dimodifikasi dari Heinich, Molenda, Russel, dan Smaldino (1996).

Perhatikan baik-baik ketiga format evaluasi bahan ajar cetak yang diberikan. Apakah Anda dapat membedakan format satu dengan format lainnya? Kalau Anda sudah dapat membedakan bagus!  Pengetahuan ini akan sangat berguna pada saat Anda harus menentukan format yang akan dipilih dalam melakukan evaluasi bahan ajar. Tetapi untuk Anda yang belum dapat menangkap perbedaan ketiga format evaluasi ini, jangan berkecil hati . Dengan mengerjakan latihan-latihan yang diberikan, Anda pasti akan dapat memahami perbedaan ketiga format evaluasi tersebut.

Sekarang tiba saatnya Anda mensimulasikan penggunaan format evaluasi . Untuk itu, coba Anda jawab tiga pertanyaan di bawah ini. Tuliskan jawaban Anda pada bagian yang sudah disediakan berikut ini:

  1. Apa yang akan dievaluasi ?.
  1. Siapa yang akan dilibatkan dalam mengevaluasi bahan ajar cetak?
  1. Aspek apa yang akan dievaluasi?

Setelah menjawab, dapatkah Anda memutuskan format mana yang akan digunakan?  Jangan menyerah jika Anda belum dapat menentukan format evaluasi yang akan digunakan. Mari kita simulasikan kemungkinan jawaban yang dapat dibuat dan setelah itu kita menentukan format evaluasi yang akan digunakan. Jika Anda sudah dapat menentukan format evaluasi yang sesuai dengan kebutuhan Anda, simulasi ini dapat Anda manfaatkan untuk memperdalam pemahaman Anda.

Alternatif Jawaban pertama

Bahan ajar yang akan dievaluasi adalah bahan ajar cetak yang dikembangkan sendiri, evaluasi dilakukan oleh Anda sendiri, dan evaluasi dilakukan untuk semua aspek.  Format yang digunakan adalah Format 1 dan Format 2 ( Mengapa ?).

Alternatif Jawaban kedua

Bahan ajar yang akan dievaluasi adalah bahan ajar cetak yang dikembangkan sendiri, evaluasi dilakukan oleh Anda sendiri, dan evaluasi untuk aspek tertentu. Format yang digunakan adalah Format 1 dengan cara hanya mengisi aspek yang dibutuhkan.

Alternatif Jawaban ketiga

Bahan ajar yang akan dievaluasi adalah bahan ajar cetak yang dikembangkan oleh pihak lain, evaluasi dilakukan oleh Anda sendiri, dan evaluasi dilakukan untuk semua aspek. Format yang digunakan adalah Format 3.

Nah, dapatkah Anda meneruskan dengan alternatif yang lain?

Setelah Anda yakin dengan simulasi ini, silakan coba melakukan evaluasi terhadapmodul, hand out, atau bahan ajar yang lain.

REVISI

Setelah menyelesaikan evaluasi terhadap bahan ajar cetak, langkah berikutnya melengkapi siklus pengembangan bahan ajar dengan memperhatikan secara seksama hasil yang didapat. Berikut ini ada beberapa pertanyaan yang idealnya Anda peroleh jawabannya setelah selesai mengevaluasi bahan ajar cetak Anda.

  1. Apakah Anda menemukan perbedaan antara apa yang Anda harapkan dapat dicapai dengan bahan ajar cetak Anda dengan apa yang secara nyata Anda dapatkan?.
  2. Bagaimana pengaruh bahan ajar cetak terhadap proses pembelajaran?
  3. Apakah Anda puas dengan produk bahan ajar cetak yang Anda evaluasi?
  4. Jika hasil evaluasi menunjukkan beberapa kelemahan, langkah apa yang akan dilakukan untuk menyempurnakannya?

Kemampuan dan keberanian untuk menjawab dan menuntaskan keempat pertanyaan di atas secara konsisten akan sangat membantu Anda dalamemilih dan mengembangkan bahan ajar cetak yang sesuai dengan tujuan yang telah ditargetkan.

LATIHAN

Untuk memperdalam pemahaman Anda mengenai materi di atas, silahkan Anda mengerjakan latihan berikut ini !

  1. Sebutkan dan jelaskan tiga aspek positif yang Anda temukan dalam evaluasi terhadap modul yang Anda kembangkan !
  2. Apa yang dapat disimpulkan mengenai kualitas hand out yang Anda kembangkan setelah Anda melalukan evaluasi?.
  3. Dapatkah Anda menjelaskan aspek keterbacaan pada lembar kerja yang Anda kembangkan?

Petunjuk Jawaban Latihan

Baca kembali uraian materi kegiatan belajar 2 dengan baik, bila ada kesulitan diskusikan dengan teman atau tutor Anda.

RANGKUMAN

  1. Ada tiga pertanyaan yang harus dijawab sebelum seseorang dapat menentukan evaluasi apa yang akan dilakukan terhadap bahan ajar cetak, yaitu: (a) Apa yang dievaluasi?;  (b) Siapa yang akan dilibatkan? ;  dan (c) Aspek apa yang akan dievaluasi ?
  2. Format untuk evaluasi bahan ajar cetak dikembangkan sesuai dengan kebutuhan dengan memperhatikan bentuk bahan ajar cetak, aspek yang dievaluasi, dan asal bahan ajar cetak.

TES FORMATIF  2

Pilihlah salah satu jawaban yang paling tepat dari beberapa alternatif jawaban yang disediakan !

  1. Evaluasi bahan ajar cetak merupakan salah satu langkah dalam ….
    1. siklus pengembangan bahan ajar.
    2. upaya untuk mendapatkan bahan ajar.
    3. pertanggungjawaban proses pembelajaran.
    4. memberdayakan tenaga pendidik.
  2. Idealnya , evaluasi bahan ajar cetak dilakukan terhadap ….
    1. sebanyak mungkin aspek.
    2. seluruh aspek.
    3. aspek ekonomi.
    4. aspek yang relevan.
  3. Pengetahuan mengenai jenis/ bentuk bahan ajar cetak yang akan dievaluasi merupakan salah satu indikator untuk menjawab pertanyaan mengenai ….
    1. kapan akan dievaluasi.
    2. apa yang akan dievaluasi.
    3. aspek apa yang dievaluasi.
    4. siapa yang akan mengevaluasi.
  4. Format evaluasi harus digunakan ….
    1. secepatnya.
    2. apa adanya.
    3. sesuai kuncinya.
    4. dengan modifikasi.
  5. Pada format 2 yang dinilai meliputi ….
    1. kualitas teknik , kesesuaian tingkat baca, dan bebas bias.
    2. akurasi, kebaruan, dan konsistensi penomoran.
    3. acuan pengguna, ketepatan bahasa, dan umpan balik.
    4. kejelasan pengorganisasian, kepadatan narasi, dan illustrasi.

Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban  di bawah ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar , kemudian gunakan rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan materi kegiatan belajar 2.

Rumus:

Tingkat penguasaan    =      Jumlah jawaban Anda yang benar   x 100 %

5

Arti tingkat penguasaan yang Anda capai:

100%    =  baik sekali

80%      = baik

60%      = cukup

<  60%      = kurang

Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat meneruskan dengan modul selanjutnya. Bagus !  Tetapi bila tingkat penbguasaan Anda di bawah 80% , Anda  harus mengulang kegiatan belajar 2, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

KUNCI JAWABAN TES FORMATIF

Tes Formatif 1
  1. A
  2. A
  3. D
  4. A
  5. D
  6. A
  7. A
  8. A

Tes Formatif 2

  1. A
  2. B
  3. B
  4. C
  5. A

DAFTAR PUSTAKA

Jonassen, D.H., Tessmer, M., and Hannum, W.H. 1999. Task analysis methods for instructional design. Mahwah, New Jersey: Lawrence Elbaum Associates, Publishers.

Heinich, R.; Molenda, M.; and Russel, J.D. 1996. Instructional media and    technologies for Learning. Englewoods, New Jersey : Prentice Hall.

Tian Belawati. 2004. Pengembangan Bahan Ajar.cetakan ketiga. Jakarta : universitas terbuka.

Sumber : Materi Diklat Pengembangan Bahan Ajar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Email:

rppguswur@gmail.com

Belajar Inggris

BelajarInggris.Net 250x250

Blog Stats

  • 2,591,242 hits

Pengunjung

free counters

blogstat

Alexa Certified Site Stats for www.aguswuryanto.wordpress.com

Incoming traffic

Enter your email address to subscribe to this blog and receive notifications of new posts by email.

Join 198 other followers

%d bloggers like this: